[Mitos] Ducati Mesin Pembunuh Karir Balap, Beranikah Marquez Ikuti Rossi dan Lorenzo ?

Jonathan Rea, Kawasaki, Marc Marquez dan Honda

RiderTua MotoGP – Ducati mesin pembunuh karir balap kini memang menjadi mitos ( sebagain besar dulu mungkin fakta). Mungkin hanya Casey Stoner yang mampu memathakan mitos itu. Beberapa pembalap yang “hancur” dengan mesin liar desmo memang sudah berderet rapi. Diluar Lorenzo ( motor era baru racikan Gigi DallIgna), Valentino Rossi adalah salah satu korban yang menentang arus. Mencoba merubah karakter desmo namun tidak cukup waktu. Beranikah Marquez ikuti Rossi dan Lorenzo ?

Bos Ducati Ini Sindir Rossi dan Banggakan Dovi

Modifikasi yang dilakukan Valentino terhadap Ducati memang banyak. Berusaha mendekati cara berkendara Yamaha. Ducati Rossi waktu itudimodifikasi pada sektor klem tripel, swingarm yang sedikit berbeda, dan sasis depan yang sedikit direvisi. Perubahan terbesar adalah di bidang elektronik, Rossi dan krunya meminta mesin yang lebih ramah bagi pembalap. Namun semua sia-sia karena selain kendala teknis cedera Rossi saat kakinya patah di Mugello, dan cedera bahu dalam kecelakaan latihan pada bulan April membuatnya tidak bisa tampil maksimal.

Bahkan beberapa pengamat mengatakan saat Rossi di Ducati bahwa  seolah-olah itu bukan Rossi. Tapi seseorang yang menyelinap ke garasi Rossi, mencuri jaket balap dan helmnya. Pada tes pertama di Valencia, Rossi tampak seperti seorang wartawan yang mengendarai motor balap, seseorang yang tidak nyaman di lintasan.

Ducati Mesin Pembunuh Karir Balap

Ducati Mesin Pembunuh Karir Balap

Apakah mitos Ducati mesin pembunuh karir balap hanya Rossi yang alami? Ternyata banyak, Loris Capirossi dari Rizla Suzuki dan ke Pramac Ducati, Randy de Puniet yang bisa masuk 6 besar di LCR Honda, setelah ke Ducati susah bisa masuk ke 10 besar di atas Pramac Desmosedici. Ada pula Marco Melandri…

Beranikah Marquez Ikuti Rossi dan Lorenzo ?

Kini Desmosedici terbaru bukanlah seperti motor 10 tahun yang lalu. Lebih mudah bagi pembalap dengan karakter tertentu ( beda dengan Yamaha). Jika Rossi dan Lorenzo mungkin karena dari Yamaha mereka kesulitan. Bisa jadi Marc Marquez akan lebih mudah karena karakter dan gaya balap Marc masih bisa menyatu dengan Ducati yang memakai tipe mesin yang sama dengan Honda ( V4)…  Beranikah Marquez ikuti Rossi dan Lorenzo

Be the first to comment

Leave a Reply