Meski Kesulitan Meracik Frame Twin-spar, Ducati Ogah ‘Mencuri’ Ahli Sasis Yamaha !

RiderTua.com – Ducati di MotoGP memiliki banyak pengalaman dengan frame atau sasis teralis (seperti KTM saat ini) dan tidak memiliki pengalaman dengan frame twin-spar aluminium. Namun mereka membuat pilihan untuk meninggalkan rangka teralis pada di tahun 2011-2012. Jika bicara keahlian meracik frame model ini, Ducati hingga saat ini masih kesulitan dibandingkan tim Jepang. Namun meski kesulitan meracik frame Twin-spar, Ducati ogah ‘Mencuri’ ahli sasis Yamaha !

Meski Kesulitan Meracik Frame Twin-spar, Ducati Ogah ‘Mencuri’ Ahli Sasis Yamaha !

Marco Frigierio

Tim Jepang ‘Mencuri’ Teknisi Ducati

Memakai tenaga ahli yang sudah berpengalaman memang cara cepat untuk mencapai tujuan. Honda, Suzuki dan Yamaha memakai mantan teknisi Ducati di bidang elektronik Magneti Marelli untuk menutupi masalahnya di sektor ECU. Honda ( Filippo Tosi), Suzuki (Claudio Raina) dan Yamaha (Marco Frigierio)..

Masalah ‘Cornering’ Ducati

Untuk paket motor Desmo 2020 harapan bos Ducati, Davide Tardozzi menemukan sesuatu yang sesuai dengan keinginan pembalap mereka. Memang tidak ada yang namanya motor sempurna. Setiap motor memiliki poin baik dan buruk, jadi harus fokus pada poin lemah.

Setelah seri Barcelona Ducati membawa frame atau sasis baru, bagaimana efeknya terhadap motor?.. Menurut Tardozzi frame baru mereka membantu di fase terakhir pengereman. Ketika pembalap memasuki tikungan dan melepaskan rem, motor berubah jauh lebih baik. Masalah utama mereka sekarang adalah saat keluar dari tikungan, beralih dari tengah tikungan (Mid Corner) dan saat ke keluar tikungan.

Insinyur Ducati Kurang Pengalaman di Bidang Sasis

Pentolan tim Ducati itu mengakui mereka tidak memiliki pengalaman dengan frame aluminium seperti yang dimiliki tim Jepang. Jadi mereka akui masih belajar dari kesalahan itu dan mereka mulai membaik dari satu frame ke frame yang lain. Jadi menurut Tardozzi timnya akan menemukan jalan itu cepat atau lambat. Dia berharap akan melakukannya untuk tahun depan, tetapi menurutnya itu adalah skup pekerjaan yang sangat luas, tidak mudah.

‘Mencuri’ Teknisi dari Yamaha?

Ketika ditanya apakah ada kemungkinan Ducati harus ‘mencuri’ ahli sasis dari Yamaha?.. Davide Tardozzi menjawab: “Kami senang mengatakan bahwa kami tidak mencuri teknisi dari pabrikan lain.”.. Departemen sasis Ducati sedang mengerjakan beberapa bidang pengembangan frame. Ada ratusan hal yang dapat membuat frame bekerja dengan satu atau lain cara.

Menurut bos Ducati kuda besi mereka adalah motor yang sangat baik, namun dalam beberapa hal tidak cocok untuk semua sirkuit. Mereka tahu itu dan sedang mengusahakannya. Harapan Ducati adalah agar mereke menyelesaikan masalah ‘cornering speed’ atas frame mereka ala Ducati, agar mampu bersaing dengan pabrikan Jepang, tanpa mencuri teknisi sasis dari Jepang.. !

Trending Artikel Minggu Ini ( TOP7):

  1. Metamorfosa Gaya Balap Rossi, Pembalap 40 Tahun Melawan Anak Muda 20 Tahun !
  2. Balik Kucing: Lorenzo Tetap di Honda 2020, Crutchlow Tidak Pensiun, Zarco Balik ke Yamaha?
  3. Obsesi Rossi: Mesin Yamaha M1 2020 Versi-3 Powerfull dan Mudah Dikendalikan !
  4. Marquez Pindah Tim: Honda Harus Memenuhi Permintaannya, Jika Tidak?
  5. Kenapa Marquez ‘Takut’ dengan Pembalap Yamaha?
  6. Asap Putih Keluar dari Swingarm RC213V Marquez, Gas Nitrogen atau Debu?
  7. Valentino Rossi: Cornering Speed Yamaha Tak Berkutik Lawan Top Speed Ducati!

Be the first to comment

Leave a Reply