Jika Top Speed CB150R capai 150 kpj…Siapa yang Nelangsa…???

CB150r vs cbr150r

Apakah justru saudara tuanya CBR150R… sudah beli CBU masih bisa diimbangi… oleh adik “lokalnya” ..kalau menurut tes dengan modif knalpot saja CBR150R pernah menyentuh angka 160kpj-an…tapi apakah Streetfire bisa top speed-nya sampai segitu…??? khabarnya sih media online yang sudah tes bisa 130 kpj, dengan speedo digital kemungkinan penyimpangannya gak terlalu besar dengan reelnya (motorplus.otomotif.net)… cb150r streetfire-dohc

Kalau CBR saja dengan hanya ganti knalpot bisa tembus 160 kpj apakah Streetfire bisa juga seperti itu…? paling tidak 140kpj-an lah…rupanya kalau Honda mendengungkan jargon fast & fast bike pada streetfire ini maka bisa jadi akan menjadi sebuah pendekatan yang baik bagi konsumen yang disasarnya yaitu anak muda… dimana kalau motor sport ya yang kencang… 🙂 trus siapa lagi yang nelangsa……. ??

Nelangsa kalau cinta ditolak :mrgreen:

tiara( ayofoto.com)
pict : tiara(www.ayofoto.com)

Related Articles

148 COMMENTS

  1. nv,byson,k18,nmp,tigor,CBR 150R!! paling nyesek CBR150R,tukune larang,dikebuli lokalan merk podo sisan!mending2 sing ngebuli beda merk,rodo gagah,lha merk podo je..diamput!!

    • BUAT APA HONDA & YAMAHA KAMPANYE SAFETY RIDING,JIKA IKLANNYA TAMPILAN KEBUT2AN SEMUA?!!!
      KAMPANYE SAFETY RIDING YG BISA IKUTAN CUMA ORANG TERTENTU,TP DAMPAK IKLAN KEBUT2AN LEBIH LUAS,BALITA ANAK KECIL SAMPAI KAKEK2 BISA MENIRU….
      SO KAMPANYE SAFETY RIDING HANYA SALAH SATU SARANA MENANAMKAN IMAGE BRAND KE MASYARAKAT,GA ADA KESERIUSAN DARI PIHAK ATPM!! EFEK EDUCATIFNYA DIRUSAK IKLAN YG DIBUAT PABRIKAN ITU SENDIRI!! DAN ATPM BERLOMBA2 MENCIPTAKAN MESIN BER CC BESAR! KAMPANYE SAFETY RIDING MY ASS!!

      *BUKAN FB,HNY KONSUMEN YG RESAH DG KEBUT2AN DIJALAN RAYA

  2. asal laku keras… walaupun makan saudara sendiri gpp to. kan labanya tetap aja balik ke ibu’nya. tinggal ngurangin produksi atau impor sodara2 sportnya yg lain, ntar jika dah ngerebut pasar bru ditata lagi jatah kakak2 n adik2nya. Hanya analisa ngawur… CMIIW

  3. yg nelangsa tuh ya ibu & bapak anak2 muda, masih muda2 da pada mati di injek ma truck, pada ga selesai makan tikungan yg akhir nya nyungsep ( akibat nya kalau ga mati ya cacat seumur hidup ), ugal2an ga tentu arah. jadi aneh rasanya, mobil di buat seaman mungkin, nah loh kalau motor? ini yg gila siapa ya?

    • BENER BRO…
      BUAT APA HONDA &
      YAMAHA KAMPANYE
      SAFETY RIDING,JIKA
      IKLANNYA TAMPILAN
      KEBUT2AN SEMUA?!!!
      KAMPANYE SAFETY
      RIDING YG BISA
      IKUTAN CUMA
      ORANG TERTENTU,TP
      DAMPAK IKLAN
      KEBUT2AN LEBIH
      LUAS,BALITA ANAK
      KECIL SAMPAI
      KAKEK2 BISA
      MENIRU….
      SO KAMPANYE
      SAFETY RIDING
      HANYA SALAH SATU
      SARANA
      MENANAMKAN IMAGE
      BRAND KE
      MASYARAKAT,GA
      ADA KESERIUSAN
      DARI PIHAK ATPM!!
      EFEK EDUCATIFNYA
      DIRUSAK IKLAN YG
      DIBUAT PABRIKAN
      ITU SENDIRI!! DAN
      ATPM BERLOMBA2
      MENCIPTAKAN MESIN
      BER CC BESAR!
      KAMPANYE SAFETY
      RIDING MY ASS!!
      *BUKAN FB,HNY
      KONSUMEN YG RESAH
      DG KEBUT2AN
      DIJALAN RAYA

