Luar Biasa, Rossi Berbicara Tentang YZR M1-2020: Tidak Seperti Dulu !

RiderTua.com – Valentino Rossi melakukan wawancara yang menarik dengan MotoGP.com tentang apa yang sedang dikerjakan oleh dia dan timnya menyambut MotoGP 2020. Rossi menegaskan bahwa dia banyak berbicara dengan para insinyur Yamaha untuk mencoba mendeteksi asal-usul kurangnya kecepatannya pada 2019 ini. Dan menunjuk pada dua aspek motor. Rossi berbicara tentang YZR M1-2020: Tidak Seperti Dulu !

Rossi Berbicara Tentang YZR M1-2020: Tidak Seperti Dulu !

ECU Magneti Marelli Memakai ‘Bahasa Lain’

“Bagi saya masalah pertama adalah elektronik, terutama dalam akselerasi, tetapi juga di rem mesin (engine brake). Kami mengubah ECU, yang sama dipakai semua tim dengan Magneti Marelli, dan tampaknya insinyur Yamaha Jepang sangat menderita dengan ECU ini, karena seolah-olah mereka berbicara dalam bahasa lain.” ungkap Rossi.

Mesin kurang Top Speed

“Kedua adalah mesinnya. Kita bisa menambah power, evolusi mesin, tetapi perlu mengeluarkan uang dan waktu. Aku punya masalah yang aku derita lebih dari Maverick, misalnya. ukuran tubuh saya berbeda, dan sepertinya aku butuh sesuatu berbeda dalam aerodinamika dan hal-hal seperti itu, karena saya lebih menderita dengan kecepatan tinggi (top speed). ” kata pria berusia 40 tahun itu.

Kalah oleh Vinales dan Fabio

Tahun ini, Valentino dikalahkan oleh Maverick Vinales dan oleh debutan Fabio Quartararo, dua pembalap yang, menurut pendapat orang Italia mengendarai lebih baik dari nya dan berada dalam kondisi yang lebih baik, tampaknya dengan keseimbangan motor ini tahun mereka lebih baik, sebenarnya Maverick dan Quartararo sangat kuat. Saya pikir banyak orang takut bahwa Quartararo bisa bersaing, tetapi tidak dengan cara ini.

Pendapat tentang Quartararo

Bagi Rossi, fakta bahwa Fabio berasal dari Moto2 dan belum memiliki pengalaman sebelumnya dengan MotoGP, telah membantunya dengan cepat diatas M1: “Dia telah memulai dari kertas kosong. Kadang-kadang pengalamannya bagus, tapi kadang-kadang tidak begitu banyak pengalamannya. Ketika pembalap mulai dari awal mengendarai motor dengan baik itu bagus, dia melakukan teknik pengereman dengan baik … tapi saya juga berpikir itu adalah bakat yang tidak biasa, karena tahun ini dia melakukan sesuatu yang sangat istimewa. Penting bagi Yamaha bahwa Quartararo harus terus membalap dengan M1 di masa depan. “

M1 2020 ? Pengembangan Mirip Honda dan Ducati!

Valentino Rossi juga berbicara tentang masa depan dan Yamaha 2020, salah satu penyebab pabrikan Yamaha mengubah semua model pengujian adalah untuk mencoba meniru model Honda dan Ducati. “Kami banyak berbicara dengan insinyur Jepang, mereka tampaknya memahami bahwa mereka perlu melakukan upaya, bahwa mereka membutuhkan uang dan lebih banyak insinyur untuk mencoba mempersempit kesenjangan. Tampaknya jika kami melanjutkan perkembangan yang biasa, kami tidak akan pernah tiba Kami membutuhkan sesuatu yang lebih besar, “ungkap Rossi.

Intinya pengembangan M1 2020 dilakukan dengan cara yang tidak seperti biasanya. Tidak seperti dimasa lalu, mencoba untuk mengimbangi cara yang dilakukan oleh Honda dan Ducati..

Kebijakan Baru Yamaha

Valentino merasa senang dengan kebijakan baru Yamaha yang memungkinkan dia dan Vinales untuk menguji motor tahun 2020 pada tes Brno pada bulan Agustus lalu. Sesuatu yang tidak terjadi selama bertahun-tahun, dan hasilnya?: “Saya pikir dalam tes Sepang, pada bulan Februari, kita dapat lebih memahami potensi M1 2020. Penting untuk menguji prototipe motor baru yang sudah ada di Brno, karena kami telah menguji dua kali motor 2020, dan kami tahu di mana letak baik dan terburuknya “.

M1 2020 Masih Setengah Proses

Mengenai M1 2020 nantinya, Rossi berharap akan sangat berbeda dari prototipe yang diuji di Brno. Karena prototipe yang sekarang ini pada dasarnya masih setengah proses. Tapi tim Yamaha telah mengumpulkan data dan jarak tempuh pada motor baru, dan menurutnya ada tim lain yang bekerja seperti ini juga. Karena itu juga cara kerja dari tim Ducati dan Honda. Ini pertanda bahwa Yamaha bisa menjadi kuat tahun depan. Karena cara pengembangan motor sama seperti yang dilakukan Honda dan Ducati..

Mulai Bekerja dengan David Munoz

Yamaha akan melakukan dua tes yang sangat penting setelah GP Valencia, yaitu tes Valencia setelah balapan dan Jerez, dan dari sana mereka dapat melihat sesuatu. Secara pribadi dalam dua tes ini Rossi harus lebih berkonsentrasi bekerja dengan David Munoz, kepala mekanik barunya, karena ingin mengubah hal yang berbeda, bagi Rossi kedua tes ini akan menjadi sangat penting untuk membuat tim bekerja secara nyata.

Masa Depan Rossi ?

Akhirnya, ada pertanyaan yang tak terhindarkan tentang apa yang akan terjadi pada masa depannya setelah kontrak Rossi habis pada tahun 2020, Valentino menjawab: “Semuanya akan tergantung pada hasil. Jika saya lebih kuat dari tahun ini dan jika saya bisa berjuang untuk podium, saya akan mencoba untuk melanjutkan. Jika tidak… Saya akan melihat. Semuanya akan tergantung pada kecepatan saya, “tutup juara dunia sembilan kali itu.

Trending Artikel Minggu Ini ( TOP7):

  1. Metamorfosa Gaya Balap Rossi, Pembalap 40 Tahun Melawan Anak Muda 20 Tahun !
  2. Balik Kucing: Lorenzo Tetap di Honda 2020, Crutchlow Tidak Pensiun, Zarco Balik ke Yamaha?
  3. Obsesi Rossi: Mesin Yamaha M1 2020 Versi-3 Powerfull dan Mudah Dikendalikan !
  4. Marquez Pindah Tim: Honda Harus Memenuhi Permintaannya, Jika Tidak?
  5. Kenapa Marquez ‘Takut’ dengan Pembalap Yamaha?
  6. Asap Putih Keluar dari Swingarm RC213V Marquez, Gas Nitrogen atau Debu?
  7. Valentino Rossi: Cornering Speed Yamaha Tak Berkutik Lawan Top Speed Ducati!

3 Comments

Leave a Reply