Kenapa Tidak Ada Pembalap Amerika di MotoGP Setelah Nicky Hayden?

Memang saat ini ada pembalap muda Amerika yaitu Joe Roberts, dia adalah harapan baru. Roberts dalam performa terbaik di seri pembuka musim Moto2 di Qatar 2020

RiderTua.com – Musim MotoGP 2016 menandai mulai hilangnya pembalap Amerika di kelas utama Kejuaraan Dunia balap motor MotoGP. Setelah kepergian mendiang Nicky Hayden. Padahal para pembalap Amerika sudah selama bertahun-tahun mendominasi. Pada akhir 1970-an, ada Kenny Roberts di GP 500cc. Freddie Spencer, Eddie Lawson, Wayne Rainey dan Kevin Schwantz kemudian memboyong gelar dunia ke Amerika Serikat. Tetapi kini belum ada pembalap Amerika di MotoGP sejak musim 2016, apalagi persembahkan gelar buat negeri ‘Paman Sam’. Lalu kenapa tidak ada pembalap Amerika di MotoGP setelah Nicky Hayden?

Kenapa Tidak Ada Pembalap Amerika di MotoGP Setelah Nicky Hayden?

 Mantan pembalap MotoGP Ben Spies memiliki teori mengapa saat ini tidak ada pembalap Amerika di MotoGP. Juara Dunia Superbike 2009 yakin bahwa pembalap berbakat yang masih muda harus mengendarai motor prototipe dalam lingkungan yang sangat kompetitif untuk mengembangkan diri mereka lebih jauh. Di kelas Moto3 dan Moto2 pembalap Amerika yang kuat telah hilang selama bertahun-tahun. Tidak ada kategori penerus yang memadai yang ditemukan untuk kelas dua-stroke sebelumnya (125cc dan 250cc).

Ben Spies
Ben Spies

“Jika kita melihat pembalap Amerika terakhir hingga saat ini yang mampu membalap di level ini, John Hopkins, Nicky Hayden, saya, Colin Edwards.. semua pembalap ini mulai membalap dengan 125cc dan 250cc. Saat berusia dua belas tahun, kita duduk di atas mesin balap nyata sebelum beralih ke motor 600cc atau 750cc, ” Kata Spies dalam podcast MotoAmerica ‘Off Track’.

Menurut Spies, jika pembalap tidak mengenali batas mesin motornya, maka dia tidak akan membuat kemajuan apa pun. Itulah masalahnya. Pembalap muda Amerika perlu turun di kelas 125, 250, Moto3 atau Moto2 sehingga para talenta muda dapat belajar bagaimana bisa mengendarai motor balap sungguhan. Pembalap dapat dengan cepat menemukan batas pada superbike, tetapi Motor MotoGP memiliki lebih banyak potensi, kata Spies membandingkan kedua jenis balapan itu.

Amerika Butuh Motor Prototipe di Kelas Pemula

Ben Spies yakin bahwa MotoAmerica( seri AS) membutuhkan motor prototipe. Seperti pada IDM, fokus saat ini jelas pada kelas superbike, sementara kelas kecil jauh dari level Kejuaraan Spanyol (CEV).

Konsep mana yang diinginkan Spies untuk kejuaraan nasional AS?.. “Motor Moto3 atau Moto2… saya tidak berpikir kita harus persis mengikuti spesifikasi motor dalam kejuaraan Dunia. Demikian halnya dengan sasis, Kita tidak harus mengandalkan mesin Triumph untuk mesin, ” kata Spies.

Melibatkan Banyak Pabrikan Sepeda Motor

Dia menambahkan bahwa perlu melibatkan lebih banyak pabrikan. Yamaha, Honda, Kawasaki atau Suzuki dapat menggunakan mesin 600cc mereka. Dan harus menggunakan sasis Moto2.. “Saya mengendarai TZ250 ketika saya berusia 13 dan 14 tahun,” kata Spies..

Pembalap Muda Terlalu Lama Naik Kelas

Menurut Spies, pembalap bertalenta Amerika saat ini salah arah: “Dalam dekade terakhir, pembalap AS terlalu lama mengendarai sepeda motor kecil. Tidak ada banyak tim, itulah sebabnya (regenerasi yang lambat) ini terjadi. Ketika saya berusia 17 tahun saya mengendarai 200 Motor Formula Xtreme yang bertenaga, dan itulah yang terjadi dengan Nicky Hayden, Kurtis Roberts dan John Hopkins, ” kata Spies.

Memakai Motor Balap Sungguhan

“Kami tumbuh dengan motor balap kompetisi dan kemudian beralih ke 1.000cc ketika kami berusia 17 atau 18 tahun, sehingga kami dapat melakukan semuanya. Saya yakin itu karena kami berusia 12 tahun hingga 15 tahun saat mengendarai 125cc dan 250cc. Tidak harus dua-stroke, tetapi harus sepeda motor balap sungguhan,” tambah Spies.

Sekarang ?

Saat ini ada pembalap muda Amerika yaitu Joe Roberts, dia adalah harapan baru. Roberts dalam performa terbaik di seri pembuka musim Moto2 di Qatar 2020. “Joe sudah ada di sana selama beberapa tahun sekarang. Aku tidak bisa memperhatikannya dengan baik,” aku Spies.

Dibandingkan tahun-tahun sebelumnya, prestasi Roberts terlihat setelah beralih dari KTM ke Kalex. “Saya tahu ada beberapa sasis berbeda yang tidak berfungsi sebaik milik Kalex. Itu bisa menjadi alasan, tapi saya tidak tahu detailnya,” kata Spies.

Spies menafsirkan bahwa John Hopkins sangat peduli pada Roberts sebagai sinyal positif: “Hopkins bekerja dengannya. Saya mengirim pesan untuknya, juga Joe selama akhir pekan Qatar untuk memberinya dukungan. Saya mengucapkan selamat kepadanya. Ada baiknya John merawatnya. “

Akankah Joe Roberts menjadi penerus rider Amerika yang hilang? .. Missing youngsters from US.. Kini ditemukan lagi?

Be the first to comment

Leave a Reply