Vario 125 larinya mentok 60 kpj….? Setting Altitude …!!!

Apasih hubungnnya altitude dengan mesin vario 125 … pertama RT ubek-ubek yang dimaksud dengan Altitude adalah ketinggian/jarak (dalam derajad) suatu posisi di langit terhadap garis horison… untuk mudahnya saja angka ini yang menentukan perbedaan antara lokasi dataran tinggi dan dataran rendah… 

Trus lanjutannya bagaimana?… di mesin Injeksi Honda vario ini untuk menentukan tingkat pengapian akan dibagi  4 mode Altitude dimana mode untuk daerah pegunungan dan perkotaan akan beda setingannya(beda untuk tiap ketinggian)… pernah ada konsumen yang tinggal di pegunungan /daerah ketinggian(pegunungan Bromo) yang mengeluhkan kenapa Vario 125nya mentok di 60kpj..habis itu gak bisa lari..setelah datang ke Bengkel resmi Honda, ternyata setelan Altitudenya yang gak cocok… maka dari itu mode untuk pemakaian yang punya vario125 di daerah ketinggian dan perkotaan akan beda…kemungkinan setingan ini akan disesuaikan domisili dari konsumen itu berdasarkan Altitude-nya… CMIIW

Lalu bagaimana jika motor orang kota dipakai untuk pegunungan apa gak kacau…? menurut penjelasan yang RT dapat, hal ini akan berpengaruh jika dipakai dalam waktu lama..artinya kalau pemilik itu berpindah dan menetap ditempat ketinggian yang berbeda saat dia beli motor harus di setting ulang Altitudenya.. dan tentunya bengkel resmi Honda akan tahu hal ini kalau kita memberitahukan kondisi ini… untuk jelasnya bisa menghubungi bengkel AHASS terdekat,gampangnya sih kalau ada yang gak enak dengan motornya langsung tanyakan,dan cari bengkel yang lengkap alatnya(siap injeksi) 😀

Memang sebetulnya skutik motor kota-kota khan…?? atau bro sekalian ada yang lebih paham…monggo berdiskusi…

*Atau penegasan bahwa Vario125 ini Commuter bike…bukan motor Touring kali yah 😆


*Dalam Buku Pedoman Pemilik Vario Tecno 125 (hal.50) dijelaskan: “Konsultasikan dengan AHASS Anda jikaAnda berencana untuk berkendara pada ketinggian di atas 2.500 m. ” …..Jika Vario 125 ini dibawa ke tempat dengan ketinggian ±2.000m dari titik berangkat,kinerja mesin mungkin tidak maksimal pada ketinggian yang baru untuk itu perlu konsultasi dengan bengkel resmi Honda …

103 Comments

    • Yah kemungkinan untuk optimalisasi saja(dipatentkan tiap area)… kan rangenya juga ketinggian 2000 m dan cakupan luasnya cukup besar… imho

  1. ternyata cost vario125 ditekan sedemikian rupa sehingga setting altitude nya belum otomatis ya

  2. koq jadi ribet gitu, kenapa ga dibikin otomatis saja. parameternya bisa dari suhu atau tekanan udara (ato ada ide lain).

  3. Wooh, berarti kaya motor karbu ga yah? Soalnya pengalaman, dari jakarta jalan ke jogja daerah wonosari dipake naik turun, bolak balik ke prambanan bensin lebih boros juga.. Suhu mesin biasa 3 bar, jadi lbh sering nangkring di 2 bar,motornya cs1. Bisa bantu jawab pak RT?

  4. ribet…!!
    Ora praktis..!
    Rumahku dikudus mau ziarah ke sunan muria ato maen krumh tmen dsna,
    mosok musti harus gonta ganti setingan…?

