Takahiro Sumi : Membuat M1 Top Speed Tinggi dan Lincah Tidak Mudah, Masih Diusahakan !

RiderTua MotoGP – Tidak Konsisten !.. Memang kejutan positif datang dari rookie Fabio Quartararo. Pembalap Prancis itu telah menaklukkan tiga kali podium. Yamaha dapat menunjukkan sengatannya dalam kondisi tertentu, tetapi secara keseluruhan masih tertinggal di belakang Honda -Marquez, Ducati dan Suzuki. Tidak ada pembalap Yamaha yang konsisten. Tergantung pada trek dan kondisinya, performanya sangat bervariasi. Yamaha juga harus waspada untuk tidak terjebak dengan satu pembalap saja, Quartararo… Menurut Takahiro Sumi, membuat M1 Top Speed tinggi dan lincah tidak mudah, masih diusahakan !

Bos proyek M1 Takahiro Sumi bicara tentang proses baru di Jepang

Pemimpin Proyek Yamaha Takahiro Sumi, nyatakan. : Yamaha butuh waktu untuk proses meningkatkan daya saing menjadi efektif di trek. “Kami memahami bahwa kami sekarang adalah penantang dan kami masih dalam krisis, kami menggunakan semua sumber daya Yamaha untuk membangun motor yang lebih kompetitif untuk tahun depan, kami telah dengan hati-hati menjelaskan kepada pembalap dan mereka memahami rencana kami untuk masa depan. Saat ini, fokusnya adalah pada pemecahan masalah mendasar.”

Dibandingkan dengan Ducati dan Honda, Yamaha tidak membuat kemajuan signifikan pada musim panas 2017 dalam elektronik. Penyakit ini masih tertinggal. “Masalahnya adalah kita sudah ketinggalan di bidang elektronik dan ban setelah peraturan berubah dalam pengembangan. Kami sekarang fokus pada bidang-bidang kritis ini dan proyek sekarang bekerja pada prioritas itu.” kata Sumi..

Membuat M1 Top Speed Tinggi dan Lincah Tidak Mudah

Pada tes awal prototipe Yamaha 2020 di Brno, Rossi dan Vinales mencoba untuk pertama kalinya mesin baru M1 2020. Mereka tidak merasakan power yang lebih besar. Namun menurut Sumi itu hanyalah tahap awal mengkonfirmasi arah Yamaha untuk tahun 2020. Kedua pembalap memberi umpan balik yang baik, Yamaha terbukti masih belum memiliki top speed terbaik, tapi Takahiro Sumi berjanji dan masih mengusahakannya, tidak mudah untuk berkompromi pada handling yang baik (dipadu dengan top speed).

Valentino Rossi Senang

Pada tes di Misano pada akhir Agustus nanti, pekerjaan dengan motor baru harus dilanjutkan lebih serius dan intensif. Bahkan Rossi ikut senang dengan adanya indikasi ‘Yamaha sudah bangun’..! “Ini menarik,” kata Rossi, “Apa yang dikatakan Sumi, saya setuju dengannya, bukan hanya 2018, tapi kami tidak bekerja dengan baik pada tahun 2017. Kami tidak cukup kuat dan kami tidak bekerja di area yang tepat, data menunjukkan Yamaha telah berkembang. Dan sepertinya hal-hal telah berubah tahun ini, termasuk dalam hal staf dan organisasi. ”

Artikel Terkait :

Be the first to comment

Leave a Reply