Rider Yamaha Ini Menjerit: M1 2020 Masih Kalah Top Speed 8 Km / Jam !

RiderTua.com – Mesin-mesin Yamaha selalu di depan dalam tes resmi MotoGP Valencia. Namun itu tidak cukup membuat pembalapnya tersenyum puas. Area kerapuhan Yamaha adalah pada top speed. Menurut data di sirkuit yang dikeluhkan pembalapnya, Yamaha masih kalah sekitar 8 km per jam.. Jika Yamaha ingin menang, markas Jepang harus suntikkan lagi power buat meladeni tenaga super Honda dan Ducati di lintasan.. M1 2020 Masih Kalah Top Speed 8 Km / Jam !

M1 2020 Masih Kalah Top Speed 8 Km / Jam !

Maverick Vinales yang memuncaki catatan waktu di akhir sesi, tetap kurang puas dengan kecepatan puncak motornya. Bisa dilihat dalam paruh kedua musim saat latihan (single lap) Yamaha memang tercepat. Namun dalam balapan, faktanya di trek lurus bisa terkejar.. Vinales dan Rossi mendesak pabrikan untuk terus menaikkan performa mesin.

Power Sudah Naik Tapi Kurang

Evolusi ketiga dari mesin M1 2020 yang dibawa ke tes Valencia sudah bagus, namun masih kurang power.. : “Yang pasti kami membutuhkan sedikit lebih banyak power, sedikit power memang sudah ditambahkan tetapi itu tidak cukup, pesaing kami masih jauh lebih cepat, sehingga kami perlu terus bekerja di daerah itu dan mencoba untuk tidak kehilangan yang lain,” kata Vinales..

Selisih 8 Km per Jam

Vinales menegaskan bahwa mereka masih kalah 8 km per jam : “Perbedaan masih 8 km / jam, saya banyak melakukan slipstream mencoba memahami apakah itu lebih baik atau tidak. Dalam slipstream saya merasa jauh lebih baik karena motor seperti ditarik, tidak seperti tahun lalu, jadi untuk itu saya cukup senang”.

Secara per lap Yamaha masih tertinggal 5 hingga 6 km per jam, jika dalam balapan hal itu selisihnya besar. Dengan informasi ini Vinales berharap sebagai masukan tentang mesin, sehingga Yamaha dapat membuat langkah lain.

Selain butuh top speed yang lebih besar, target kedua Yamaha adalah membuat pengiriman daya yang lebih halus, untuk membantu agar ban lebih awet. Menurut Vinales karakter M1 2020 sangat mirip dengan sebelumnya. “Jika saya harus jujur ​​sangat mirip. Pada dasarnya sangat mirip, namun segi positifnya motor sebelumnya sangat bagus dalam hal traksi”.

Yamaha Hanya Jago Kualifikasi

Vinales juga berkomentar tentang sasis baru yang bekerja dengan baik. Bahkan dengan jujur paket yang dimiliki Yamaha di akhir musim adalah salah satu yang terbaik. Hanya masalah top speed yang perlu dibenahi..

Vinales akan melihat bagaimana performa M1 prototipe 2020 di Jerez minggu depan. Yamaha akan turunkan upgrade mesin terakhir di tes Sepang pada bulan Februari, setelah itu tes Qatar tidak akan bisa diubah. Namun yang diharapkan Vinales dari Yamaha tetap lebih banyak power (top speed). Mungkin karena kelemahan itu pula Yamaha hanya jago kualifikasi (single lap) di balapan selalu terkejar di lap panjang..

Trending Artikel Minggu Ini (TOP7):

  1. Valentino Rossi: Yamaha M1 2020 Versi ke-3 Lebih Lincah, Top Speed Bagaimana?
  2. Baru 8 Lap Alex Marquez Mencicipi RC213V Sudah Crash di T-10 Valencia!
  3. Breaking: Zarco ke Ducati Geser ‘Sultan’ Abraham, Dikawal Ruben Xaus dan Dukungan Pabrikan Ducati
  4. Apa yang Dia Pungut? Dengan Santai Marquez Ambil Serpihan Motornya Setelah Crash
  5. Zarco Menyesal Lihat Foto Ini? Ini Evolusi Sasis Baru KTM 2020 Lebih Kotak, Lebih Lincah?
  6. Geger! Mendengar Kursinya Akan Diambil Zarco, Abraham Berang: Saya Tidak Mau Pergi, Sultan Dilawan!
  7. Melihat Adiknya Jatuh, Marquez Malah Bercanda? Ini Komentarnya!

Be the first to comment

Leave a Reply