Categories: MotoGPMotorsports

Stefan Bradl: Memiliki Marquez adalah Berkah Sekaligus Kutukan

RiderTua.com – Tes rider HRC (Honda Racing Corporation) Stefan Bradl mengatakan, “Memiliki talenta luar biasa seperti Marc Marquez dalam tim, merupakan sebuah berkah sekaligus kutukan. Tidak mudah bagi manajer tim dan manajer Honda lainnya. Saya pernah membaca artikel bahwa bos KTM Stefan Pierer sama sekali tidak ingin mempekerjakan Marquez. ”Jika dia menang, itu karena pembalap. Dan jika dia kalah, itu kesalahan motornya’, begitu alasannya (tidak mau merekrut Marc).”

Sejak 2017, tidak ada pembalap Honda lain yang menjadi juara dunia di tim Repsol selain Marc Marquez. HRC (Honda Racing Corporation) sangat mengandalkan keterampilan membalap Marquez selama 10 tahun terakhir di MotoGP. Sejak masuknya juara dunia Moto2 2012 itu ke kelas utama, pembalap asal Spanyol itu berhasil memenangkan 59 balapan, tapi rekan-rekan setimnya menderita.

Marc Marquez adalah Berkah Sekaligus Kutukan bagi Honda…

Bahkan Dani Pedrosa (runner-up MotoGP 2007, 2010 dan 2012) yang luar biasa juga mengalami masa sulit. Dia tiga kali menang di tahun rookie Marquez pada 2013, hanya sekali menang pada 2014 dan 2016, dua kali menang pada 2015 dan 2017. Pada 2018 dia gagal meraih kemenangan untuk pertama kalinya dalam karir MotoGP-nya.

Pada tahun 2019 Jorge Lorenzo dibawa ke sisi Marc Marquez, tetapi ‘the dream team’ yang digadang-gadang gagal total. Setelah 3 kali menjadi Juara Dunia MotoGP di Yamaha, pembalap asal Mallorca itu tidak mampu menaklukkan Honda RC213V. Bahkan dia gagal masuk 10 besar, dan finis ke-11 di GP Le Mans tetap menjadi hasil terbaiknya musim itu. Penggantinya Alex Marquez (2020) dan Pol Espargaro (2021 dan 2022) juga gagal meraih kemenangan.

Bradl mengatakan, “Situasi seperti itu tidak mudah ditangani. Itu sama di Formula 1. Di Red Bull Racing mereka memiliki pembalap nomor 1 seperti Max Verstappen, dan Sergio Perez harus berada di belakangnya. Begitu pula dengan Repsol-Honda. Pembalap kedua harus membuktikan posisinya terlebih dahulu, dan jika hasilnya tidak langsung sesuai keinginannya, artinya terus naik podium, maka tekanannya meningkat.”

Stefan Bradl – Marc Marquez

“Karena tim pabrikan yang begitu sukses, lalu orang Jepang juga melihat langsung hasilnya. Rekan setim Marc mungkin melewatkan faktor waktu dan tidak sabar. Terkadang kita harus memberi waktu kepada pembalap,” imbuh rider berusia 33 tahun itu.

Fabio Quartararo dan Pecco Bagnaia dibangun oleh Yamaha dan Ducati di tim satelit Petronas dan Pramac selama 2 tahun tanpa banyak tekanan dan terbiasa dengan material pabrikan.

Dari pengalamannya sendiri, Stefan Bradl tahu betul tekanan untuk membalap di Honda. Menjelang tahun ketiganya di LCR pada tahun 2014, orang Jepang menjelaskan kepadanya bahwa mulai sekarang mereka mengharapkan hasil 3 teratas di setiap balapan, jadi dia harus merekomendasikan dirinya ke tim Repsol. Bradl crash pada balapan pembuka di Qatar saat memimpin. Setelah finis ke-4 seperti di Texas atau ke-5 seperti di Catalunya, tim dan HRC tidak merahasiakan kekecewaan mereka. Pembalap asal Jerman itu pindah ke Yamaha pada 2015 dan dari Indy GP ke tim pabrikan Aprilia pada Agustus.

Teknisi Honda Bingung?

Akhir-akhir ini kita mendapat kesan bahwa teknisi Honda sedang bingung. Kesan ini sudah terlihat pada tes Qatar di Doha pada Maret 2020, ketika Marquez dan Crutchlow membajak garasi LCR sebelum malam ketiga atau hari terakhir tes dan mengumpulkan materi 2019 di sana karena pabrikan Honda 2020 dianggap telah gagal selama 2 malam.

Sejak itu, Honda 3 kali menempati peringkat paling akhir di klasemen Konstruktor. Karena itu, Direktur Teknis Takeo Yokoyama yang dilantik pada 2016 harus pergi. Pemecatannya sudah bocor di GP Silverstone, namun Honda membantahnya 4 minggu kemudian.

Tentu saja, Honda telah berulang kali mengalami periode ‘lemah’ selama 15 atau 20 tahun terakhir. Jadi mesin RC212V 800cc baru tahun 2007 awalnya kalah dengan Ducati. Ada kegagalan selama bertahun-tahun karena konstruksi yang sangat ringan, spesifikasi mesin yang tidak berhasil, atau kegagalan masuk ke unit usia ECU pada tahun 2016 dengan Magneti Marelli.

