Apa yang Terjadi Pada Vietti di Paruh Kedua Musim Ini?

RiderTua.com –¬†Celestino Vietti memulai musim 2022 dengan gemilang. Murid VR46 Academy itu memenangkan balapan pembuka Moto2 di Qatar dan seri ketiga di Las Termas. Dalam 5 balapan pertama, dia naik podium sebanyak 4 kali. Setelah Portimao, pembalap berusia 21 tahun itu bahkan unggul 34 poin dari pengejar terdekatnya Ai Ogura di klasemen. Bahkan Augusto Fernandez (Juara Dunia Moto2 2022) tertinggal 59 poin pada saat itu.

Pada fase ini, Vietti menjadi favorit terbesar untuk meraih gelar, bahkan promosi ke MotoGP tidak menjadi masalah. Di GP Catalunya pada bulan Juni, rider asal Italia itu merayakan kemenangan ketiga musim ini, dan memasuki liburan musim panas sebagai pemimpin klasemen, meskipun seri dengan Fernandez dan hanya unggul 1 poin dari Ogura.

Apa yang Terjadi Pada Vietti di Paruh Kedua Musim Ini?

Namun di paruh kedua musim, Vietti gagal masuk 5 besar. Sebaliknya, dia malah 6 kali gagal mencetak poin dalam 8 balapan terakhir. Dalam balapan terakhir, dia merosot ke peringkat 7 di kejuaraan dunia.

Parahnya lagi, murid Valentino Rossi itu juga mendapat long lap penalti ganda ke musim 2023 karena mengabaikan instruksi dari marshal dan race control setelah crash di balapan final di Valencia.

Mengingat kemalangan, nasib buruk dan keterpurukan ini, para pengamat dan penggemar bertanya-tanya, apa yang salah dengan Celestino Vietti? “Itu pertanyaan yang bagus,” jawab Alessio ‘Uccio’ Salucci dalam sebuah wawancara lalu dia merenung sejenak.

Kemudian Direktur tim Mooney VR46 dan VR46 Riders Academy itu melanjutkan, “Sejujurnya, tidak. Sayangnya, olahraga ini sangat sulit. Ada garis yang sangat tipis antara cepat dan lambat, di mana lambat berarti kehilangan 0,2 detik per lap, jadi tidak ada apa-apa. Sayangnya, sesuatu terjadi, setelah crash di Misano dan Austria, Cele kehilangan kepercayaan diri. Sesuatu tentang feelingnya terhadap motor telah berubah.”

Sahabat Rossi itu mengkritik dirinya sendiri, “Menurut pendapat saya, kami sebagai tim tidak cukup baik untuk mendukungnya dengan kurangnya kepercayaan ini. Tapi itu tidak pernah hanya satu hal, itu selalu interaksi.”

“Tapi saya akan jujur, itu adalah pertama kalinya saya berada dalam situasi di mana saya seperti, ‘Apa yang sebenarnya terjadi sekarang? Mengapa?’ Kami juga mengadakan banyak pertemuan, kami berbicara, mencoba opsi latihan lain di rumah. Tapi sayangnya begitulah yang terjadi,” imbuhnya.

Celestino Vietti
Celestino Vietti

Di tahun 2023, Vietti akan melakukan perubahan baru dengan warna baru. Pembalap berusia 21 tahun itu tetap berada di tim yang sama, tidak seperti rekan setimnya tahun ini Niccolo Antonelli, dia masih menjadi anggota penuh VR46 Riders Academy. Namun Fantic Motor diketahui telah bergabung dengan tim VR46 Moto2 dan akan mengurus seluruh penampilannya di masa depan.

“Kami memiliki kesepakatan kecil bahwa kami mungkin bekerja sama untuk para pembalap, sehingga kami dapat menempatkan seorang pembalap muda di sana. Tim dengan mekanik tetap sama, itu hal yang bagus, tapi Fantic mengurus semua manajemen tim,” pungkas Uccio.

Related Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Trending Post

Latest Articles

Archives

You cannot copy content of this page