      • kata siapa bos, emge mio j adem ayem ya’ saya selaku vendornya aja pnh dgr kabar pompanya macet, dan harus ganti satu set. tp yaa namanya mass produksi 5000:1 pasti ada produk yg loss quality gk di y atw h,

      • masalahnya kalo seting altitude ini bukan kasus 5000:1, tapi bisa dikatakan semuanya gitu, karena injeksinya setipe,

  5. PGMFI-nya Vario-125 kan paket hemat, beberapa sensor yang ‘dianggap’ nggak perlu dihilang, input ECU-nya dimanipulasi pakai hformula tertentu berdasar sensor2 lain ataupun pakai konstanta tetap… so, buat yang jalurnya sering naik-turun gunung,…semoga aja tabah… 🙂

    • kalo mau pake close loop, harga selisih 1 juta.. apakah banyak yang mau beli? apakah tidak bertubrukan dan pasar pcx?

  6. Injeksi lain berarti revo at, cbr250, cbr 150, dan pcx.
    Motor mahal memang lain ya.

    Motor-motor di atas itu udah tau ketinggiannya?
    Berarti itu motor pake altimeter ya?

    Weks, macam pesawat aja.

    Atau jangan- jangan ada gps built in ( emangnya hape?)
    Hahahaha

    • pgmfi yg generasi terbaru buat moped ama matic aja yg kena pengurangan sensor… Revo AT masih ada sensornya…
      Penghematan… komuter kan

  7. harusnya bisa dibikin setingan manual. Jd gk ribet. Masa kudu jaln ke ahas dlu buat diseting.

  8. Moso toh Mas Bro? baru denger ne krn VArio rekan2 ane ga pernah masalah…mungkin karena tidak pernah berpindah-pindah kali ya?? Tapi tetep yakin lah dengan Vario..

  9. ada habitatnya sendiri-sendiri mungkin, tp klo dijelasin di manual book gt ya wajib dipatuhin tp menurut opini ane apa yo perlu neg semisal hanya touring sekali-kali ke pegunungan harus ke dealer ahass buat setting alt. lagian betik2 di sana mestinya klo belinya di sana dah mesti disetting alt. (ribet kan)

    klo di suprit jadul ane nanjak lemot banget brarti perlu disetting alt. ya :mrgreen:

  10. tekanan udara ngefek wat pengkabutan injeksi.. tp.. di mio j kog gag ad ya pak RT??

    bisa otomatis menyesuaikan sensornya kah??

  11. akibat downgrade pcx byk bgt ya kekurangan ni mtor, awalny tertarik stelah liat testimoni kygini mlah jd ngga minat

  12. saya ngalamin yg beginian nih pa rt. kejadiannya minggu kemarin pas perjalanan daerah cianjur arah ke sukabumi, kebetulan domisili saya di cikampek yg notabene dataran rendah, kaget setengah mati, ini motor lelet amet gas udah di petok abis kok cuma 60kpj doang, sterr masa motor baru cuma 60 kpj, hmmmmmm ini toh masalahnya,

    • yup…hubungin bengkel AHASS yang siap injeksi… utarakan saja keluhan itu..kalau gak ngeh juga orang bengkelnya tanyain settingan ketinggian..dan bawa buku pedoman pemilik..buka halaman 50 🙂

      • pa RT setelah ane inget” kejadiannya pas posisi dataran mulai tinggi n jalannya menanjak panjang, tapi pas ane dah sampai di kota sukabumi yg jalannya mulai datar kembali, masalah itu dah ga ada, Hmmm

  13. Suka ama kalimat ini “*Atau penegasan bahwa Vario125 ini Commuter bike…bukan motor Touring kali yah ” Kalimat Penghibur lara bagi penunggang vario

  14. hahahahaha…. baru ngerasain dikadali sama honda…
    Dikasih teknologi yg GAK user friendly….
    ……

  15. nyetingnya harus pake alat khusus kah pak RT? misalnya laptop/ alat diagnosa injeksi
    apa cukup puter pake obeng? atau cuma pake kaya potensiometer?

