Jack Miller: Aturan Bendera Kuning Bikin Pusing

Jack Miller: Aturan Bendera Kuning Bikin Pusing
Jack Miller: Aturan Bendera Kuning Bikin Pusing

RiderTua.com – Jack Miller: Aturan bendera kuning bikin pusing… Fakta bahwa, catatan waktu dibatalkan begitu para pembalap melewati area yang dikibarkan bendera kuning, terkadang menimbulkan kebingungan bagi pembalap. Pembalap MotoGP Pramac Ducati itu, mengeluhkan tentang masalah ini. Dia sempat marah-marah, dengan gayanya yang loss..

Jack Miller: Aturan Bendera Kuning Bikin Pusing

Sebelum GP Andalusia di MotoGP Jerez, aturan mengenai bendera kuning diperketat. Jika seorang pembalap memasuki sektor, di mana ada satu bendera kuning dikibarkan, maka catatan waktu akan dibatalkan. Baik dalam sesi latihan atau kualifikasi.

Tidak semua bintang MotoGP setuju dengan aturan ini. Terutama Jack Miller, yang harus pergi ke Q1 di MotoGP Aragon pertama karena ada bendera kuning di lap terbaiknya di FP3. Itulah mengapa personal bestnya dikeluarkan dari klasifikasi segera setelahnya.

Selain itu, pembalap pabrikan Ducati tahun depan itu juga telah mengkritik, fakta bahwa ini sering memakan waktu terlalu lama. Dan pembalap tersebut keliru berpendapat bahwa, dia aman berada di 10 besar. Hanya kemudian terlambat menyadari, bahwa ini bukan yang terbaik. Kasus karena waktu lap tidak valid setelah ada bendera kuning.

Ada juga kebingungan dalam kualifikasi untuk GP Teruel Sabtu lalu. Terbaik pertama yakni Cal Crutchlow, Miguel Oliveira, Alex Marquez dan Joan Mir dihapus berturut-turut karena ‘pelanggaran bendera kuning’. Tetapi beberapa saat kemudian catatan waktu mereka muncul kembali dalam klasifikasi.

“Ini hanya menunjukkan bahwa sistemnya cacat. Saya juga mengatakan itu kepada manajemen balapan. Sistem Anda tidak berfungsi. Saya pikir itu adalah aturan yang ‘b*d*h’ ketika diciptakan dan ditegakkan. Dan saya masih berpikir, itu adalah aturan yang b*d*h,” jelasnya.

Usulan Jack Miller

Pembalap Australia berusia 25 tahun itu mengungkapkan sudut pandangnya. “Kami menjalankan balapan motor, olahraga yang berbahaya. Tentu saja, saat kita melihat bendera kuning, kita akan sedikit melambat. Tetapi jika kita yakin bahwa ini adalah kasus dalam posisi yang relatif dapat dipertahankan, di mana kita tidak benar-benar mengambil risiko, maka kita akan tetap memacu motor kita. “

Oleh karena itu, saran dari ‘JackAss’ adalah. “Harus ada aturan yang mengatakan bahwa, Anda akan dihukum jika Anda jatuh di tikungan yang sama. Di mana seseorang telah jatuh dan motor terlontar ke arah itu. Seperti yang terjadi di masa lalu, misalnya dengan Marc di Silverstone. Karena dengan begitu Anda jelas-jelas memacu terlalu kencang. “

Namun biasanya yang terjadi adalah sebaliknya, “Pada banyak lap, crash tidak benar-benar terjadi di tempat yang berbahaya, lalu kita tetap menggeber gas sedikit. Kita tidak mengambil risiko di tikungan selanjutnya, tapi putarannya masih lebih cepat, tapi kemudian dibatalkan. Saya pikir itu sangat b*d*h. Tapi saya bukan yang membuat aturan,” desah Miller.

Dovi: Keselamatan Lebih Utama

Apa pendapat Andrea Dovizioso tentang aturan ini? “Kami juga membicarakannya di Komisi Keamanan. Intinya, mereka ingin lebih menekankan pada keselamatan. Dalam hal ini, artinya sesi tersebut akan dibatalkan jika ada bendera kuning keluar. Terlepas Anda melihatnya atau tidak,” kata veteran berusia 34 tahun itu.

Aturan ini memiliki keuntungan dan kerugian. “Keselamatan lebih utama, karena semua pembalap tahu bahwa lap telah dibatalkan. Sehingga mereka mengendarai lebih lambat, serta mengurangi risiko membuat kesalahan pada titik, di mana marsekal berdiri atau pembalap terbaring di tanah,” Jelas Dovi.

“Tapi itu juga mempengaruhi banyak lap. Anda dapat membuat program untuk sesi Anda, dan mendorongnya pada waktu tertentu. Tetapi jika aturan tersebut membatalkan catatan waktu Anda, maka Anda akan hancur. Kondisi ini membutuhkan banyak keberuntungan.”

Kesimpulannya, “Agak rumit untuk menangani ini. Sejujurnya, saya tidak tahu apa aturan terbaiknya. Itu tergantung pada aspek mana yang ingin Anda anggap lebih penting. Dan itulah yang mereka putuskan tahun ini,” kata pembalap yang masa depannya masih menjadi tanda tanya ini.

Be the first to comment

Leave a Reply