  4. saya kalo ada duid lebih dikit misalnya 25…tetep pilih cbr loh drpada cb….gk tau kenapa yah….kalo liat dijalan tuch cbr150 asa beda sendiri….pretigenya jd dpt….terus kenapa kalo sama juga seee…liat aja dikaskus…R25 sold out…g beda juh ama vixy juga…..dalam kasus ini..cbvs cbr…dgn duid 25 jta pas…pilih cbr…bukan karena kenceng…its poser bike man!

  5. g usah bawa2 merk kalee! Kan motor udah ada segmen nya masing2, kalo g mau kebut mending naik supra prit atau vega kalo g ontel aja sekalian! Dasar begok luh!!

      • Ya kalo naek motyornya mati sendiri g masalah. lha ini ngebut2 nabrak orang lain? Mas pinter dikit napa. Yang make jalan g cuma ente. empati donk ma pengendara lain.

      • coba ente juga pakai otak dong boss!! Segment sport itu beda! Termasuk atpm dan orang2 yg memilikinya pasti lebih kritis dan matang di banding orang2 yg memilih bebek atau skutik!! Ke 2 belah pihak pasti sudah punya alasan kuat kenapa mereka memerlukan motorsport?? Coba ente pikir!

      • elo jadi sales ga pernah liat acara safety riding ya bro??emange acara safety yg digelar sesembahan elo itu ga pake motor sport??elo ga mikir apa yg ditulis itu ya bro?ane ga kejebak ama elo2 lintah yg ngrayu org beli motor buat kebut2an!!klo mmg diperuntuklan buat ngebut ya jual motor balap aja bro,jgn motor masal!yang make JALAN RAYA itu bukan elo doang,anak TK jg dah pake jalan raya,elo mau anak bini elo ditabrak alay kebut2an??mikir bro,kuli congor tu dikasih otak buat mikir!!boleh mau bikin motor kenceng tp jgn di buat iklan ngebut dijalan raya,di Prancis Sono ada iklan mobil yg ngebut disirkuit iklannya,SIRKUIT bro,tuh sama pemerintahnya dilarang tampil tuh iklan,dicekal!karena apa??memberi pelajaran pd org lain,semua umur,pembenaran kebut2an itu,mknya dilarang.!pake otak bro klo mikir,bukan pake dengkul kcuali klo km ga punya otak,ane maklum!!

      • @congek! Aka belatung nangke!

        Ngaca woiy!! Pahami dolo tulisan gw sebelum lo ngebacot!! Motorsport itu beda segment ama motor jenis lain! Safety riding gw setuju apalagi kalo ada sistem sim berjenjang!! Udahlah buka aja kedok lo congekan!! Lo pasti pemuja motor lemot aka lemotfreak aka sales yahomo ye kan nyet!!?

  6. wew.. cbr150 bisa jg ya ampe 160km/h hebat juga ya… kok beda dikit ama ninja250…
    cb150 nya cuma 130km/h… apa tar ganti knalpot bisa 160 jg…. istimewa skali… 😆

  7. kencang atau tidak nya sebuah motor kan udah di perhitungkan semua pabrikan! Oleh karnanya jenis dipecah di beberapa segment ada bebek, skutik, sport etc! Kan sudah di sebutkan berkali2 di blog2 r2 kalo motorsport itu harus KENCAANG!!! Kalo ada yg berkilah ke safety riding bla..3 berarti orang itu adalah sales pabrikan yg g bisa bikin motorsport KENCANGGG!!! Bisanya cuma bikin sport LEMOT aka motor banci! ! 😆

    • wah jangan gitu bro! Masak ada pabrikan bikin sport ”banci” ntar ada yg tersungging loch…

      Tunjukan saja siapa itu si motorsport lemot? :mrgreen:

  8. Bahasannya Masih Aja Pasar siapa kemakan siapa

    Orang mo beli CBR 150 duit2 dia, mo beli CB 15 duit2 dia juga..

