Yamaha M1 2020 Prototipe-1 : Mesin Mirip dan Tinggalkan Jok Peninggalan Lorenzo !

0

RiderTua MotoGP – Yamaha memiliki hari tersibuk dalam tes resmi hari Senin Brno, satu-satunya pabrikan yang menghabiskan waktu signifikan untuk berfokus pada motor prototipe 2020. Pabrikan itu Jepang membawa prototipe versi-1 untuk diuji Valentino Rossi dan Maverick Vinales. Secara visual, fairingnya sangat berbeda, dengan ventilasi samping yang lebih besar untuk mengekstraksi panas mesin. Beberapa pengamat percaya bahwa insinyur Jepang mencoba mendeteksi panas di sekitar motor dan terus meletakkan tangan mereka di dekat ventilasi, mencoba merasakan panas ekstra yang keluar dari mesin. Yamaha M1 2020 Prototipe-1 : Mesin Mirip dan Tinggalkan Jok Peninggalan Lorenzo !

Yamaha M1 2020 Prototipe-1 : Mesin Mirip dan Tinggalkan Jok Peninggalan Lorenzo !

Tetapi mesin baru itu bukan perbedaan besar, baik Valentino Rossi dan Maverick Vinales mengatakan. “Kami tidak merasakan banyak perbedaan. Tapi kita tahu (memang itu mesin baru), jadi kita berharap karena itu hanya sedikit berbeda di mesin tetapi ini bukan versi tahun 2020. Ini hanya prototipe pertama. Dan kita bekerja, kita mencoba sesuatu yang lain, tetapi kita perlu lebih banyak pasti.” kata Rossi.

Maverick Vinales mengamini pendapat rekan setimnya itu. “Mesin baru ini hanya langkah kecil. Saya tidak tahu apakah itu ( M1 2020 prototipe-1) cara yang benar, karena kami mencoba ketika ada banyak cengkeraman di trek. Saat itulah motor kami bekerja dengan sangat baik. Kami harus mencoba ketika tidak ada cengkeraman. Saya pikir Misano akan sangat bagus untuk dicoba di mana ada kondisi panas, sangat licin. Di sana kita akan tahu hal-hal yang lebih realistis.” tambah pembalap Spanyol, dimana dia hanya melakukan 10 putaran di motor baru 2020 ketika cengkeramannya baik, sehingga sulit untuk dievaluasi..

Jok Peninggalan Lorenzo

Rossi juga telah mencoba fairing baru, dan baik Rossi maupun Viñales telah menguji unit Jok/ tempat duduk motor baru. “Ini lebih kecil, lebih sempit. Bagi saya lebih baik mengendalikan motor. Maksud saya, lebih kecil. Bagi saya lebih mudah untuk mengendarai motor, jadi saya bisa bergerak lebih cepat. Tapi itu bukan perbedaan besar, jujur. Kami sudah memiliki jok jauh lebih sempit daripada dari awal tahun lalu jadi sangat mirip. Cukup mirip”.kata Viñales.

Satu hal yang perlu diperhatikan di sini adalah bahwa Yamaha dikenal memiliki tempat duduk / jok/ sadel motor paling luas di grid. Jok yang merupakan warisan waktu Jorge Lorenzo di tim pabrikan. Dia meminta model jok yang lebih luas saat di Ducati, di mana dia meluangkan waktu untuk beradaptasi dengan Desmosedici. Dia juga mencoba jok yang lebih luas saat di Honda. Mungkin itu adalah tanda bagaimana motor MotoGP berubah, bahwa jika jok motor semakin sempit, memungkinkan pengendara untuk bergerak lebih banyak. Artinya motor juga susah dikendalikan dan menuntut fisik pembalapnya..

Leave a Reply