Aki Ajo Selalu Berhasil Jinakkan Rider Spanyol yang ‘Berdarah Panas’

1

RiderTua.com – Aki Ajo tidak hanya menyegel peringkat 1 dan 2 pertama di Kejuaraan Dunia Moto2 2021, dengan Juara Dunia Remy Gardner dan runner-up Raul Fernandez. Duo pembalap luar biasa ini juga memenangkan 13 dari 18 balapan (Remy 5 kemenangan dan Raul 8) dan masing-masing mengamankan total 12 podium. Meskipun performa Moto2 dari Remy dan Raul membayangi semuanya, pemilik tim asal Finlandia itu menekankan, “Pedro dan Jaume melakukan pekerjaan yang hebat di Moto3.” Aki Ajo yang orang Finlandia itu berhasil dengan tenang mengendalikan anak didiknya yang terutama berasal dari Spanyol yang ‘berdarah panas’. Deretan beberapa rider Spanyol tim Ajo: Marc Marquez, Luis Salom, Raul Fernandez, Jorge Martin, Jaume Masia, Pedro Acosta…

Aki Ajo Selalu Berhasil Jinakkan Rider Spanyol yang ‘Berdarah Panas’

Performa duo Ajo: Pedro Acosta dan Jaume Masia juga impresif di Kejuaraan Dunia Moto3. Tapi dua pembalap cepat asal Spanyol itu agak dibayangi oleh rekan-rekan Moto2 mereka yang hebat. Tim Moto3 menorehkan 7 kemenangan balap (Acosta 6 kali dan Masia 1 kali) dan total 12 podium, ditambah peringkat 1 dan 4 di Kejuaraan Dunia Moto3 2021.

Selama melakoni tes Jerez, Pedro Acosta dari Tim Red Bull Ajo menunggangi motor Kalex Moto2. BTW, Acosta harus merelakan nomor 37 miliknya, justru karena rekan setim barunya Augusto Fernandez memiliki hak kepemilikan terlebih dulu dengan nomor start ini di kategori 675 cc.

Sebagai seorang Finlandia, selama bertahun-tahun Aki Ajo berhasil dengan tenang mengendalikan anak didiknya yang sering ‘berdarah panas’ asal Spanyol. Dia melakukan segalanya untuk meredam euforia yang sedang berkembang, tidak meremehkan persaingan dan tidak membahayakan keberlangsungan. “Karena pembalap tercepat tidak selalu menjadi juara dunia,” kata pencetak juara dunia berusia 53 tahun itu.

Tapi terkadang antusiasme, kelegaan, atau emosi bahkan hilang dari Finn yang mengeras. Selama wawancara pertama setelah Gardner memenangkan gelar dan Raul menang di Valencia, diam-diam Ajo menyeka air matanya beberapa kali.

Ajo menjelaskan, “Ya, tapi itu tidak ada hubungannya dengan perebutan gelar Remy. Itu bak sebuah film yang diputar lagi di depan mata saya. Ini bukan hanya tentang Remy. Ini tentang Remy, Raul, Pedro dan Jaume, tentang seluruh tim saya.”

Bos tim asal Finlandia itu pasti ingin kembali menekankan performa tim Moto3-nya. Karena dia memberikan kontribusi besar untuk memenangkan Kejuaraan Dunia konstruktor KTM dan memenangkan Kejuaraan Dunia Tim dengan cara yang luar biasa.

“Jaume tidak memenangkan balapan final di Valencia, tapi dia finis ke-3. Tapi saya merasa dia telah membuat kemajuan mental yang signifikan dalam 2 balapan terakhir. Saya sangat senang dengan itu, seolah-olah dia telah menjadi juara dunia. Itulah mengapa aku hampir menangis ketika Jaume berdiri di podium, aku akui itu. Ada banyak momen emosional tahun ini, untuk alasan positif dan negatif, untuk kesuksesan dan kemunduran. Itulah yang membuat balapan menjadi seru, dan itulah mengapa kami menikmatinya,” lanjutnya.

Perebutan gelar yang luar biasa oleh rookie Acosta tidak terlalu disoroti di akhir musim, dibandingkan dengan duel Moto2. Namun Aki Ajo sangat terkesan dengan penampilan Acosta. Sang bos mengatakan, “Penting juga bagi Pedro untuk kembali menemukan ketenangannya lagi dalam balapan yang menentukan di Portugal.”

“Tim kami juga melakukan pekerjaan yang baik di Kejuaraan Dunia Moto3. Kedua pembalap memahami situasi di 2 balapan terakhir, dan keduanya keluar dari pertarungan dengan sangat baik. Pedro dan Jaume melakukan pekerjaan yang hebat.”

Namun jika ditanggapi dengan serius, tim Ajo masih memiliki waktu untuk melakukan perbaikan. Karena pada akhirnya ‘hanya’ menyabet peringkat 1 dan 4 di Kejuaraan Dunia Moto3, bukan 1 dan 2 seperti di kelas Moto2.

Sambil tertawa Aki Ajo mengatakan, “Setiap tahun mengungkapkan masalah yang berbeda. Pertama kita harus masuk 10 besar. Kemudian kita bisa mulai memikirkan podium. Saya sangat berterima kasih atas musim hebat kami.”

Atas kritikan yang dilontarkan Raul Fernandez, Aki Ajo berkomentar, “Kami memiliki 2 tahun yang indah bersama Raul. Musim rookie yang telah diberikan oleh anak ini sungguh mengesankan!”

1 COMMENT

Leave a Reply