    kALO DIPERMASALAHKAN ITU TANDANYA ORANG SIRIK……

  9. Saya yakin ga bisa Pak RT 🙁

    Karena gear rasio beda 🙁

    Bobot yang mempengaruhi top speed juga beda 🙁

    Kalau head to head CBR kalah beberapa meter setelah start 🙂 saya yakin banget

  10. cb vs cbr pilih cbr
    new vixi vs r15, cuma orang bego yang ga pilih r15

    1. prestise motor cbu, QQnya beda sama motor masal
    2. motor cbu importnya perquota, motor CKD kejar setoran rakitan walau termasuk motor ga laku sekalipun
    3. QQ indonesia, masikalah sama QQ dari india, china, dan thailand, karena ada pengawasan langsung dari jepang
    4. cewe jaman sekarang tau motor mahal sama motor murah, di jamin cowo naik piaggio, atau pcx, lebih di lirik walaupun sainganya pake CB, vixion, tiger, byson, scorpio, dan sejenisnya
    5. populasi motor CBU jelas terbatas, karena quota pengiriman di batasi juga, nilai ekslusifitas naik
    6. lari ga malu maluin, emisi lebih rendah, mesin lebih awet, dan yang pastinya asap kenalpotnya lebih wangi ga bikin pusing

    tapi ada tapinya

    motor inceran para oknum yang ingin nasi padang 1 bungkus demi makan siang karena kepanasen mangkal di perempatan strategis

    • om tanya serius nich.

      o2 dari situs motor beam itu khan membaca kadar gas buangan yach.

      secara fungsi, injeksi tdk teralalu perlu sensor itu khan, karen campuran komposisi bahanbakar dah di atur ECU

      tapi ada komentator yg meragukan hal tsb??????

      • menurut saya, sensor O2 itu hanya merupakan fungsi tambahan. bukan merupakan ‘komponen’ utama. mungkin maksud sensor ini adalah untuk membantu ECU dalam menentukan kadar gas buang

      • serius nich tanyanya,ok tak jawab O2 sensor itu salah satu input’an untuk mengetahui kadar o2 dalam gas buang dg harapan ecu dapat melakukan TRIMMING pada jumlah bahan bakar yg di injeksikan agar selalu konstant campurannya(antara udara dan bahan bakar)sesuai program yg telah diberikan,walau tanpa sensor ini motor pun akan tetap bisa jalan normal namun kadar O2 tidak dapat termonitor namum biasanya pada knalpot motor2 yg tanpa O2 sensor terdapat catalis untuk meredam emisi

      • eko,

        makasih banyak

        saya pikirnya juga begitu, walu ngak ngerti mesin, cuma analisa fungsi sensor aja dgn analogical ECU

        cuma ada komentator yg sptnya menganggap kalu injekis tanpa sensor o2 itu ngak canggih/ menganggu kerja mesin.

        kalu tidak salah FGMI honda khan ECUnya sdh terprogram dgn program komposisi campuran bahan bakar yg ideal toh.

      • yang paling menjadi titik berat dari sistem pembakaran adalah udara. bukan bbm nya, baik karburator maupun injeksi. dari situ nanti sudah kelihatan arahnya… btw vario 125 juga menggunakan O2 dan catalityc converter..

        @bdt
        benar jika ECU sudah di program agar bisa ‘mencampur’ bbm dengan udara dengan maksimal. jika pada karburator sangat tergantung dengan gravitasi bumi, bagaimana dengan injeksi..?? sebuah program saja masih blm optimal. harus ada yang bisa merubah nilai keadaan suatu udara. contoh mudahnya seperti pertanyaan bro sendiri. untuk menekan kadar emisi gas buang, apa cukup menggunakan program ECU saja..??

      • IMHO loh, secara kasaranya gini loh, pembakaran di motor kan ga selalu pas, nah udara plus bbm dapetnya kan gas buang, untuk emmenuhi standart euro, entah 12345, semua ada kadarnya, kadar di knalpot itu pekat, nah kalo ada o2 sensor, maka kadar gas buang bisa makin lebih baik, ujung ujungnya untuk standart kadar emisi,

