RC213V Versi 2018 Tidak Cocok Dengan Pedrosa, Honda Lebih Dengarkan Marquez ?



RC213V Versi 2018 Tidak Cocok Dengan Pedrosa
RiderTua MotoGP – Dani Pedrosa mengakui bahwa karakteristik Honda RC213V tahun ini telah membuatnya semakin kesulitan bersaing. Apalagi ditunjang pensiun dari balapan, lengkap sudah penderitaannya. Bagaimana tidak pusing di Sachsenring dia finish di posisi delapan dan tertinggal 12 detik di belakang Marc Marquez motor yang sama dipakainya.. Sehingga beredar anggapan RC213V Versi 2018 tidak cocok dengan Pedrosa, Honda lebih dengarkan Marquez..?

Motor Tahun Ini Lebih Sulit

Keputusan Honda untuk ‘membuang’ Pedrosa dan rekrut Jorge Lorenzo untuk musim balap 2019 di tengah musim pastinya membawa dampak secara psikologis.  Dani Pedrosa memang akui  RC213V versi 2018 sebagai motor yang lebih konsisten. Namun Pedrosa juga mengatakan dia merasa jauh lebih sulit untuk membuat satu lap cepat ( Fastest Lap) dengan motor terbaru itu.

“Mungkin karakteristik motor tahun ini sedikit berbeda dalam beberapa aspek, dan itu tidak memungkinkan saya untuk memacu seperti yang saya inginkan. Motor tahun ini sangat konstan, tetapi lebih sulit untuk membuat satu lap cepat. Ini tidak memungkinkan saya memasuki tikungan seperti yang saya inginkan dan itu lebih sulit daripada tahun lalu di balapan. Saya tidak bisa mengambil semua potensi motor. Dari sirkuit ke sirkuit, lap pertama dan terakhir saya identik, yang berarti saya tidak mengambil keuntungan maksimal dari ban. ” Kata Pedrosa.

Pedrosa mengatakan bahwa dia merasakan kekuatan motornya hanya pada ujicoba pra musim 2018 di Sepang dan Buriram. Dia merasakan satu-satunya trek yang cocok adalah Jerez. Dani Pedrosa sejatinya punya keluhan dengan motornya namun tertutupi oleh catatan waktu tercepat. Diapun  mengaku sisa tahun ini tidak bisa beradaptasi dengan motor dan menemukan pengaturan yang memberinya kecepatan. RC213V Versi 2018 tidak cocok dengan Pedrosa..?

Tidak ada pengaruh dari pengunduran dirinya

Dilansir motorsport.com(19/07/18) Pedrosa juga membantah bahwa rumor seputar pengumuman pensiunnya telah merusak konsentrasinya di Sachsenring, sebuah trek di mana dia sukses tahun-tahun sebelumnya. Mungkinkah pengembangan motor difokuskan ke Marquez dan mengabaikan Pedrosa yang tidak ada kemungkinan juara dunia.? Secara tim memang Dani harus menang dan sumbang poin, namun ketika gaya balap keduanya berbeda arah pengembangan pasti akan condong ke yang punya kans Jurdun. Seperti Swing Arm karbon lebih cocok ke Marc atau Dani. Dan ketika dipakai keduanya akan memberikan hasil berbeda.

Be the first to comment

Leave a Reply