Sasis Yamaha yang Terbaik Saat Ini?

Bagian trek yang bergelombang (bump) tidak berbahaya bagi motor saya, kata Morbidelli.

Sasis Yamaha yang Terbaik Saat Ini
Sasis Yamaha yang Terbaik Saat Ini

RiderTua.com – Rata-rata pembalap MotoGP mengeluh trek aspal baru tapi bergelombang (bumpy) di GP San Marino.. Apakah frame atau sasis Yamaha yang terbaik saat ini dalam hal menyerap guncangan dari kondisi trek Misano?.. Yamaha memang bukan motor dengan top speed terbaik di lintasan, namun motor yang terbaik menyerap getaran akibat kondisi trek yang kurang stabil, bergelombang .. Di MotoGP Austria Yamaha menderita dan Valentino Rossi merasa seolah-olah dia berusia 50 tahun. Kini di Misano, seolah-olah dia berusia 30 tahun… Morbidelli dan Vinales tak mengeluh dengan kondisi trek..

Sasis Yamaha yang Terbaik Saat Ini?

Fabio Quartararo- Maverick Vinales- Valentino Rossi- Yamaha MotoGP

Di Jerez Yamaha double podium dan menyapu bersih podium. Tapi di MotoGP Brno yang bergelombang dan tidak ada cengkeraman masalah dimulai, dipadu dengan komplikasi teknis rem, mesin. Dan Austria adalah dua balapan yang penuh bencana, mereka tersiksa.

Tapi di Misano harapan muncul kembali, dan cukup mendominasi lagi. Kenapa “cukup” karena Yamaha M1 kekurangan power dan top speed. Selain itu, trek San Marino biasanya cocok untuk motor merek garpu tala, karena memiliki cornering speed yang kencang, tikungan sempit, dan sedikit trek lurus. Faktanya, Quartararo, yang tidak memimpin sesi dari Republik Ceko, memimpin pada hari Jumat diikuti oleh Vinales dan Morbidelli. Bahkan Rossi ada di urutan keenam.

Namun, Fabio Quartararo sebagai pemimpin klasemen dan banyak tekanan, memperingatkan, “Yamaha bukan motor terbaik. Saya masih belum seperti di Jerez. Lintasannya seperti sirkuit motorcross,” katanya. Tetapi semua orang setuju bahwa frame Yamaha adalah yang paling baik menyerap kondisi bergelombang di lintasan.

“Bagian trek yang bergelombang (bump) tidak berbahaya bagi motor saya,” kata Morbidelli. “Bagi saya itu bukan masalah. Saya terlihat sangat kuat,” Maverick menegaskan. Bahkan Valentino Rossi merasa lebih muda saat balapan di sirkuit dekat rumahnya. “Di Austria saya merasa seolah-olah saya berusia 50 tahun, di Misano, seolah-olah berusia 30 tahun. Saya merasa jauh lebih muda. M1 sangat stabil, itu salah satu kekuatannya, yang membantu kami,” ujarnya.

Namun kondisi ini bisa berubah setelah balapan Moto2. Di lintasan akan banyak ‘sampah karet ban’ yang mempengaruhi grip ban Michelin. Setelah balapan Moto2, pada hari Minggu, permainan akan sedikit berubah, tetapi, setelah satu lap, Yamaha tampaknya tidak terkalahkan. Hanya beberapa dari KTM, dengan Pol Espargaro dan Iker Lecuona yang punya kejutan luar biasa, atau Suzuki, sebuah motor yang setiap hari lebih solid dan dengan pembalap yang telaten, tampak dalam posisi untuk bertarung dengan Yamaha.

Ducati menderita

“Merekalah (Yamaha) yang paling tidak terpengaruh (dengan kondisi trek)”, keluh Petrucci. Ducati sekarang yang menderita. “Sensasi pada motor (Desmo) sangat mengerikan,” kata Dovizioso yang start dari posisi-9. Sementara Honda tanpa Marc Marquez, menghilang entah kemana. Namun ancaman lain yang harus diwaspadai adalah dua pembalap muda Pramac..

2 Comments

Leave a Reply