Danilo Petrucci: Saya Menangis Ketika Saya Bahagia

RiderTua.com – Danilo Petrucci: Saya menangis ketika saya bahagia… Danilo Petrucci akan mengikuti reli Dakar untuk KTM pada 2022. Setelah 10 tahun berkecimpung dalam kompetisi MotoGP yang sulit, karir pembalap berusia 31 tahun itu di kelas utama berakhir pada hari Minggu di Valencia. Pada hari Minggu, Petrucci berbicara dengan sangat emosional tentang balapan terakhir dengan motor MotoGP dan beberapa kali terlihat menahan air mata. “Saya dapat mengatakan bahwa saya selalu melakukan yang terbaik. Saya pikir MotoGP belum pernah melihat pembalap dengan postur seperti saya. Tinggi saya 1,83 meter dan berat antara 78 dan 83 kg. Jika dihitung termasuk motor, ada lebih dari 90 kg. Ketika saya memberi tahu para insinyur, mereka benar-benar terkejut. Itu benar-benar sebuah tantangan,” ujar Danilo mengenang saat pertama terjun di MotoGP.

Setelah konferensi pers, Danilo juga harus menahan air mata ketika individu perwakilan pers Italia dan rekan-rekannya mendoakan yang terbaik untuknya di masa depan. Moment yang sangat emosional dan pasti sangat sulit untuk Petrux.

Danilo Petrucci: Saya Menangis Ketika Saya Bahagia

Mengenai situasinya hari Minggu, Danilo berkata, “Sangat bagus. Ketika saya memarkir motor di grid sebelum start, saya benar-benar tidak ingin menangis. Kemudian semua orang yang bekerja dengan saya datang kepada saya. Itu hampir menjadi masalah. Semua orang di pit bertepuk tangan, juga orang-orang dari Ducati dan KTM. Saya punya banyak teman, saya telah menerima ribuan pesan dalam beberapa hari terakhir sebelum GP Valencia.”

Petrucci mengakui, “Saya memperkirakan ada sedikit, tetapi ternyata lebih banyak yang larut dalam emosi dan memberi selamat. Di Mugello saya menangis ketika saya finis di urutan ke-3 dalam balapan MotoGP untuk pertama kalinya, dan juga ketika saya menang untuk pertama kalinya. Jadi saya selalu menangis ketika saya bahagia.”

Sebelum balapan, Petrux didatangi Valentino Rossi. “Vale bertanya kepada saya, apakah saya ingin balapan dengan memakai sapu tangan? Saya kemudian mengatakan kepadanya, bahwa saya tidak bisa berhenti menangis dan juga karena saya punya start yang sangat buruk,” jawab pembalap asal Italia itu sambil tertawa.

Kemudian Petrucci merefleksikan dengan sangat objektif. “Pada 2012, saya sering menjadi yang terakhir di semua sesi akhir pekan dengan motor Aprilia CRT pribadi saya. Dan kemudian selalu tertinggal selama beberapa tahun, terus seperti ini sampai tahun 2014. Saya pikir, saya adalah satu-satunya yang mempercayainya. Suatu hari keinginan itu menjadi kenyataan,” ungkap pembalap berusia 31 tahun itu.

“Di Mugello 2019, saya adalah pahlawan untuk 1 hari dan saya juga menunjukkan di Le Mans 2020 bahwa saya masih bisa memenangkan balapan. Saya belum banyak memiliki kegembiraan untuk menikmati semua ini sejak tahun 2020. Saya bertanya pada diri sendiri, apa yang saya inginkan dan dengan cepat menjadi jelas bagi saya bahwa, saya ingin tetap mengendarai motor. Saya senang ketika saya cepat di atas motor.”

Usai konferensi pers, Petrucci juga harus menahan air mata ketika individu perwakilan pers Italia dan rekan-rekannya mendoakan yang terbaik untuknya di masa depan. Moment yang sangat emosional dan pasti sangat sulit untuk Petrux.

Related Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Trending Post

Latest Articles

Gerakan Literasi Nasional

Ayo Kita Dukung

Archives

You cannot copy content of this page