Nasib Andrea Dovizioso Berada di Persimpangan Jalan!

RiderTua.com –  Andrea Dovizioso dikhianati oleh masalah elektronik pada Yamaha M1 selama akhir pekan MotoGP di Indonesia. Di Mandalika Yamaha M1 harus berhenti di trek tiga kali karena kegagalan teknis. Dua kali terjadi pada Fabio, sekali pada Andrea Dovizioso. Dengan masalah itu masa depannya masih belum pasti. Balapan kedua di Mandalika Yamaha merebut podium pertama musim ini bersama Fabio Quartararo, namun YZR-M1 tetap menjadi motor yang harus disempurnakan. Saat GP Qatar dimulai, mesin tidak bisa diutak-atik atau dibekukan dan tidak akan mungkin untuk membuat perubahan pada mesin prototipe, tetapi para insinyur sedang mengerjakan berbagai detail aerodinamis dan banyak lagi..

Sanggupkah ‘power of sponsor’ membuatnya bertahan paling tidak setahun lagi? agar lebih nyetel dengan motornya? sepertinya Dovi pantas mendapat kesempatan kedua, mengingat dia adalah ‘triple runner-up’ saat di Ducati, artinya penantang gelar murni..

Nasib Andrea Dovizioso Berada di Persimpangan Jalan

Podium kedua Quartararo membuat semangat kembali muncul di garasi Yamaha, setelah musim dingin yang agak menegangkan di mana pembalap Prancis itu mengeluhkan kurangnya power pada motornya. Mungkinkah podium ini langkah pertama untuk perpanjangan kontrak? Sulit diprediksi hingga kejuaraan MotoGP tiba di Portimao dalam waktu kurang dari sebulan. Yamaha M1 untuk tahap selanjutnya di Argentina juga harus menghadapi beberapa masalah elektronik: di Mandalika, prototipe M1 harus berhenti di trek tiga kali karena kegagalan teknis. Dua kali terjadi pada Fabio, sekali pada Andrea Dovizioso yang harus merelakan balapan berakhir lebih cepat.

Pada sesi latihan bebas kedua,M1 Quartararo berhenti karena inersia setelah hanya lima menit mengaspal dan kembali ke pit untuk mendapatkan motor cadangan. Masalah yang sama di FP3, ketika dia berhenti di tikungan kedua dari belakang dan kembali ke pit dengan agak kecewa. Masalah elektronik muncul kembali dalam balapan di motor Yamaha Dovizioso, yang melihat anomali segera setelah dia menyalakan mesin untuk mencapai grid start dan, setelah tujuh lap, harus menyerah. Teknisi Iwata akan memiliki sedikit waktu untuk menyelidiki masalah elektronik, karena materi akan dikirim langsung dari Indonesia ke Argentina dengan penerbangan pribadi. Dalam seminggu mereka harus kembali ke trek untuk melakukan latihan pertama (FP1) dan mereka harus memberikan perhatian khusus pada elektronik.

Masa Depan Dovizioso di MotoGP

Sayangnya nasib sial menimpa Andrea Dovizioso yang sedang mencari hasil bagus bersama tim RNF. Dengan mengendarai Yamaha YZR-M1 versi lama dan terbaru, dia telah bertarung dengan tujuh balapan, lima di musim MotoGP 2021 dan dua di 2022. peringkat terakhir terbaiknya adalah posisi ke-12 di Valencia November lalu, jadi hasil yang bagus diperlukan untuk pembaruan kontraknya. “Dengan posisi start yang lebih baik dan kondisi balap normal, saya bisa melakukan penampilan yang baik. Inilah yang berhasil dilakukan Fabio Quartararo dan saya mengucapkan selamat kepadanya. Saya benar-benar minta maaf, tetapi kami memiliki masalah elektronik,” kata pembalap asal Forli setelah balapan Mandalika..

Related Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Trending Post

Latest Articles

Gerakan Literasi Nasional

Ayo Kita Dukung

Archives