Livio Suppo: Stoner Mengacaukan Rencana Honda!

Livio Suppo: "Dia mengacaukan rencana Honda, idenya adalah sebuah tim dengan Marc Marquez dan Casey Stoner"

RiderTua.com – Livio Suppo pernah menjadi bos tim-tim hebat, seperti Honda dan Ducati. Di Ducati dia menjabat sebagai direktur olahraga, kemudian di HRC sebagai manajer tim. Dia juga memiliki kesempatan untuk bekerja dengan dua pembalap terbaik dalam beberapa tahun terakhir: Marc Marquez dan Casey Stoner. Kini setelah pensiun dia berbicara tentang mereka. Livio Suppo berujar, Stoner mengacaukan rencana Honda!

Livio Suppo: Stoner Mengacaukan Rencana Honda!

Dengan Casey Stoner, Suppo bekerja sejak kedatangannya di Ducati. “Pertama saya kontak dengan Stoner terjadi pada 2005 di Brno, ketika dia membalap untuk tim Cecchinello di kelas 250cc. Saat itu, pembalap MotoGP terkuat dan yang paling berpengalaman adalah Rossi,” kenangnya.

“Stoner melakukan debut MotoGP dengan Cecchinello dan menunjukkan bakat luar biasa. Jadi kami memutuskan untuk bertaruh untuk itu. Dan tidak ada keraguan bahwa taruhan ini adalah pemenang. Beberapa pembalap tidak tahu bagaimana menangani Ducati seperti yang dilakukan Stoner”.

Stoner Sangat Penting bagi HRC

Pada tahun 2009, Nakamoto meminta Suppo untuk bergabung dengan Honda.. “Saya mengatakan kepada Filippo Preziosi dan saya pergi ke Tokyo untuk bertemu dengan presiden Honda. Mereka menawarkan saya kontrak 5 atau 10 tahun. Mereka memberi saya banyak kepercayaan diri dan Saya yakin”.

Dan singkat cerita setelah itu, dia kembali bekerja dengan Casey Stoner, kali ini di Honda. Orang Australia itu datang ke pabrikan Jepang untuk bekerja sama dengan Dani Pedrosa pada tahun 2011. HRC sangat suka sekali dengan Stoner.. dan meningkat dengan sangat cepat. “Kami adalah cikal bakal penandatanganan kontrak untuk musim berikutnya jauh sebelumnya,” canda . “Sangat penting bagi HRC untuk memiliki Stoner dan kami bergerak cepat. Casey tidak senang dengan Ducati dan ingin pindah tim. Selain itu, pada tahun 2009 dan 2010 Stoner tidak mengerti apakah tidak bisa lagi cepat atau memang itu karena motor. Stoner akan pindah ke Honda jika seluruh timnya mengikutinya. Jika timnya tetap di Ducati, dia akan tinggal di sana,” kata Suppo.

Livio Suppo -hrc

Stoner Mengacaukan Rencana

Namun, Stoner mengejutkan semua orang di musim berikutnya, mengumumkan pengunduran dirinya. Hanya dua tahun di Honda, setelah meraih gelar, dan Stoner mengucapkan ‘selamat tinggal’ pada kompetisi. Ini ‘mengacaukan’ rencana Honda.

“Dia merusak rencana Honda. Kami pikir dia akan membalap bersama kami selama beberapa tahun. Pada 2011 kami sudah menandatangani kontrak dengan Marc Marquez. Idenya adalah untuk membuat tim Marquez – Stoner. Di Jerez 2012, Nakamoto merayu Stoner dengan penawaran yang bagus. Dia bilang tidak. Saya pikir dia telah jenuh dengan kehidupan itu “, kata Suppo…

Trending Artikel Minggu Ini ( TOP 5):

  1. Selamat Jalan Indy Munoz, Pembalap Cantik Ini Meninggal dalam Kecelakaan Tragis
  2. Kenapa Rossi Sebut Baju Balap Honda-nya Ini Aneh?
  3. ‘Luka Lama’ Rossi dan Marquez di 2015 Diungkit Mantan Bos Honda Ini
  4. Ketika Senjata Eksotis Ducati ‘Desmodromic Valve Control’ Dibungkam!
  5. Livio Suppo: Honda Tidak Sopan Terhadap Alex Marquez dan Pedrosa Terlihat Aneh di KTM

Be the first to comment

Leave a Reply