Darryn Binder: Setelah Balapan Pertama, Ekspektasi Saya Berubah

RiderTua.com – Darryn Binder menilai tahun pertamanya di MotoGP, dan setelah balapan pertama, harapan dia berubah.. Dalam empat balapan, Darryn Binder sudah mengumpulkan poin lebih banyak dari rekan setimnya, Andrea Dovizioso. Pembalap Afrika Selatan itu berharap untuk hasil lebih baik di MotoGP ketika putaran Eropa dimulai di Portugal. Darryn Binder telah menjadi subyek komentar atas lompatan beraninya ke MotoGP dari Moto3 di tim satelit Yamaha. Sekarang dia menjadi rookie terbaik kedua di kelas utama. Binder memiliki enam poin di kontongnya, sementara Dovi hanya memiliki tiga poin. Penampilan terbaiknya adalah di Indonesia, di mana dia finis ke-10. Namun di seri-seri berikutnya, meski berhasil finis, dia belum mampu menambah poin lagi.

Darryn Binder
Rookie dari tim WithU Yamaha RNF MotoGP, Darryn Binder (#40) finis ke-22 di Red Bull Grand Prix of The Americas 2022

Dengan kembalinya MotoGP ke daratan Eropa, inilah saatnya untuk melihat potensinya dalam balapan pertama. “Ada pasang surut. Setelah beberapa balapan pertama, ekspektasi saya berubah. Di Qatar saya ada di sana dan saya bertarung dengan pembalap lain. Saya juga cepat di Mandalika. Jadi saya berharap berada di posisi tengah saat kualifikasi. Terkadang itu sulit. Argentina adalah akhir pekan yang aneh karena kami hanya beraksi pada hari Sabtu dan Minggu. Level gripnya juga sangat rendah. Austin secara fisik menuntut. Sangat bagus untuk menyelesaikan balapan. Tidak peduli seberapa banyak kita berlatih, motor memberi banyak tekanan pada otot yang berbeda. Lenganku merasa sakit. Itulah mengapa 20 lap ini penting dalam jangka panjang untuk membantu saya menjadi lebih kuat dan bugar,” kata pembalap Afrika Selatan itu..

Binder, di tim satelit Yamaha, mengendarai M1 versi lama (M1 2021). Tapi baginya yang penting bisa beradaptasi dengan kelas utama dan kompetitif sedikit demi sedikit. “Saya merasa bahwa, kurang lebih, saya hadir dalam setiap situasi. Saya hampir membuat kemajuan dalam segala situasi. Tetapi ketika saya sampai pada titik di mana saya memahami sesuatu, akhir pekan sudah berakhir. Trek di Eropa akan lebih normal, setidaknya saya harap begitu. Portimao pasti akan terus sulit, tapi kemudian ada Jerez. Di situlah saya pertama kali mengendarai motor MotoGP, jadi saya harap saya bisa menggunakan apa yang saya pelajari di sana untuk mengambil langkah maju. ”

Selain itu, pembalap juga merasa nyaman dengan timnya, sesuatu yang pasti akan membantu dalam proses adaptasinya. “Wilco Zeelenberg (manajer tim) adalah seorang legenda. Dia memiliki banyak pengalaman. Bekerja dengannya sangat hebat.! Dia selalu bisa memberi tahu saya hal-hal kecil yang sangat penting. Saya mendengarkan pengalamannya. Semua orang di tim hebat, suasana di dalam garasi sangat bagus. Itu adalah langkah besar bagi saya. Dan bagusnya tidak ada tekanan”, pungkas pembalap Afrika Selatan itu.

Related Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Trending Post

Latest Articles

Gerakan Literasi Nasional

Ayo Kita Dukung

Archives