Darryn Binder: Dari Power 65 HP 250cc ke 300 HP 1000cc

RiderTua.com – Jalur singkat Darryn Binder ke MotoGP… Darryn Binder akan memasuki debut Kejuaraan Dunia MotoGP musim depan. Tapi, tidak seperti kebanyakan pembalap lainnya, setelah 7 tahun di kelas Moto3, dia langsung dipromosikan ke kelas utama. Hanya Jack Miller (Lenovo Ducati) yang dulu berani membuat lompatan ini, yang juga melompati Moto2 setelah 2014 sebagai runner-up Moto3 dan bergabung ke LCR Honda di MotoGP (meskipun motor Miller dan Darryn tidak sama speknya). Rider berusia 23 tahun itu harus mengatasi banyak rintangan dalam perjalanannya menuju ke sana. Perpindahan dari motor dengan power 65 HP 250 cc dari Honda Moto3 250, ke hampir 300 HP 1000 cc dari Yamaha YZR M1 membuat Binder punya banyak tantangan dan pekerjaan di musim dingin. “Saya akan mengendarai R1 Superbike sebanyak mungkin, untuk membiasakan diri ke motor yang lebih berat,” ujar peringkat 7 Moto3 2021 itu.

Jalur Singkat Darryn Binder ke MotoGP

Darryn Binder memasuki kejuaraan dunia pada tahun 2015 sebagai lulusan Red Bull Rookies Cup. Dengan Outox Reset Drink Team, dia mengalami musim rookie Moto3 yang sulit di Mahindra. Karena rider asal Afrika Selatan itu harus pulang tanpa poin.

Tahun berikutnya segalanya berjalan lebih baik untuk adik dari Juara Dunia Moto3 2016, Brad Binder. Di Platinum Bay Real Estate Team Fiorenzo Caponera, dia mencapai karir terbaiknya hingga saat ini dengan menempati posisi ke-4 di Phillip Island. Pada tahun 2017, Binder secara teratur berada di 10 besar, yang membuatnya mendapatkan tempat di Tim Ajo KTM Red Bull. Di sana, pembalap berusia 23 tahun itu akhirnya merebut podium pertamanya di GP Jepang 2018, dengan posisi ke-3 di belakang Bezzecchi dan Dalla Porta.

Pada 2019, Binder yang rentan jatuh itu berganti tim lagi dan merayakan kemenangan GP pertamanya di Barcelona pada tahun berikutnya. Pada tahun 2021, pembalap Honda dengan tinggi 1,75 m ini menjadi salah satu favorit juara di Petronas Sprinta Racing Team.

Namun setelah finish di posisi ke-2 dan ke-3 di balapan awal musim di Doha-Qatar, Binder tidak pernah lagi berhasil masuk 3 besar. Di GP Algarve dia menjadi sorotan ketika dia mendorong penantang gelar Foggia keluar dari lintasan.

Pada tahun 2022 dia akan langsung terjun ke MotoGP. Di Jerez pada bulan November, dia pertama kali menunggangi YZR M1 bersama tim WITHU Yamaha RNF. Sebagai rookie dari kelas Moto3, Binder sangat disorot.

Apakah itu sebabnya dia merasakan tekanan ekstra selama tes Jerez? Dengan tegas Binder menjawab, “Tidak sama sekali. Tim sangat membantu. Semua orang sangat santai. Kami hanya melihatnya seperti tes shakedown awal, di mana saya seharusnya hanya mengendarai motor.”

“Kami akan mulai bekerja tahun depan. Ada tes skahedown di Malaysia untuk pemula dan setelah tes Malaysia yang sebenarnya dimulai, kami dapat mulai bekerja dengan baik. Sampai saat itu, itu hanya masalah merasakan jalan kita secara perlahan, belajar sebanyak mungkin tentang semua yang saya butuhkan untuk mengendarai motor ini. Lalu aku akan mulai menyatukan semuanya.”

“Secara fisik saya pasti harus melatih kekuatan saya, setelah sekian lama tidak menghabiskan terlalu banyak waktu di gym saat masih di Moto3 karena bobotnya. Aku tidak bermaksud terlalu berat. Saya ingin meningkatkan kekuatan saya dan saya memiliki perasaan bahwa itu akan memberi saya banyak hal. Kemudian saya hanya ingin melahap banyak lap dengan mesin yang lebih berat dan mencoba untuk konsisten. Selama tes, saya sering merasa, bahwa saya melakukan beberapa hal dengan sangat baik, tetapi sulit untuk menyatukan semuanya,” pungkasnya.

Related Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Trending Post

Latest Articles

Gerakan Literasi Nasional

Ayo Kita Dukung

Archives