Meregalli: Vinales? Mungkin Lebih Baik Dia Pergi!

1

RiderTua.com – Yamaha sedang bersiap untuk merayakan gelar MotoGP 2021. Fabio Quartararo membawa pabrikan Iwata itu kembali ke puncak Kejuaraan Dunia, tetapi tidak semuanya berjalan mulus musim ini. Pada musim panas lalu, terjadi perceraian Yamaha dengan Maverick Vinales, yang akhirnya pergi ke Aprilia dengan memutuskan kontraknya lebih cepat. “Saya pikir Maverick sulit untuk mengatasi tekanan, mungkin demi kebaikan semua orang dia pergi,” kata Massimo Meregalli..

Meregalli: Vinales? Mungkin Lebih Baik Dia Pergi!

Setelah itu, pimpinan Yamaha mempromosikan Franco Morbidelli ke tim pabrikan, memberi ruang bagi Andrea Dovizioso di Petronas SRT.. Perilaku Vinales di Austria mendorong perpisahan dipercepat… “Maverick mengejutkan kami dengan mengumumkan pada akhir Juni bahwa dia tidak akan melanjutkan tahun kedua kontraknya. Tujuan kami adalah memenangkan triple crown.. Tanpa mengatakan apa-apa lagi, saya pikir Maverick memiliki waktu yang sulit untuk menjaga tekanan. Lagi pula kami tidak membutuhkan cerita seperti itu, mungkin demi kebaikan semua orang dia pergi,” kata Massimo Meregalli, dilansir media GP-Inside..

Sebelumnya Vinales kesulitan berbagi garasi dengan Valentino Rossi, namun kedatangan Fabio Quartararo memperburuk situasi dari sisi psikologis. “Tanpa mengatakan apa-apa lagi, saya pikir dia memiliki banyak masalah tekanan. Bagaimana Anda menjelaskan bahwa di Jerman dia menyelesaikan balapan di posisi terakhir, dan bahwa pada akhir pekan berikutnya di Assen, dia memenangkan pole position dengan motor yang sama? “.

Yamaha juga menghadapi titik balik bersejarah: perpisahan Rossi dengan MotoGP. Bersama Ducati Vale akan membentuk tim MotoGP VR46 baru, setelah belum menemukan kesepakatan dengan pabrikan Jepang tersebut. “Kami tidak punya alasan untuk tidak mempercayai tim Razlan Razali yang, jangan lupa, telah memberi kami begitu banyak.. Masalah kami adalah kami tidak dapat memasok lebih banyak motor. Kami tidak memiliki struktur untuk melakukan seperti itu. Ducati yang tahun depan akan menurunkan delapan pembalap. Ini, saya yakin, juga bisa menjadi sumber masalah,” tambah Maio Meregalli…

Perhatian para teknisi Yamaha sepenuhnya terfokus pada evolusi M1 2022, prioritasnya adalah untuk menawarkan kecepatan tertinggi yang lebih besar seperti yang diminta oleh Fabio Quartararo setelah akhir pekan di Austin. “Meningkatkan performa mesin dan yang terpenting kecepatan maksimal. Kami tidak buruk dalam akselerasi di tiga gigi pertama, tetapi setelah itu segalanya menjadi rumit. Di situlah kita perlu meningkatkan”.

1 COMMENT

Leave a Reply