Strategi Alberto Puig 2023: Mir dan Rins ‘Makanan Cepat Saji’?

Repsol Honda Team   RiderTua.com – Honda memperlihatkan dengan jelas ketergantungannya pada Marc Marquez di MotoGP selama pembalapnya itu cedera panjang. Alberto Puig kini sedang berpikir tentang perubahan strategi baru untuk tim HRC. Balapan musim MotoGP 2022 akan dimulai kembali akhir pekan ini dari Silverstone, tetapi Marc Marquez masih belum bisa campur tangan dalam masalah yang dihadapi Honda saat ini. Hampir dua bulan setelah operasi keempat pada humerus kanan, pemulihan berjalan lancar, terbukti dengan dua pemeriksaan medis yang dilakukan di Rumah Sakit Ruber Internacional Madrid dengan tim medis yang terdiri dari Dr Joaquin Sanchez Sotelo dan Dr Samuel Antuna, yang pertama pada 18 Juni, yang kedua satu bulan kemudian.

Namun kini rupanya Puig punya strategi baru dengan kedatangan Mir dan Rins.. Mereka ibarat ‘makanan cepat saji’ yang langsung bisa tersedia buat tim untuk bertarung tahun depan, karena mereka adalah mantan pembalap Suzuki, ‘pasukan’ juara dan tim yang sudah mapan..

MotoGP 2023: Strategi Baru Alberto Puig

Setelah pemeriksaan kesehatan terakhir, dia sudah melepas penyangga tangan yang setia menemaninya sejak operasi dan memulai fase baru yang dia hadapi meskipun tanpa henti untuk berusaha pulih namun tidak terburu-buru. Seperti yang dia tunjukkan di media sosialnya. Dalam beberapa hari terakhir Marc Marquez telah mengunggah video tentang bagaimana mereka biasanya menghabiskan hari-hari menunggu kembalinya balapan MotoGP. Juara dunia 8 kali itu terlihat minum kopi di pagi hari dan mulai berlatih bersama saudaranya, Alex Marquez, ‘bertarung’ dalam balapan dan sprint.

Sekali lagi di akhir video kita bisa melihat bekas luka, seolah mengingatkan kita bahwa kita masih harus menunggu untuk tampil 100%. Tidak mungkin kita akan melihatnya di trek pada bulan September, seperti yang diumumkan pada awalnya, tetapi Marc tidak pernah berhenti memberi kejutan. Tim dengan penuh semangat menunggu kembalinya dia ke barisan mereka, untuk melanjutkan pengembangan motor 2023 dan mengkonfirmasi kembalinya Marc dalam kondisi fisik yang ideal untuk mengincar kemenangan.

Masa depan Honda di MotoGP ada di pundaknya, di satu sisi, umpan baliknya diperlukan untuk melanjutkan evolusi RC213V, di sisi lain, jawaban cepat dari markas Jepang tidak selalu datang seperti menyediakan part baru. Honda harus meninjau beberapa prosedur internal untuk menerapkan revolusi yang diharapkan, yang tidak hanya masalah teknis. Selain itu, motor harus cocok dengan semua pembalapnya, tidak seperti yang terjadi saat ini antara Yamaha M1 dan Fabio Quartararo.

Namun apakah Honda sudah ‘sadar’?.. Dulunya Alberto Puig, manajer tim Honda, tidak keberatan memiliki motor yang sulit (tidak cocok bagi semua pembalap) jika ada Marc Marquez yang mampu memenangkan enam Kejuaraan Dunia dalam tujuh tahun. “Kami memiliki pembalap terbaik dan kami memenangkan gelar bersamanya. Itu bukan strategi. Memang seperti itu, karena dia menerima motor kita apa adanya”.

Namun ucapannya itu berbalik memakan tuan-nya.. Setelah crash di Jerez pada Juli 2020 dimulailah cobaan panjang yang ditambah dengan kambuhnya diplopia. Di HRC mereka telah mengajukan beberapa pertanyaan kepada diri mereka sendiri dan akan mencoba mengubah cara mereka melakukan sesuatu.

“Kedatangan Alex Rins dan Joan Mir bisa membantu kami untuk tidak tertinggal dari Marquez. Kami memiliki masalah sejak itu dan kami saat ini tidak berjuang untuk kejuaraan. Dan itulah mengapa kami mungkin harus memikirkan kembali strategi kami. Kami tidak memiliki pembalap yang terus-menerus di depan, itu sebabnya kami harus menganalisis situasi,” pungkas Puig .

Related Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Trending Post

Latest Articles

Gerakan Literasi Nasional

Ayo Kita Dukung

Archives

You cannot copy content of this page