Paolo Ciabatti: Gelar Dunia Akan Sulit!

0

RiderTua.com – Paolo Ciabatti: Memenangkan gelar akan sulit, namun akan tetap berusaha menekan Quartararo… Dalam dua balapan terakhir MotoGP di Aragon dan Misano, Pecco Bagnaia memperkecil jarak dengan pemimpin klasemen Fabio Quartararo dengan 22 poin dengan dua kemenangan gemilang. Tapi sejak liburan musim panas, pembalap pabrikan Yamaha itu sudah duluan ‘semakin di depan’, sehingga prospek gelar untuk Ducati dan Bagnaia memburuk di paruh kedua musim ini yang menyebabkan defisit poin yang besar.

Direktur olahraga Ducati, Paolo Ciabatti ‘bersedih’ atas beberapa poin Kejuaraan Dunia yang hilang dari Pecco Bagnaia di awal musim. Ciabatti berujar, “Kami sekarang menantikan GP Austin, sirkuitnya Marquez. Tapi Aragon (trek kandang Marc), kami mengalahkannya. Kami memiliki konsep yang jelas, kami ingin menang dan menempatkan Fabio di bawah tekanan. Namun demikian, jelas memenangkan gelar akan sulit, tetapi bukan tidak mungkin,” katanya..

Paolo Ciabatti: Memenangkan Gelar akan Sulit

Ducati memiliki kandidat peraih gelar yang berbeda pada tahun 2021. Pertama Johann Zarco, memulai musim dengan sangat baik dengan dua kali finis di tempat ke-2. Kemudian Jack Miller menarik perhatian dengan dua kemenangan di Le Mans dan Jerez, sementara Bagnaia adalah harapan besar. Dan Jorge Martin mendapatkan banyak rasa hormat dengan dua kali pole position dan tiga podium sebagai rookie, terutama dengan kemenangan GP di Spielberg-1 pada 8 Agustus.

Setelah liburan musim panas, Ducati Corse berharap untuk mengejar ketinggalan dan beberapa penampilan yang lebih lemah dari pembalap terdepan Fabio Quartararo. Tetapi pemenang lima kali musim ini tidak tetap bergeming di puncak. Bagaimanapun, Ducati kembali memimpin di kejuaraan konstruktor dari Yamaha.

Dalam sebuah wawancara, Paolo Ciabatti mengatakan, “Kami berada di tempat kami berada. Kami mencoba untuk berada di depan, untuk memenangkan balapan. Hanya itu yang bisa kami lakukan. Kalau begitu kita lihat saja apa yang terjadi. Fabio memimpin dengan nyaman, 48 poin dengan sisa 4 balapan yang luar biasa. Tapi apapun bisa terjadi di balapan. Kita harus terus berusaha. Kami telah membuktikan bahwa kami sekarang dapat bersaing di trek apa pun.”

“Kami sekarang menantikan balapan di Austin. Biasanya Circuit of the Americas adalah sirkuitnya Marc Marquez. Dia selalu menang di sana sejak 2013 dengan pengecualian 2019. Tapi Aragon adalah trek kandang juga bagi Marc, dan kami mengalahkannya di sana dua minggu lalu. Kami memiliki konsep yang jelas, kami ingin menang dan menempatkan Fabio di bawah tekanan. Namun demikian, jelas memenangkan gelar akan sulit, tetapi bukan tidak mungkin.”

Bos asal Italia itu melanjutkan, “Di Ducati kami punya masalah di GP Austria kedua, lalu di Silverstone. Kami bisa melakukan jauh lebih baik di sana, tetapi kemudian kami tidak memiliki cengkeraman di roda belakang dengan ban soft. Tidak ada gunanya mengeluh dan menyesali sesuatu. ”

“Kami melihat ke depan dan menikmati apa yang bisa kami capai saat ini. Jika kita mendapatkan gelar juara dunia pembalap, itu akan menjadi kejutan besar. Di sisi lain, kami memimpin di kejuaraan konstruktor, yang juga sangat penting. Kami juga dekat di kejuaraan dunia tim. Kejuaraan pembalap tentu saja merupakan kejuaraan yang paling penting. Tetapi kejuaraan dunia merek juga sangat penting.”

Pasukan Ciabatti sedikit kesulitan dengan paruh pertama musim, dimana Pecco banyak bermasalah, yang menyebabkan defisit poin yang besar.

Ciabatti mengatakan, “Pecco melakukan kesalahan pengereman pada balapan kedua di Qatar, kalau tidak dia bisa saja bertarung untuk podium di sana. Dia meraih posisi pole yang fantastis di Portimao, tetapi waktu dibatalkan karena bendera kuning yang tidak dilihat siapa pun. Meski demikian, Pecco finis di urutan ke-2. Jika dia bisa start dari posisi terdepan, balapan mungkin akan menjadi cerita yang berbeda.”

“Lalu datanglah Mugello. Pecco memimpin di sana, tetapi dia shock setelah insiden tragis yang menimpa Jason Dupasquier dan kehilangan kendali atas motornya. Sebuah podium juga hilang di sana, seperti di Spielberg-2 dan Silverstone. Jadi kita bisa lebih dekat dengan Fabio. Tapi saya tidak menyembunyikan fakta bahwa Fabio sangat kuat sepanjang musim. Dia pantas memimpin klasemen saat ini. Saya tidak ingat bahwa dia tidak kompetitif di trek mana pun. Jika hujan dan kemudian trek mengering, itu bukan medan favoritnya. Tapi sejauh ini dia masih memiliki musim yang fantastis,” pungkas Paolo Ciabatti.

Leave a Reply