Lin Jarvis: Jika Yamaha Gagal Dapat Triple Crown, Itu ‘Kesalahan’ Vinales!

1

RiderTua.com – Lin Jarvis mengatakan: jika Yamaha tidak berhasil mendapatkan triple crown, itu kesalahan dalam kasus Maverick Vinales. Yamaha Motor Racing memimpin Kejuaraan Pembalap setelah Red Bull Grand Prix Amerika dengan keunggulan 52 poin atas Pecco Bagnaia (Ducati). Selain itu, Yamaha terpaut 9 poin di belakang Ducati di Kejuaraan Dunia konstruktor. Sementara Ducati Lenovo unggul 2 poin di depan tim Monster Energy Yamaha di Kejuaraan Dunia Tim. Yamaha berpeluang kembali memenangkan Triple Crown untuk pertama kalinya sejak 2015 (dengan Lorenzo dan Rossi). Fabio Quartararo selalu menjadi pembalap terbaik Yamaha dalam 14 balapan terakhir MotoGP. “Itulah mengapa akan sulit meraih Triple Crown. Kami kehilangan banyak balapan karena kasus Vinales,” kata direktur balapan Lin Jarvis.

Lin Jarvis: Jika Yamaha Gagal Mendapat Triple Crown, Itu Kesalahan Vinales

Itu akan menjadi kepuasan besar setelah musim 2020, ketika Yamaha memenangkan 7 dari 14 balapan. Sementara Suzuki hanya meraih 2 kemenangan, tetapi pabrikan biru silver itu berhasil merebut tempat 1 dan 3 di Kejuaraan Pembalap bersama Joan Mir dan Alex Rins. Pada saat yang sama, Suzuki Ecstar memenangkan Kejuaraan Dunia Tim 2020. Dalam kejuaraan dunia konstruktor, mereka berada di tempat ke-3 di belakang Ducati dan Yamaha.

“Tahun lalu, kami kehilangan kejuaraan konstruktor karena kami melakukan kesalahan dengan mesin (kasus klep),” kata Lin Jarvis selaku Managing Director Yamaha Motor Racing. Pada Juli 2020, pabrikan asal Jepang itu dipotong 50 poin sebagai hukuman di Kejuaraan Dunia Konstruktor.

Terhambat kasus Vinales

Jarvis menambahkan, “Tahun ini kami memiliki kesempatan untuk meraih ‘Triple Crown’. Tapi jujur, itu sangat sulit. Kami kehilangan banyak balapan karena kasus Maverick Vinales. Kami mempertaruhkan GP Sachsenring karena Maverick mendapat hasil yang sangat buruk di sana. Kemudian kami kehilangan GP Styria karena mengikuti di sana dan karena sesuatu terjadi, itulah sebabnya GP Austria ditangguhkan. Kemudian terjadi perpisahan dan Cal Crutchlow ditunjuk sebagai pembalap pengganti di tim pabrikan di Silverstone dan Aragon.”

Namun, tes rider Yamaha asal Inggris itu tidak mencetak 1 poin pun dalam 2 balapan. Untuk menggantikan Vinales, Franco Morbidelli pun ditransfer ke Monster Energy Team. Pembalap murid VR46 yang baru saja menjalani operasi lutut itu juga masih kesulitan saat comeback di Misano dan Texas.

“Jadi kami kehilangan 4 balapan atau lebih, dan dengan demikian kami juga kehilangan banyak poin berharga untuk Kejuaraan Dunia Konstruktor dan Tim,” sesal Lin Jarvis.

“Sejauh ini rekan baru satu tim Fabio mencetak 0 poin. Tentu, pembalap pengganti tidak pernah sekompetitif pembalap biasa karena kualitas pembalap di grid saat ini sangat tinggi. Tapi lihatlah Ducati. Mereka punya Miller dan Bagnaia. Itulah mengapa akan sulit bagi kami di Kejuaraan Dunia Tim. Sejauh menyangkut gelar konstruktor, semuanya tergantung pada Fabio. Hanya di GP Qatar pertama dia bukan pembalap terbaik Yamaha karena Maverick menang di sana,” imbuh Jarvis.

Selain Bagnaia dan Miller, Ducati juga memiliki Martin, Zarco dan Bastianini sebagai kandidat podium di starting line-up di Brands World Championship. “Itu tidak akan semudah itu. Saya berharap kami punya 2 pembalap kuat di kejuaraan tahun ini. Sekarang kami berharap Franky membaik. Itulah salah satu alasan mengapa kami membawanya ke tim pabrikan pada tahap awal setelah pemulihannya,” tegas Jarvis.

“Dia berhasil menjalani operasi lutut, dan awalnya kesulitan untuk balapan dengan sangat cepat selama lebih dari 6 atau 7 lap berturut-turut. Tapi kami berharap di tiga balapan terakhir dia bisa melaju dengan cepat secara konsisten hingga akhir. Jika dia bisa mengumpulkan poin pada level normalnya, kami memiliki peluang bagus untuk memenangkan tiga gelar.”

Bos Yamaha itu mengatakan, “Ini semua tentang kejuaraan pembalap. Pada akhirnya, semua orang akan (paling) mengingat ‘juara dunia pembalap’. Meski begitu, setiap pabrikan berusaha keras untuk memenangkan Triple Crown. Jika kita bisa memenangkannya, itu fantastis karena itu menunjukkan bahwa kita benar-benar dominan musim ini. Jadi kami ingin merayakan tiga gelar. Tetapi jika kita hanya mendapatkan satu gelar, itu adalah gelar dunia kategori pembalap.”

1 COMMENT

Leave a Reply