Davide Brivio Gantikan Alberto Puig di Honda? Gosip!

RiderTua.com – Beberapa waktu yang lalu, tersiar rumor jika mantan manajer tim Suzuki Davide Brivio bakal menggantikan Alberto Puig di Honda. Namun kabar tersebut dipastikan hanya sekedar gosip. “Ini hanyalah dongeng musim panas,” tegas seorang pejabat tinggi Dorna. Desas-desus tentang kembalinya Brivio ke paddock MotoGP muncul saat dirinya menghadiri GP Catalunya pada Juni lalu. BTW, pria asal Italia itu telah dipekerjakan oleh tim F1 Alpine sejak 1 Januari dengan kontrak 3 tahun yang ditandatangani hingga akhir 2023.

Davide Brivio Gantikan Alberto Puig di Honda? Gosip!

Honda hanya meraih tiga kemenangan dalam 3 tahun terakhir di MotoGP. Hasil di musim 2022 juga menyedihkan baik di klasemen pembalap, tim maupun konstruktor. Tidak heran, manajemen Honda Racing Corporation/HRC dan para petinggi Honda Motor saat ini sedang mencari jalan keluar dari keterpurukan ini.

Selama hampir 2 tahun, muncul pertanyaan mengapa tidak ada pemimpin yang muncul di HRC dan mengapa tiga serangkai yang berkuasa Takeo Yogoyama, Kokubu dan Kuwata, yang menggantikan Wakil Presiden HRC Shuhei Nakamoto yang dipecat setelah musim 2017, tidak terganggu.

Target yang ditetapkan tidak tercapai di Kejuaraan Dunia Superbike dan di Moto3. Kemenangan di Reli Dakar 2022 jatuh ke GASGAS, hanya kesuksesan Tim Gajser di Kejuaraan Dunia MXGP yang sedikit menghibur.

Alberto Puig tidak membuat dirinya populer di kalangan media karena tidak seperti manajer tim lainnya, dia jarang melakukan wawancara dan terkadang bereaksi marah jika dihadapkan dengan pertanyaan keras. Tapi dia tidak bisa disalahkan atas keterpurukan itu. Karena ‘sistem Marc Marquez’ sudah ada sebelum dia menjabat sebagai kepala tim, mulai 2013 hingga 2018 semua yang ada di HRC disesuaikan dengan juara dunia MotoGP 6 kali itu.

Tentu ada kegagalan dalam pemilihan pembalap Repsol (Jorge Lorenzo, Alex Marquez, Pol Espargaro), tetapi ini tidak masalah selama Marquez masih meraih 12 kemenangan dan enam kali finis di tempat ke-2 dalam 19 balapan seperti pada 2019. Juga di beberapa titik, tidak banyak pembalap yang ingin memilih Marc Marquez sebagai rekan satu tim. Dan ketika memilih pembalap, orang Jepang yang memutuskan, pendapat Repsol juga diperhitungkan serta dengan persetujuan Marc Marquez tentu saja.

Bagaimanapun, Davide Brivio datang ke Alpine sebagai pencetak juara dunia (Suzuki Ecstar memenangkan Kejuaraan Dunia MotoGP 2020 bersama Joan Mir). Namun dia tidak pernah mendapat pengaruh di level manajemen tertinggi dengan tim Formula 1 asal Prancis itu (mantan tim pabrikan Renault) yang rupanya telah dijanjikan kepadanya. Sementara itu, dia telah ditipu dengan jabatan ‘Direktur Proyek Ekspansi Balap’..

Tahun lalu dikabarkan bahwa Brivio mungkin kembali ke Suzuki, tetapi Formula 1 jelas jauh lebih menguntungkan secara finansial. Seperti tahun sebelumnya, pada 2022 tim F1 Alpine masih diperkuat dua pembalapnya Fernando Alonso dan Esteban Ocon. Sebenarnya Brivio sebagai direktur olahraga dan Marcin Budkowski harus berbagi tugas manajemen operasional dan melapor langsung ke CEO Alpine Laurent Rossi dan akhirnya melapor langsung ke CEO Renault Luca de Meo. Tapi kenyataannya, tidak ada peningkatan karir Brivio di F1.

Jantung Brivio terus berdetak untuk MotoGP. Tetapi di Honda, kini para manajer yang bertanggung jawab ingin melakukan segalanya sendiri untuk membawa motor yang kompetitif kembali ke lintasan balap untuk tahun 2023 dan untuk diposisikan lebih baik dengan staf pembalap.

Itu sebabnya mantan juara dunia Joan Mir akan segera dihadirkan sebagai pembalap baru pabrikan Repsol Honda. Di LCR-Honda, Alex Rins akan menggantikan Alex Marquez yang pindah ke Gresini Ducati. HRC belum memutuskan apakah Taka Nakagami akan digantikan oleh peringkat 3 Kejuaraan Dunia Moto2 Ai Ogura dari tim Idemitsu Honda Asia Hiroshi Aoyama.

Posisi Alberto Puig masih kuat di HRC. Dia telah berkompetisi sepanjang karirnya di Honda (kemenangan GP 500cc untuk tim Pons-Honda di Jerez pada tahun 1995), dia juga bertanggung jawab atas tim Superbike pabrikan dan juga bertanggung jawab atas berbagai Talent Cup Honda. Selain itu dia juga telah menikmati kepercayaan penuh dari CEO Dorna Carmelo Ezpeleta selama bertahun-tahun.

Related Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Trending Post

Latest Articles

Gerakan Literasi Nasional

Ayo Kita Dukung

Archives

You cannot copy content of this page