        nah jadi ga pengaruh sama performa, pengaruhnya sama sora aoi

        wkkwkw

      • sensor O2 pada injeksi itu perlu, tapi tidak wajib jika ada sistem yang bisa menggantikan tugas dari sensor O2.
        alasan kenapa perlu. seperti yg sudah dibahas diatas tadi, FI itu std nya sudah terprogram dengan setup yang paling efisien. tentunya efisien menurut lingkungan tempat FI itu berasal (maksudnya tempat perakitan/pembuatan). nah tapi kendaraan yang ada FI nya itu kan tidak melulu dipakai di sekitar lingkungan itu saja kan. ada yang naik gunung, turun gunung, tempat panas dingin (disebar ke lingkup penjualan yang luas) yang membuat pasokan udara campuran jadi gampang berubah2. nah fungsi dari sensor O2 ini sebagai “fine tuning” dari FI yang stdnya sudah teroptimalisasi, supaya tidak terjadi yang namanya rich mixture / lean mixture (campuran kaya / miskin atau apalah namanya itu), agar campuran udara:bbm bisa dijaga dan hasilnya pembakaran bisa terus optimal.
        alasan kenapa tidak wajib, jika pada sistemnya ntah FI atau mesinnya terdapat sensor2 lain. misalnya, sensor tekanan udara, dkk (ga tahu sensornya apaan, masih setia sama karburator). nah sensor inilah yang berfungsi menggantikan tugas dari sensor O2. toh meskipun tanpa sensor O2 jga sudah lolos uji emisi kan. catcon disini juga berfungsi untuk membantu menurunkan kadar emisi.
        beda FI beda karbu. klo karbu setupnya cukup ulir2 campuran udara:bbm manual pakai obeng dan maen feel/perasaan sambil betot2 gas. nah klo FI itu karena elektronik terprogram, dan yang namanya sebuah program itu klo mau jalan harus ada parameter2nya. ya parameter2 itu didapat dari sensor2 yang terpasang itu. jadi selain optimalisasi program pada FI, juga ada support dari sensor2 itu sebagai “Fine Tuner” nya. dan saking banyaknya sensor itu klo dicabut beberapa dan diganti dengan sistem yang setara kan ga masalah toh (semoga aja bener2 ga masalah) toh klo ga gitu kan ga bisa menikmati produk yang terjangkau (baca : murah 😆 ).

        walah panjang amir, koreksi ya jika ada yang salah. 😀

    • @ inazuma….
      gw setuju bngt ama komentar bos inazuma 7….
      cbr is cbr..cb is….liat aja vixy ama R25..mesinnya gak jauh beda…..( yah pasti beda2 plng di ecu dll..)..cc sama…tapi klo gw duid bejubel…gak usah bejubel lah…minimal 25jt…gw akan ambil cbr..sisanya gw angsur…bgtu juga vixy….ada duid 50 jtaan gw ambil R25 sisanya gw angsur……gw setuju…lo modif mungkin bisa…tpi quality factory gak bsa diragukan lagi setelah melewati analisis, perbaikan2, revisi, research, perhitungan matang, tes2 ah banyak bngt klo disebutin satu-satu………yg pasti banyak ahli yg terjun dan terlibat, silahkan dinilai aja deh……..imho & cmiww….no offense buat modif lover yaaah….

      • tapi karena duid gw dikit yah bos…..maap aje cuman ngayal aja….ohya jgn samain ama merk laen yah…misalnya duid 50jt beli ninja aja..gtu…bedakan yah……

      • itulah motor, kalo mampu beli CBU, kenapa harus beli lokal, kalo beli lokal ya yang kualitasnya terjamin

        disini ane bukan berarti melarang beli brand nasional loh, liat dulu brand nasional untuk kendaraan politik apa gak, kalo untuk kendaraan politik, mending ga usah di dukung, biarkan industri otomotif indonesia mati beneran, daripada di hidupkan layaknya boneka untuk menarik suara, begitu uda njabat, peresmian pabrik aja, YBS ga mau dateng, alesanya simpel, uda ga ada hubungan apa apa =_=

        lagian keliatan kok produk nasional yang bener, di riset oleh profesor sekelas habibie, di rancang oleh para ahli, dirakit oleh para mahasiswa, di test ride sama khalayak umum, di investasikan oleh pengusaha,

        kalo kendaraan politik

        di disain dari produk enteh cina, india, afrika, timorleste, atau bahkan negara negara lain, di rakit oleh anak ESEMKA, DI Klaim buatan dalam negeri di jadikan kendaraan politis yang manis, dan begitu jadi, di biarkan begitu saja

        xixiixix

    • @vario125 di vartech125 tidak ada O2 sensor mas,untuk input’an kadar udara pada ecu injeksi biasanya pake sensor IAT (Intake Air Temperature) dan MAP (Manifold Absolute Pressure),dengan semakin banyak sensor diharapkan kinerja ecu menjadi lebih optimal dan ya memang bisa hanya dengan program ecu bisa menekan emisi jika program tersebut memiliki alogaritma yg bagus

