Ini Penjelasan Manfaat ‘Leg Wave’ Ala Valentino Rossi

Teknik pengereman Leg Wave akan meningkatkan stabilitas dan performa pengereman.

RiderTua.com – Valentino Rossi adalah pembalap MotoGP yang pertama kali menemukan bahwa menjulurkan kaki saat di tikungan menjadi sebuah keuntungan. Dimana saat ini kita banyak melihat pembalap mengeluarkan kakinya di setiap belokan. Mungkin secara estetika, kaki Rossi yang panjang dengan warna kuning terlihat bagus.. Namun secara teknis banyak orang bertanya-tanya apa keuntungannya?.. Berikut ini penjelasan manfaat ‘Leg Wave’ ala Valentino Rossi.. Semua itu akan dijelaskan oleh tes rider andalan Suzuki, Sylvain Guintoli..

Ini Penjelasan Manfaat ‘Leg Wave’ Ala Valentino Rossi

Perkembangan teknologi semakin membuat melaju motor cepat. Pengembangan di berbagai sektor tak pernah berhenti seperti : Sasis, Rem karbon dan Ban. Semua itu membuat lebih banyak performa dalam pengereman untu mengimbanginya. Posisi tubuh saat fase pengereman bukanlah sesuatu yang nyaman.

Pada pembalap berlaku gaya inersia, dimana ketika sepeda motor yang melaju cepat kemudian di rem secara tiba-tiba.. Maka ada kecenderungan sepeda motor mempertahankan geraknya. Pembalap akan tertarik ke depan akibat gaya ke depan itu, ada perpindahan berat yang sangat besar di lengan, kaki pembalap diletakkan di pijakan kaki, pada saat itu pembalap tidak memiliki banyak kekuatan. Pembalap berada dalam posisi untuk bertahan dari gaya inersia tadi..

Meningkatkan Stabilitas dan Performa Pengereman

“Dengan lutut ditekuk, pembalap memiliki sedikit kekuatan sentral, dan sangat sulit untuk menahan G-force (gaya gravitasi pada bagian tubuh luar tertentu akibat kekuatan akselerasi) yang ingin menyeret pembalap ke depan motor. Ketika ini terjadi dan pembalap mengeluarkan kakinya, banyak hal akan berubah dengan posisi ini. Pertama adalah bahwa semakin rendah pusat gravitasi,dengan menarik kaki pembalap ke bawah. Pembalap benar-benar turun dengan seluruh kakinya dan meletakkan lebih banyak berat badan dan menurunkan pusat gravitasi. Kondisi ini akan meningkatkan stabilitas dan performa pengereman. “

Dengan menjulurkan kaki pembalap juga memindahkan berat di bagian depan dan meneruskannya ke belakang. Dengan cara ini pembalap akan mendapatkan lebih banyak kekuatan di bagian belakang. Rider bisa mencapai posisi yang lebih baik pada motor lebih kokoh diatas motor saat menikung.

Aerodinamika, Semacam Parasut

Keuntungan lainnya pembalap juga memiliki keunggulan aerodinamis, ketika pembalap berada di trek lurus berusaha untuk mendapatkan kecepatan maksimum. Ketika fase pengereman pembalap mencari sesuatu yang berkebalikan.. Semacam parasut, mengeluarkan kaki akan mendapatkan efek ganda: angin membantu pembalap menghentikan motor saat mengerem. Yang kedua adalah bahwa kekuatan G-force yang sangat besar pada lengan saat pengereman, akan terbantu dengan gaya Leg Wave ini…

Menurut Sylvain Guintoli, di MotoGP keuntungan sekecil apa pun, akan membuat perbedaan. Segala sesuatu yang terlihat di lintasan, teknik apa pun, meskipun aneh dilihat adalah cara untuk menemukan sepersepuluh, atau sepersekian detik lebih cepat..

Trending Artikel Minggu Ini ( TOP 5):

  1. Putut Maulana: Gamer eSport Asal Indonesia yang Kasih Bocoran Setup Motor Alex Marquez!
  2. Livio Suppo: Stoner Mengacaukan Rencana Honda!
  3. Andrea Dovizioso Tantang Marquez Tukar Motor Honda dengan Ducati, Berani?
  4. Situasi Sulit, Tempat Valentino Rossi di Petronas Diambil Lorenzo?
  5. Selamat Jalan Indy Munoz, Pembalap Cantik Ini Meninggal dalam Kecelakaan Tragis

Be the first to comment

Leave a Reply