Namun di paddock, tidak pernah ada gloating di antara kompetitor selama fase ini. Karena semua orang yang terlibat tahu, ‘jika seseorang bisa segera menyelesaikan masalah, itu adalah Honda’. HRC telah kehilangan kemampuan ini. Mungkin juga karena Marc Marquez menutupi kekurangan Honda MotoGP selama bertahun-tahun dengan keterampilan membalap yang unik dan kemauannya mengambil risiko.

Karena tampaknya hanya Marc Marquez yang cocok dengan RC213V, HRC memutuskan pada tahun 2021 untuk mengembangkan ‘motor yang disesuaikan’ untuk keempat pembalap, yaitu model yang dibuat khusus yang disesuaikan dengan keinginan masing-masing rider. Strategi yang aneh dan rumit ini juga telah karam. Meskipun lengannya cedera, Marc Marquez memenangkan tiga balapan, sementara pembalap Honda lainnya kalah.

Dan dalam 3 tahun terakhir, di mana Marc Marquez berulang kali absen karena cedera, di tahun 2020 dia hanya mengikuti satu balapan, Baby Alien tidak pernah mampu mempengaruhi perkembangan secara signifikan. Itu sebabnya sejak tes Valencia yang mengecewakan pada bulan November lalu, dia merasa khawatir. “Dengan prototipe 2023 yang ditunjukkan sejauh ini, kami tidak akan bisa mengejar gelar,” ujarnya kecewa.

Sekarang para manajer Honda harus menerima akibat dari ketidakmampuan mereka selama bertahun-tahun untuk membangun bakat Repsol di Gresini, LCR atau Marc VDS.

Setelah Kejuaraan Dunia Moto2 tahun 2018, Joan Mir ingin bergabung ke Honda di MotoGP untuk musim berikutnya, saat itu dia masih berusia 21 tahun. Namun, manajernya tidak mau di tim satelit LCR, melainkan di tim pabrikan Repsol. Jelas, manajer Honda menolak. Sisanya diketahui. Akhirnya Mir menandatangani kontrak dengan tim Suzuki Ecstar dan memenangkan Kejuaraan Dunia MotoGP 2020 pada usia 23 tahun.

Pada 2019, HRC lebih suka mengandalkan Jorge Lorenzo yang usianya lebih tua dari Marquez namun prestasinya di Yamaha luar biasa.

Sehingga Honda kurang berani mengambil resiko, tidak hanya inovasi di bidang teknis. Itu sebabnya kini Taka Nakagami diizinkan untuk melakoni musim keenam di MotoGP dengan Honda pada usia 31 tahun. Karena pembalap Eropa sering kehabisan kesabaran setelah 1 atau 2 tahun.

Runner-up Moto2 2022 Ai Ogura (21 tahun) mungkin harus menunggu lama untuk berkesempatan naik ke MotoGP dengan Honda. Rupanya dia harus menjadi juara dunia terlebih dahulu. Sebaliknya, 2 kemenangan Moto2 dalam 6 tahun sudah cukup bagi Nakagami untuk naik ke kelas utama.

Dovizioso, Iannone, Stoner, Vinales, Mir, Rins, Martin, Miller, Binder, Oliveira, Quartararo dan Aleix Espargaro tidak pernah menjadi juara dunia kelas menengah dunia. Meski demikian, mereka telah menjadi pembalap MotoGP yang cukup baik.

This post was last modified on 9 Januari 2023 12:21

Mimi Carrasco

Leave a Comment

Recent Posts

Marc Marquez Bertujuan untuk Mengalahkan Semua Pembalap Ducati?

RiderTua.com - Bagi Marc Marquez musim MotoGP 2024 ini akan menjadi tahun yang sangat penting bagi rider Cervera itu, dan…

3 Maret 2024

Honda Masih Ingin Bertahan di Pasar Mobil Hybrid

RiderTua.com - Apa yang dilakukan Honda saat ini berbeda dengan kompetitornya di Indonesia. Di saat merek lainnya meluncurkan mobil listrik,…

3 Maret 2024

Fabio Di Giannantonio Menantang Bezzecchi: Siapa yang Terbaik di VR46?

RiderTua.com - Fabio Di Giannantonio ingin membuat takjub penggemar MotoGP lagi, kali ini dia ingin mewujudkan misinya di tim VR46. Tim…

3 Maret 2024

Tesla Belum Juga Hadir di Indonesia, BYD Sudah Mulai Berjualan

RiderTua.com - Tesla masih memiliki dominasi cukup kuat di pasar mobil listrik secara global. Namun dalam beberapa tahun terakhir, mereka…

3 Maret 2024

Marc Marquez : Saya Harus ‘Memanjakan’ Lenganku yang Sudah 4 Kali Dioperasi

RiderTua.com - Patah tulang pada lengan kanan yang diderita Marc Marquez akibat crash horor 4 tahun lalu di Jerez, 'memaksa'…

3 Maret 2024

Hyundai Staria Hadirkan Varian Hybrid, Hanya Dijual di Korea Selatan?

RiderTua.com - Hyundai telah menjual berbagai macam mobil SUV di pasar global. Walau demikian, mereka tetap menawarkan jenis mobil lainnya,…

3 Maret 2024