      • bro kata siapa kalo di varteck 125 gak ada sensor O2..?? ada kok sensor O2 di vartek 125. yang gak ada malah sensor IAT dan MAP nya…

      • bukan bro. dimana2 yang namanya sensor o2 itu deket dengan kepala knalpot atau bahkan di dalam knalpot itu sendiri karena sesuai dengan fungsinya. mana ada bro sensor suhu mesin deket knalpot…

      • yach, algoritma yg bagus.

        mumet tuh bikinya,

        saya pernah tanya sama bagian pembelian, harga transmitter u/ flow indicator, jika range pembacaannya sedikit, harganya lebih murah daripada trasmitter yg range pembacaanya lebih rapat maka lebih mahal, karena algoritmanya lebih banyak.

        bukan begitu?

      • @bdt
        algoritma yg bagus bagaimana maksudnya..?? pemrograman dalam PLC itu berbeda dengan pemrograman seperti pascal, visual basic, java, de el el. pemrograman PLC itu seperti model jaringan. setiap satu instruksi/satu siklus itu sama dengan satu jaringan (network). maksudnya pada setiap network, akan dimulai dari input hingga ke hasil. input ini bisa berdiri sendiri maupun berasal dari hasil network yang lain, tergantung dari apa yang akan menjadi trigger. bahasa pemrograman untuk PLC yang umum itu menggunakan ladder/lad (bahasa elektrik), STL (seperti assembler), dan FBD

      • tambahan, dalam PLC itu sangat tergantung dari kemampuan hardware nya, bukan karena algoritmanya. bahasa yang diprogram nantinya pasti dan harus disesuaikan dengan kemampuan hardware nya dan jika nantinya dianggap sudah sesuai, maka program ini akan dimasukkan ke dalam CPU-nya

    • mesin vixion dengan R15 bukannya beda yach?

      1. QQ mungkin beda, tapi kalo dari sisi mesin sama itu lebih bagus.
      2. kalo itu tergantung dari pesanan
      3. jadi QQ lokal masih kalah ama luar? kalo gitu imajinasi motor jepun masih awet seperti era 90 an cuma omong kosong belaka?
      4. saia perlu motor yang sesuai dengan gaya saia, I dont give a damn about woman.
      5. saia tidak perlu ekslusifitas untuk mesin yang sama, jika itu berbeda maka boleh lah ekslusif.
      6. itu asep, 2 tak apa 4 tak?

      • @vario125 betul mas vartech125 pake 02 sensor,yg ga ada map sama iat,jadi jumlah bensin yg di semprotkan di injektro di kontrol dg sensor ini (selain masukan dari trottle posisition sensor),trims atas koreksinya

  11. emir99 – 17 Desember, 2012

    Penjabaran diatas bertujuan u/ mengingatkan kita pada teknologi ECU masing2 unit. Benar bahwasanya O2 sensor hnya mengontrol sisa pembuangan. Tapi… Apakah kita sadar bahwa air secondary supply butuh input dr EXHaust valve menuju ke ECU. Nah… Begitu pula prinsip kerja O2 sensor yg bisa menyeimbangkan peran titik kompresi. Begitu pula CB150R ini, butuh input dr secondari air supply u/ menekan titik kompresi menjadi 11:1 agar balance dgn ron88. Bayangkan kompresi CBR150 dgn O2 sensor , lebih dr 11:1 kan ? *salam brotherhood ( maaf, ane orng bengkel)
    =======================================================
    ada yg bisa bantu jelaskan lebih detail??????

