Santi, Mekanik Kepercayaan Marquez: Tidak Suka Motor dan Pernah Jadi Mekanik Rossi !

santi-hernández-crew-chief Marc Maruqez
santi-hernández-crew-chief Marc Maruqez

RiderTua.com – MotoGP. Jika ada yang bertanya siapa pria dibalik apiknya paket performa mesin Marc Marquez dialah Santi Hernandez. Orang kepercayaan Marquez, yang telah menemaninya selama 9 musim mulai dari kelas 125cc. Siapa Santi Hernandez ? … Santi, Mekanik Kepercayaan Marquez: Tidak Suka Motor dan Pernah Jadi Mekanik Rossi !

Santi, Mekanik Kepercayaan Marquez: Tidak Suka Motor dan Pernah Jadi Mekanik Rossi !

Hernandez yang menjabat sebagai kepala mekanik Marc berasal dari keluarga yang menggeluti dunia permesinan, ayahnya seorang mekanik dan kakaknya pembalap, Hernández mereka tumbuh di antara bensin dan roda. “Saya berusia empat tahun ketika ayah saya memberi saya motor pertama saya.” Namun, tidak seperti pembalap, Santi menyatakan saat itu, motor itu bukan kesukaannya. “Aku tidak pernah ingin mengendarai sepeda motor. Saya suka bermain sepakbola dengan teman-teman saya”.

 Namun, setelah mendengarkan percakapan panjang tentang sepeda motor antara ayah dan kakaknya, dia memutuskan untuk memasuki karir mekanik dan bekerja di toko Martorelles ayahnya, tepat di sebelah markas pabrik suspensi Showa di Eropa. Dari sana dia bertemu dengan Juan Martínez, yang bekerja di Showa merk suspensi Jepang. Suatu hari ketika sedang ngobrol, dia mengatakan bahwa mereka sedang membutuhkan staf teknis.

 Dan mulailah petualangan Santi Hernandez di dunia kecepatan pada usia 20 tahun di tangan membantu Juan Martínez dan Antonio Jiménez. Selama bertahun-tahun, Santi belajar tentang shock, peredam kejut, dan ban. Dia mengembangkan kemampuannya di tim Max Biaggi dan Alex Barros. Namun, pada tahun 1998, Hernández mulai bekerja secara mandiri di tim HRC bersama Alex Criville. Kedatangan yang membawa keberuntungan bagi merek karena, pada tahun yang sama, HRC memenangkan Kejuaraan Dunia dengan pembalap Mick Doohan.

santi-hernández-crew-chief Marc Maruqez

Pernah Jadi Mekanik Rossi

 Selama bertahun-tahun, Santi Hernandez bekerja dengan Sete Gibernau, Valentino Rossi, Marco Melandri dan Colin Edwards. Dia akhirnya menjadi kepala mekanik berkat referensi dari Alberto Puig ( saat ini bos Repsol Honda). Alberto saat itu ingin memulai garap tim di kelas 125cc dengan rider Bradley Smith. Dia menawari Santi Hernandez pekerjaan sebagai kepala mekanik. Pada saat itu, Santi mengatakan merasa tidak siap, dan mengatakan pengetahuan dia terbatas dan minta penangguhan. Tetapi Puig meyakinkan Santi dengan mengatakan mereka tidak pasang target juara dunia dan semua tim masih dalam tahap belajar. Bujukan Puig berhasil dan akhirnya santi menerima pekerjaan itu.

 Pada tahun 2010, Santi Hernandez menerima tawaran yang sangat menggoda dari manajer Marc Marquez, Emilio Alzamora. Dia sedang berusaha mengorbitkan Marc ke kelas Moto2 dengan incar gelar dunia dulu di kelas 125cc. Emilio meminta Santi menjadi kepala mekanik Marc. Itu adalah kesempatan besar bagi nya. Dia tidak mengenal Marc, tetapi bakatnya sudah terlihat jelas.

Kolaborasi Santi dan Marc bertahan cukup lama hingga sekarang. Bersama-sama mereka memenangkan gelar Moto2 pada tahun 2011, sebagai persyaratan yang sangat diperlukan Marquez untuk naik ke kelas MotoGP. Saat gabung dengan Repsol Honda MotoGP Marc ingin semua tim teknisnya ikut dengannya, tetapi Honda tidak mau. Hanya Carlos Liñan dan Santi Hernandez boleh ikut.

 Namun, berkat gelar dunia pertama Márquez di tahun pertamanya di MotoGP 2013 membuatnya boleh membawa semua tim teknisnya dulu ikut dengannya. Hasilnya tahun kedua di 2014 Marc Juara dunia lagi. Kejuaraan 2014 merupakan kenangan yang benar-benar indah bagi Santi Hernandez. Awalnya orang-orang meragukan mereka, karena kurangnya pengalaman, tetapi Santi dan timnya menunjukkan kepada mereka apa yang mampu dilakukan. Tahun2014, benar-benar menciptakan sesuatu yang luar biasa bagi Marquez.

Trending Artikel Minggu Ini ( Top5):

  1. Jorge Lorenzo Girang dan Sangat Cocok di KTM, Berikut Alasannya !
  2. Dovizioso Merasa Aneh dengan Marquez yang Tidak Terpengaruh dengan Perubahan Ban Michelin!
  3. Dulu Rossi Menunggu Lawan di Dua Lap Terakhir, Sengaja Ajak Duel Demi Tontonan Greget !
  4. Romano Fenati Kini Menjadi Anak Didik Musuh Bebuyutan Rossi !
  5. Jangan Silap Mata, Bahaya Mengintai Gelar Dunia Marc Marquez di GP Thailand, Apa Itu ?

2 Comments

Leave a Reply