Francesco Guidotti: KTM Tak Memaksa Pembalapnya, Raul ke Yamaha?

RiderTua.com – Mengenai bursa transfer pembalap MotoGP yang kini sedang hangat dibicarakan, Francesco Guidotti mengatakan bahwa tim tidak memaksa pembalap untuk tetap di KTM. Setelah 10 tahun bersama tim Pramac, pada tanggal 1 Januari 2022 Guidotti resmi menjadi manajer tim Tim Orange menggantikan Mike Leitner. Setelah 4 seri pertama, Brad Binder menempati peringkat 6 dalam klasemen. Sementara Miguel Oliveira yang sejauh ini belum tampil konsisten, mampu memberikan kemenangan pertama musim ini di Mandalika. Guidotti berbicara tentang bursa transfer. Dalam hal ini, KTM sudah memperpanjang kontrak Brad Binder hingga 2024.

Masih harus dilihat apa yang akan terjadi pada Miguel Oliveira di tim pabrikan dan dua pembalap Tech3 Remy Gardner dan Raul Fernandez. “Kalau ada yang tidak mau tinggal, tidak ada gunanya memaksakan sesuatu. Kita semua harus merasa berada di tempat yang tepat. Kalau tidak, itu tidak akan berhasil,” kata Guidotti..

Francesco Guidotti: Kami Tidak Memaksa Pembalap untuk Tetap di KTM

Francesco Guidotti
Francesco Guidotti

Beberapa hari sebelum dimulainya putaran Eropa, Guidotti berbicara tentang awal musim. Menurut manajer asal Italia itu, itu jelas menjadi awal yang sulit untuk bisa secara konsisten mendominasi balapan. “Kami membuat langkah yang salah di balapan terakhir. Di Argentina, kami melakukannya dengan sangat baik dengan Brad. Dia finis ke-6, kami sangat puas. Tiga seri pertama sangat bagus. Balapan yang terakhir sedikit menurunkan rata-rata kami. Jadi saya akan mengatakan bahwa kami tidak kurang konsisten, tetapi bahwa di MotoGP saat ini tidak ada orang yang bisa berpikir untuk mendominasi kapan saja dan di mana saja,” kata Guidotti.

Selain itu, Guidotti memastikan bahwa masalah KTM di Austin terutama disebabkan oleh karakteristik sirkuit yang sangat aneh. “Ya, karena itu adalah trek yang sangat khusus, tetapi itu sama untuk semua pembalap, jadi itu tidak boleh menjadi alasan. Lebih dari segalanya, kami mungkin tetap sedikit konservatif dengan set-upnya. Sebaliknya, kami akan melihat data dan memikirkan apa yang kami lakukan dan umpan balik dari para pembalap setelah balapan. Kami harus mengambil risiko lebih banyak bergerak di sekitar area yang berbeda dari motor,” jelas Guidotti, yang masih harus bekerja keras pada motor baru.

“Ini semua pengalaman, karena ini masih motor yang relatif baru. Masih banyak yang harus dilakukan untuk mengenalnya, karena langkah besar telah dibuat dalam beberapa tahun terakhir. Sekarang setelah ada basis yang baik, perlu untuk melangkah lebih dalam dan perbaiki detailnya. Sampai sekarang, pekerjaan pengembangan telah dilakukan di area makro. Dan oleh karena itu, sekarang kita memiliki kurang lebih titik-titik tetap, di dalam titik-titik itu di sana kita harus bergerak sedikit lagi bila perlu. Metode kerja juga harus sedikit diubah. Tapi secara basis, menurut saya cukup bagus,” imbuh pria asal Italia itu.

Situasi Kontrak pembalap KTM

“Situasi KTM cukup jelas. Brad Binder memiliki kontrak hingga 2024. Dan untuk 3 pembalap lainnya, ada opsi yang kami gunakan. Oleh karena itu, kami memikirkan kelayakan untuk membuat kontrak baru secara langsung selama 2 tahun. Ini adalah kondisi yang kami ingin pertahankan. Tapi yang jelas, kalau ada yang tidak mau tinggal, tidak ada gunanya memaksakan sesuatu. Kita semua harus merasa berada di tempat yang tepat. Kalau tidak, itu tidak akan berhasil.”

Namun, tampaknya semua akan tetap sama di KTM. Kecuali untuk hal yang tidak terduga. “Saat ini, sepertinya kita bisa melanjutkan seperti sebelumnya. Jelas bahwa jika pasar bergerak ke arah tertentu, seseorang dapat berubah pikiran. Entahlah, dalam situasi seperti ini selalu sulit untuk dipahami,” kata Guidotti, yang memastikan bahwa perubahan ini bisa terjadi di sisi pembalap dan bukan dari sisi pabrikan.

“Ini lebih pada sisi pembalap, yang mungkin bisa tertarik oleh situasi yang berbeda. Di pihak kami, ada keinginan untuk melanjutkan seperti sekarang ini. Saya tidak melihat solusi yang jauh lebih baik. Tidak buruk jika kita bisa terus seperti ini, tapi bukan berarti kita bisa.”

Related Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Trending Post

Latest Articles

Gerakan Literasi Nasional

Ayo Kita Dukung

Archives

You cannot copy content of this page

%d bloggers like this: