Takahiro Sumi: Empat Pembalap Yamaha Siap Menang!

Takahiro Sumi

RiderTua.com – Takahiro Sumi: Empat pembalap Yamaha siap menang… Manajer proyek MotoGP Yamaha itu berkomentar tentang musim 2020 dan tes ridernya, Jorge Lorenzo. Dia juga meyakinkan, “Kami tidak akan menyerah dengan top speed untuk musim 2021.” Meskipun pengembangan mesin dibekukan.

Takahiro Sumi: Empat Pembalap Yamaha Siap Menang

Franco Morbidelli membawa Yamaha meraih kemenangan ke-6 musim ini, di balapan MotoGP seri ke-11 (Quartararo 3 kali, Morbidelli 2 kali dan Vinales 1 kali) di Aragon. Tetapi anak didik Valentino Rossi yang berusia 25 tahun itu, hanya mengendarai motor lama yang disebut sebagai ‘M1 Spek A’1, yang berbasiskan motor versi 2019.

Ketika ditanya mengenai hal ini, pembalap tim resmi Maverick Vinales mengatakan (setelah finis di tempat ke-7 di GP Teruel), “Motor tahun ini sedikit lebih sulit untuk dikendarai, itu tidak hanya berlaku untuk saya, pembalap lain juga mengalami kesulitan dengan motor itu.”

Seberapa puaskah manajer proyek MotoGP Yamaha, Takahiro Sumi dengan M1 2020? Dia menjawab dengan sangat hati-hati, “Sejujurnya, kami tidak terlalu puas, tapi secara keseluruhan saya senang dengan penampilan kami. Tahun lalu kami cepat dalam latihan bebas dan kualifikasi, tapi tidak sekuat saat balapan.”

“Itulah aspek yang ingin kami tingkatkan untuk musim ini. Kecepatan tertinggi tetap menjadi salah satu topik utama, kami telah memperoleh sedikit peningkatan dibandingkan tahun lalu. Tetapi sayangnya persaingan juga berkembang dengan baik. Jadi situasinya tidak berubah sebanyak yang kami harapkan.”

Sumi juga menekankan, “Kami memiliki tiga pemenang balapan di Yamaha dan Valentino Rossi juga telah menemukan perasaan dan kecepatannya lagi. Keempat pembalap Yamaha kini siap menang. Jadi dengan keseluruhan paket, kami yakin bahwa kami menuju ke arah yang benar. Tetapi masih banyak yang harus dilakukan untuk mencapai tujuan kami.”

Faktanya adalah: Yamaha saat ini memimpin kejuaraan konstruktor di atas Ducati dan Suzuki. Vinales sendiri telah mengumpulkan 118 poin, tertinggal 19 poin di tempat ketiga dalam klasemen pembalap. Diikuti oleh Morbidelli dengan 112 poin, yang tertinggal 25 poin dari pemuncak kalsemen Joan Mir.

Takahiro Sumi: Empat Pembalap Yamaha Siap Menang
Takahiro Sumi: Empat Pembalap Yamaha Siap Menang

Yamaha Kurang Top Speed

Kekurangan M1 yang terkenal adalah kurangnya top speed. Seberapa parah pengaruhnya terhadap tim Yamaha, karena pengembangan mesin terhenti karena krisis kesehatan dunia?

Sumi menjawab, “Kami harus mengembangkan lebih banyak lagi untuk meningkatkan kekuatan kami. Sayangnya, kecepatan dan handling menikung bukan hanya salah satu kekuatan Yamaha. Kami tahu bahwa persaingan di bidang ini telah meningkat pesat terutama dengan Suzuki. Jadi kami harus melakukan lebih dari sebelumnya.”

“Kami tidak menyerah dalam hal meningkatkan top speed untuk tahun depan, bahkan jika pengembangan mesin terhenti. Tapi mesin adalah salah satu elemennya. Kami dapat menemukan cara lain untuk meningkatkan diri untuk tahun depan. Kita harus jaga kekuatan dan juga kelemahan kita,” tegasnya.

Namun pada musim 2020, tidak hanya sisi top speed di markas Yamaha yang terlihat mengkhawatirkan. Terutama di awal musim yang diperpendek juga ada kerusakan mesin yang dikeluhkan, yang dikaitkan dengan katup yang rusak.

Hasilnya, jauh sebelum pabrikan lain, pembalap Yamaha tidak memiliki cadangan mesin baru. Terkait tiga balapan yang masih tersisa musim ini, adakah kekhawatiran para pembalap tidak bisa lolos dengan 5 mesin yang diizinkan?

Manajer proyek Yamaha tidak dapat membocorkan apa pun tentang masalah ini. Dia menjawab dengan singkat, “Strategi pengoperasian mesin tentu saja sangat rahasia. Sayangnya saya tidak bisa mengatakan apa-apa sekarang.”

Dovi Gantikan Lorenzo?

Sumi juga mengomentari tentang test rider yang ‘jarang sibuk’, Jorge Lorenzo. “Awalnya kami mencoba menciptakan lebih banyak peluang tes di Eropa untuk musim ini. Itu adalah rencana kami, tetapi sayangnya situasi saat ini tidak memungkinkan kami untuk melakukannya.”

“Karena, perjalanan tidak memungkinkan. Tentu saja kami tidak mengharapkan itu sama sekali. Kami kehilangan keunggulan, Jorge hanya punya satu opsi usai tes Sepang pada Februari lalu.”

“Sangat disayangkan, tapi kami mencoba mencari cara untuk musim yang akan datang. Untuk menguji lintasan balap di Eropa. Kami akan melanjutkan arah ini untuk tahun depan. Kami sekarang sedang mempertimbangkan bagaimana menyusun struktur tim.”

Sementara kepergian Lorenzo semakin terlihat, Andrea Dovizioso (runner-up MotoGP tiga tahun terakhir), masih tersedia di pasaran.

Be the first to comment

Leave a Reply