    • wah komen saya di publis pak rt,itu juga saya baca di buku training meknk ahass,sebenarnya setingnya gampang alatnya juga cuma kayak jumper aja,namnay scs conector,n di colok ke dlc konektor,sambil tarik gas n kontak di on,lalu nunggu mil kedip n grip gas di tutup ke bawah di tahan sekitar 0.3 detik,klo sekali mode satu,klo tarik lagi tutup lagi mode 2,sampe mode 4,(diitungnya pas gas di tutup)klo naik gunung cuma lewat lalu turun lagi ga perlu seting altitude(kecuali stay),lagian mode satu/stnadr pabrik rangenya cukup tinggi 0m-200m dapl,ini juga berlaku di spacy pgm fi,spx hlm in pgm fi,honda lain yg pgm fi tidak,

    • maaf ralat dikit,klo pas tutup gas di tahan minimal 3 detik ding pas finisnya,klo pas tarik /tutup sebelum finish di tahan dikit 0,5 detik,n mode satu rangenya cukup tinggi 0m-2000m dapl,

  16. OHHHHH PANTEESSSAAAAANNNN
    Waktu ane jalan ke puncak bogor cuman maksimal 60KM/jam udh gk bisa nambah lagiii

  17. ada baiknya dikasih cetekan buat setting altitude, biar lebih gampang settingnya, gak perlu ke bengkel. gak perlu sebagai standard cetekan ini, mungkin buat opsi saja, buat orang orang yg butuh.

  18. ya mas, ada sensor yang tidak ada dalam sistem pgm fi nya honda vario 125 yang berhubungan dengan altitute kalo nggak salah sensor pressure atau apa ya, lupa aku 😀 . . .

  19. Mungkin berpengaruh krn semakin tinggi daerahnya, maka tekanan udara akan berkurang, dan sangat berpengaruh dgn mixture udara dan bensin.. Cmiiw 😀

  20. bagusnya sii klo emang sensornya ada yangdi hilangkan, maka perlu ada cara yang praktis utk seting ketinggiannya, misal dgn sistem tombol gitu, kaya klo di motor” gede itu pilihan utk econo, touring atau lainnya dgn perpindahan mode cuma dengan pencet tombol gitu, hehe

  21. Beruntung Saya baca artikel ini, maka Saya katakan kepada dunia terutama pabrik Honda Vario 125 PGm FI :” Saya tidak jadi beli Vario 125, tapi Saya akan beli kuda saja, sebab cocok buat didataran rendah dan dataran tinggi dan tidak perlu setingan”.

  22. ga usah ribet bahas masalah seting ketinggian…..toh ketinggian di pulau jawa dominan di bawah 2000 m……aku aja varionya di bore up ga ada masalah enak2 aja,kalau ke diajak jalan ke daerah pegunungan…..iritnya…..keren abis

  23. Omm numpang nanya nih !!
    Knapa motor vario 125 saya kalau habis di pake , waktu di diemin suka kedenger suara kletek-kleteknya ???
    Kalau ada tau please comen !!

  24. Nyocot ae yo seng komen iki yo!!! hahaha. ini lawan vario 125 ane. bisa diadu ama tek ente kabeh..

  25. Klu sekedar touring,atau pulang kampung dari kota,ga usah di seting jg ga apa-apa.intinya klu motor tsbt akan lama menetap di pegunungan ya hrs di seting.

4 Trackbacks / Pingbacks

  1. Matik yang Ini, Kenapa Begitu? « Kata Baru
  2. [Intake Air Pressure Sensor] Kenapa Pada Injeksi PGMFI step 4 Honda di hilangkan…??? | ridertua – Motorcycle Blog
  3. Cara Setting Altitude Honda Vario 125 | ridertua – Motorcycle Blog
  4. Setting Altitude / Mode Honda Vario 125 « tsmsmkn1bulakamba

Leave a Reply