3 Kudeta Transfer Pembalap Yamaha Mana yang Paling Sulit: Vinales, Rossi atau Lorenzo?

Negosiasi mana yang paling sulit?.. Maverick Vinales yang sudah diincar Suzuki dan Ducati, dengan Lorenzo atau dengan Rossi? "Itu pertanyaan yang sulit," kata Jarvis.

RiderTua.com – Lin Jarvis, Managing Director Yamaha Motor Racing, menyusun beberapa rencana kudeta dengan ahli strategi Yamaha Jepang di musim dingin lalu. Langkah itu mengejutkan bukan hanya pesaingnya, namun dalam garasinya sendiri. Tiga berita kejutan sebelum tes MotoGP Sepang: Kontrak untuk tim pabrikan untuk 2021 dan 2022 (Vinales dan Quartararo), memboyong Jorge Lorenzo sebagai tes rider dan Valentino Rossi mendapat tawaran untuk di Petronas-SRT-Yamaha. 3 kudeta transfer pembalap Yamaha mana yang paling sulit: Vinales, Rossi atau Lorenzo?

3 Kudeta Transfer Pembalap Yamaha Mana yang Paling Sulit: Vinales, Rossi atau Lorenzo?

Bahkan demi merancang strategi ini para petinggi balap Yamaha, termasuk Lin Jarvis tidak memiliki liburan musim dingin tahun ini di Jepang atau Eropa. mereka dikabarkan sangat sibuk dengan kewajiban menemukan pembalap segera setelah final MotoGP 2019. Selain itu, dua tes November di Valencia dan Jerez sangat penting bagi teknisi Yamaha untuk memutuskan arah untuk tahun 2020, kenang Jarvis.

“Kami membuat kemajuan yang jelas di paruh kedua musim tahun lalu. Yamaha kembali ke jalurnya, kami menemukan jalan yang benar lagi. Tetapi kami tahu bahwa kami memiliki defisit di bidang-bidang tertentu. Jadi kita harus menjadi lebih baik. Tetapi pada bulan November kami dapat mengkonfirmasi mesin prototipe untuk tahun 2020 dan membuat keputusan yang jelas awal – dengan persetujuan dari kedua pembalap pabrikan”, kata Lin… Namun, para insinyur Jepang harus mengembangkan lebih jauh dan menginvestasikan banyak waktu, energi dan upaya untuk meningkatkan paket M1 2020 lebih jauh. Menurut Lin Jarvis tes Sepang tiga hari adalah buah dari pekerjaan dan upaya ini di musim dingin.

Negosiasi Mana yang Paling Sulit?

Negosiasi mana yang paling sulit?.. Maverick Vinales yang sudah diincar Suzuki dan Ducati, dengan Lorenzo atau dengan Rossi? “Itu pertanyaan yang sulit,” kata Jarvis. “Tetapi tentu saja diskusi dengan Valentino adalah yang paling sulit bagi saya, karena ketika kami mendengar keinginannya bahwa keputusan untuk melanjutkan di musim panas tidak dapat dibuat (segera), yang kami sepenuhnya pahami, ada konsekuensinya. Namun, diskusi lain berlangsung positif”.

Dalam kasus Valentino, Yamaha harus mengatakan kepadanya bahwa jika dia tidak dapat membuat keputusan sebelum musim dimulai, Tim Jepang itu tidak dapat memperpanjang karirnya di tim pabrikan. Tetapi Yamaha sekarang telah meyakinkan Rossi bahwa dia dapat membalap dengan dukungan penuh dari Yamaha Motor Company di tim Petronas pada tahun 2021, kata Jarvis.

Namun, Rossi menegaskan bahwa dia ingin melihat level daya saingnya sebelum membuat keputusan untuk 2021. Jarvis mengatakan: “Jadi kami masuk ke dalam situasi di mana kami akan kehilangan salah satu talenta muda kami jika kami menunggu terlalu lama untuk keputusan Valentino . Karena itu, sebagai tim pabrikan, kami memutuskan untuk melakukan pemesanan di muka dengan Vinales dan Quartararo, yang merupakan dua pembalap paling berbakat dan termuda di kamp Yamaha. Karena itu kami benar-benar ingin memiliki mereka di bawah kontrak selama dua tahun ke depan”.

Diperkuat Lorenzo

Pasukan Yamaha kemudian diperkuat dengan Lorenzo. Jarvis mengatakan: “Saya tidak tahu di mana Jorge berada dalam tiga tahun terakhir … Dia punya semacam liburan. Sangat menyenangkan melihatnya kembali ke Yamaha sekarang. Ketika dia mengundurkan diri karena cedera, kami menemukan peluang … Dukungannya dapat membantu kami di tahun 2020 dan 2021.

Lin Jarvis percaya Yamaha Motor Racing dan Yamaha Jepang sepenuhnya bertekad untuk mendapatkan hasil maksimal dari pilihan mereka. Tujuan Yamaha adalah menjadi juara dunia lagi.

Trending Artikel Minggu Ini ( TOP 10):

  1. Dengan Motor Honda Valentino Rossi Menang Mudah
  2. Ibarat Ada Pelangi Setelah Hujan, Namun Pelangi Lorenzo dan Pedrosa Berbeda Haluan!
  3. Manuver Yamaha Mengejutkan Valentino Rossi dan Pembalap MotoGP
  4. Wah, Ternyata Kepala Mekanik Quartararo Seorang Pakar Elektronik dan Bos Perusahaan ECU!
  5. Jika Valentino Rossi di Satelit Petronas Gajinya Bagaimana?
  6. Ducati dan Honda Menangis, Ban Michelin Menguntungkan Yamaha dan Suzuki Tahun Ini
  7. Bau Aneh Mesin Suzuki GSX-RR 2020 di Sepang, Engine Berlapis Keramik?
  8. MV Agusta Sambut MotoGP 2020 dengan 3 Fairing dan Suspensi Baru
  9. Petronas Tertarik dengan Valentino Rossi dan Tim VR46, Menjadi Sponsor MotoGP-Moto2-Moto3
  10. Siapa Sebenarnya yang Tercepat di Sepang? Ternyata Bukan Quartararo!

Be the first to comment

Leave a Reply