    • O2 sensor hanya berfungsi menekan emisi,untuk kompresi tinggi agar dapat minum premiun biasanya yg di ubah hanya timming waktu pembakaran (ignition timing)

    • Ga ada sensor O2 tuh jadul masbro.. ada artikelnya
      kan ada ulasan khusus soal keunggulan adanya sensor O2 di pgmfi.. masa musti ditarik lagi tuh artikel di p2r.. dah keburu bilang jadul soalnya

  12. Mau jual Honda Grand Astrea lom laku2 Pak RT…..
    buat DP CB150R rencananya, tapi dapet gak yah …NELANGSA ??????

  13. vixion mana nie vixion kok gak kdengeran gaungnya… oh itu dia.. coba liat di spion tuh makin kecil aja lama2 yah? kasian… turunin gas dulu deh kasih overtake dulu kasian bnget daritadi pke nunduk2 sgala malah mkin mengecil.

  14. Pada acara National Public Launching gelaran bersama PT Astra Honda Motor dan PT Wahana Makmur Sejati (WMS), akhir pekan lalu d Plaza Selatan Senayan, berhasil diukir rekor adu kebut trek lurus (drag bike) 0-200 meter dengan waktu terbaik 10,3 detik menunggang StreetFire. Catatan waktu tersebut memecahkan akselerasi versi AHM yang diklaim 10,6 detik.

  15. bdt
    pada 17
    Desember 2012
    pada 4:06 pm
    eko,
    makasih banyak
    saya pikirnya juga begitu,
    walu ngak ngerti mesin,
    cuma analisa fungsi sensor
    aja dgn analogical ECU
    cuma ada komentator yg
    sptnya menganggap kalu
    injekis tanpa sensor o2 itu
    ngak canggih/ menganggu
    kerja mesin.
    kalu tidak salah FGMI honda
    khan ECUnya sdh terprogram
    dgn program komposisi
    campuran bahan bakar yg
    ideal toh.

    =========================

    O2 sensor fungsinya melengkapi sensor2 yg lain, apalagi keadaan udara ga pernah sama tiap waktunya, kelembabannya, kepatadatanya, antara siang dan malam itu berbeda, plus tiap daerah jg beda2 kondisi udaranya……

    semakin banyak sensor pendukung maka semakin baik juga hasil kerjanya…..

    • yup, “fine tuning” istilah kerennya. klo ga pakai sensor sudah memenuhi kriteria lulus uji emisi dan membuat performa joss …. bagusss :thumbup:
      tapi klo sensornya diperlengkap, bukannya akan lebih bagus lagi.
      jadi klo menurut saya, O2 sensor itu penting tapi tidak wajib. 😀

    • ikut nimbrung bro. fungsi sensor o2 rasanya bukan seperti itu. dia hanya berfungsi terhadap hasil pembakaran doang. gak ada kaitan antara kelembapan, siang/malam

  16. http://5osial.wordpress.com/2012/12/17/cbr-tralis-dohc-seharga-yamaha-vixion-mau-lihat-dulu-speknya-joss/

    top speed pengetesan 120 Kpj (di ring road barat yogyakarta)
    di perempatan jl kadipaten…ada satria FU ngajak sparing (ngebut)….gigi 1 s/4…CB didepan…giliran gigi 5 s/d 6 CB dibelakang FU….
    ** CB 150 R tidak dilengkapi dengan sensor O2 diknalpot…jadi bisa lebih mudah di oprek….
    ** Faktanya..ada 4 motor yang di setting ulang ECU dan meminum BBM pertamax….top speed tembus 138 Kpj…..gak beda jauh dengan pengetesan disentul yang tembus 145 Kpj…..

    Oprek dulu
    Mo ngebut musti pertamax… trus ECU setting ulang buat ngehajar FU….

  17. @zeuz
    we mau kebut”tan di jalan atau enggak itu tergantung orang yang bawa mas bro,banyak yang pakai mio,vario,jupiter z/mx,supra x,blade pada ngebut”,tapi juga banyak yang pakai vixion,cbr 150r/250r,ninja150rr/r,ninja 250r/rr yang anteng bawa nya,jadi mau ngebut atau enggak itu tergantung penggendara mas bro,saya punya cbr 150r saya juga speed suka ngebut,saya ngebut tau tempat mas bro,saya ngebut di jalan yang sepi,saya tinggal di kaltim mas bro masih banyak jalan yang sepi,jadi kalau ada yang bilang motor sport identik dengan kebut”tan itu salah mas bro,coba aja liat di jalan yang paling banyak di pakai kebut”tan maupun balapan liar pasti kalau gak jupiter mx ya satria fu.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Trending Post

Latest Articles

Gerakan Literasi Nasional

Ayo Kita Dukung

Archives