Metamorfosa Gaya Balap Rossi, Pembalap 40 Tahun Melawan Anak Muda 20 Tahun !

RiderTua.com – Beberapa saat yang lalu jurnalis MotoGP meralat tentang tulisannya: Bahwa Rossi tidak bisa mengatasi kesulitan di usianya yang 40 tahun adalah sebuah kesalahan. Fakta saat ini menunjukkan perjuangan Valentino menyusul laju Vinales dan Quartararo, sedikit berbeda. Metamorfosa gaya balap Rossi, pembalap 40 tahun melawan anak muda 20 tahun !

Metamorfosa Gaya Balap Rossi, Pembalap 40 Tahun Melawan Anak Muda 20 Tahun !

Valentino Rossi telah memenangkan balapan sebanyak 115 kali dan memenangkan sembilan gelar dunia. Jika dia berpikir untuk menyerah, dia tidak akan mengganti kepala mekaniknya.. dan dia tidak akan berbicara lagi tentang mempertimbangkan perpanjangan kontrak setelah musim 2020 berakhir. Jika dia benar-benar mempertimbangkan pensiun, dia tidak akan terus bekerja dengan serius sejauh ini, dan dia tidak akan bekerja untuk memodifikasi gaya balapnya di usia 40.

Alasan mengapa Rossi kurang kompetitif musim ini adalah masalah kurangnya traksi ban belakang sampai akhir balapan. Masalah lainnya adalah kecepatan puncak Yamaha M1 yang kurang dibandingkan lawan utamanya. Di musim balap 2019, YZR-M1 selalu menjadi motor yang paling lambat di trek lurus.

Masalah Ukuran Tubuh Rossi

Ukuran tubuh Rossi adalah 181cm dengan berat 69kg. Dibandingkan dengan Quartararo yang 171cm dan 64kg. Sementara Vinales dengan tinggi 177cm berat 66kg. Kondisi ini tidak menguntungkan Rossi. Namun, perbedaan tinggi dan berat badan tidak cukup untuk menjelaskan permasalahan Rossi saat ini. Di Misano tertinggal 11 detik dari pembalap tercepat Yamaha, 17 detik di Aragon, 18 detik di Buriram. Dengan kata lain, penyebab masalah Rossi masih menjadi misteri.

“Waktu pembukaan throttle (gas) dan saat akselerasi motor juga bisa menjadi faktor,” kata Direktur Tim Monster Energy Yamaha, Massimo Meregali. “Dengan fisiknya yang lebih besar, pergerakan beban berbeda (tidak seperti Vinales dan Quartararo). Mudah dimengerti, tetapi bukan itu saja. “Tentu saja, Rossi sendiri jelas menyadari situasi yang sulit ini. Seri Silverstone menunjukkan kondisi yang sulit ini dan menyatakan bahwa kondisinya sangat sulit.

Metamorfosa Gaya Balap Rossi

Rossi menganalisis bahwa Quartararo memiliki pendekatan saat menikung yang sangat bagus. “Gaya balap Fabio sangat halus dan pengeremannya yang luar biasa. Dia sangat terampil memperlambat laju motor, ” kata Rossi saat di Buriram.

Rossi mulai menggunakan ‘Thumb Brake” untuk mengontrol ban bagian belakang dengan ibu jarinya mulai seri GP Austria. Di Motegi, pengoperasian rem depan juga diubah dari dua jari yang konvensional menjadi tiga jari. Menurut insinyur Brembo, data mengungkapkan sedikit perbedaan. Dengan kata lain, dia tidak hanya duduk dan menunggu takdir saja Rossi selalu berusaha berubah.

“Rossi masih mencoba mengubah gaya balapnya,” ungkap Meregalli di Sepang. Pembalap Italia itu tidak pernah menyerah. Sebelum seri Jepang, dia mencoba berbagai cara saat membuka rem dan throttle di Misano. Dia masih berusaha memperbaiki diri. Masalahnya sekarang adalah bahwa kesenjangan kecepatan tertinggi (top speed) sangat parah sehingga tertinggal dengan lawannya…

Yang jelas perjuangan Rossi tahun ini, untuk mengimbangi Vinales dan Quartararo, sedikit berbeda. Gaya balap Rossi akan bermetamorfosa.. Sekarang, satu masalah nyata di sini. Berapa lama seorang pembalap yang telah mencapai usia 40-an dapat menyamai pembalap yang punya umur setengahnya untuk bertarung melawannya?

Referensi: sportiva.shueisha.co.jp (12/11/19).

Trending Artikel Minggu Ini ( TOP7):

  1. Obsesi Rossi: Mesin Yamaha M1 2020 Versi-3 Powerfull dan Mudah Dikendalikan !
  2. Marquez Pindah Tim: Honda Harus Memenuhi Permintaannya, Jika Tidak?
  3. Balik Kucing: Lorenzo Tetap di Honda 2020, Crutchlow Tidak Pensiun, Zarco Balik ke Yamaha?
  4. Pembalap Berfaedah buat KTM: Dani Pedrosa Membalap dengan Otak, Tidak Over Agresif !
  5. Kenapa Marquez ‘Takut’ dengan Pembalap Yamaha?
  6. Asap Putih Keluar dari Swingarm RC213V Marquez, Gas Nitrogen atau Debu?
  7. Valentino Rossi: Cornering Speed Yamaha Tak Berkutik Lawan Top Speed Ducati!


4 Comments

  1. Metamorfosa gaya balap utk podium 4, selalu motor yg jd alasan kegagalan pdh yg bermasalah adl dirinya sendiri yg udh g mampu utk menang.

  2. kalo bangkotan juara ‘yg hebat tuh orangnya’ & kalo bangkotan kalah ‘yg salah itu motornya’ . ITU ADALAH HAL YANG BIASA DI KUMANDANGKAN OLEH VALEBAN AKUT. ojo nesuu t..

Leave a Reply