Ternyata Vinales Tak Bisa Menaikkan Level Aprilia, Aleix Sebagai Pusat Proyek

RiderTua.com – Dengan pengalaman ‘ilmunya’ dari Yamaha, ternyata Maverick Vinales tak bisa menaikkan level Aprilia, terbukti Aleix Espargaro sebagai pusat proyek RS-GP. Namun kedatangan teman baiknya Maverick Vinales disinyalir telah menjadi faktor “Motivasi” lain bagi Espargaro dan Aprilia. Bagi Aleix, Maverick adalah satu tantangan lagi untuk bertarung melawan juara dunia (Moto3) dan pemenang balapan bersama Yamaha. Namun Aprilia secara sistematis mengesampingkan Vinales dari proyek Aprilia karena tidak menganggapnya sebagai pemenang. Proses menuju kemenangan Aleix terlihat jelas dari seri ke seri..

Di Qatar, Aleix memberikan segalanya, maksimal, dan hanya bisa finis keempat. Sesuatu harus diubah untuk melangkah lebih jauh, dan dengan set-up di Indonesia, mereka berhasil menang di Argentina.. Itu membuka mata Bos tim Massimo Rivola dan Aprilia, Vinales tidak bisa menaikkan level, dia hanya naik dan naik motor. Dan pada hari Minggu pagi Vinales meminta teknisi untuk memasang set-up Aleix, yang semakin memperkuat bahwa sebenarnya Aleix-lah sebagai pusat proyek RS-GP.

Ternyata Vinales Tak Bisa Menaikkan Level Aprilia, Aleix Sebagai Pusat Proyek

Tujuan di Aprilia, dengan kedatangan pembalap papan atas, mereka berpikir bahwa tingkat hasil akan meningkat dan ketergantungan yang hampir eksklusif yang mereka miliki pada Aleix Espargaro akan berkurang, memanggil pembalap terkemuka lainnya yang, sampai kedatangan Maverick, namun secara sistematis mengesampingkan Vinales dari proyek Aprilia karena tidak menganggapnya sebagai pemenang. Andrea Dovizioso membuatnya sangat jelas, yang menandatangani kontrak penguji untuk melakukan dua tes saja dan, bagaimanapun, menolak untuk menjadi pembalap Aprilia dan memilih pergi ke tim satelit Yamaha.

“Untuk Espargaro ada dua titik balik dalam beberapa bulan terakhir, podium Silverstone (2021), di mana dia membuka kunci dirinya dan melihat bahwa dia bisa berjuang untuk menang, dan akhir pekan Mandalika, lima belas hari yang lalu,” kata teknisi dari Aprilia yang menulis proses kemenangan ini.

“Kami mengubah set-up motor dan semuanya membaik. Di Qatar, Aleix memberikan segalanya, maksimal, dan hanya bisa finis keempat. Sesuatu harus diubah untuk melangkah lebih jauh, dan dengan set-up di Indonesia, kami berhasil melakukannya”.

Kontrak Aleix

Kini Aprilia mengomunikasikan kepada pembalap Spanyol itu niatnya untuk memperbarui kontraknya untuk musim berikutnya, sebuah tawaran yang telah ditunggu-tunggu oleh sang pembalap selama berbulan-bulan dan butuh waktu lama, sedemikian rupa sehingga telah menciptakan beberapa ketidaknyamanan dalam diri Aleix.

Kesinambungan yang sekarang tampak jelas, tetapi empat tahun lalu kondisi Aprilia sendiri membuat Aleix ragu untuk melanjutkan. Aleix tidak senang dengan finis di urutan ke-18 di setiap balapan dan dia merasa menyakiti diri sendiri, dia ingin lakukan sesuatu yang lain (pensiun dari MotoGP, mungkin pindah balap sepeda). “Dan saya membicarakannya dengan Aprilia, tetapi ketika (Massimo) Rivola datang bergabung dengan Aprilia, tim banyak berubah”, kata Aleix..

Related Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Trending Post

Latest Articles

Gerakan Literasi Nasional

Ayo Kita Dukung

Archives