KETENGKAS… Sebuah Nama Yang Terlupakan…….!!!

Weww.. RT jadi harus berfikir keras nih ketika bro gc133hijrah berkomentar dan menyebut kata “ketengkas” apa itu…? setelah coba-coba buka kamus :mrgreen: kok menemukan hal menarik … sepertinya bahasa serapan yang di “modif” oleh lidah orang kita…

Rantai (belanda: keten ) atau lebih mudahnya kita bilang keteng… sedangkan case/kotak (belanda:kast) sehingga kalau digabungkan menjadiΒ  ketenkast = ketengkas………maybe..apa ini benar?Β  emboh..RT sendiri coba gabungkan sajah… othak-athik mathuk….. (utak-atik biar pas…) :mrgreen:


Sesuai perkembangan jaman desain ketengkas /chain protector ber-evolusi.. dari fungsi keamanan menjadi stylist…

Tapi tunggu duluuu…Apakah ketengkas sama dengan Chain Protector..?? kalau pada bebek diatas bisa disebut Ketengkas/Chain box/Chain case…. sedangkan yang dibawah sudah bukan kotak lagi tooo …Rancu ??? yo wis lagh..pokoknya kalau beli di toko bilang saja …“Beli yang gituan pak :mrgreen: “…??? tapi saya jangan digituin loh yah………. πŸ˜†

Semoga terhibur…….

Comments Via Facebook

comments

51 Comments

  1. Kebanyakan susahnya pak RT…ketika ada masalah di rante…lebih prefer yang bawah…keren tapi tetep fungsional…

  2. jalanan di kita banyak ranjaunya… kalo ban bocor repot juga nambal ban belakangnya, bongkarnya lebih banyak πŸ™‚ Btw, chain-protector yg gambar bawah kalo diperhatiin juga udah safe n stylish kok… πŸ™‚

  3. secara logika,barang “gituan” itu tadi bisa melindungi rantai dari debu,kotoran,bahkan air kala hujan,shg otomatis akan memperpanjang usia pemakaian rantai dan sproket,tapi modelnya yg “begitu” sudah ndak di sukai anak muda jaman sekarang. montor masa kini “gituan” nya koq masa gitu…? πŸ™‚

  4. pak RT tanya, rante keteng itu rante yang mana ? rantai kamrat kah ?

    fitur tutup rante yang bikin dilema :
    plusnya :
    – rante lebih awet, soalnya pelumas rante pakai yang pasta (stempet / bener ga ini nulisnya)
    – rante jadi bebas debu dan kotoran, apalagi klo pas musim hujan
    – bebas kejaret jas hujan batman (ato selendang bwt yang bonceng)

    minusnya :
    – ga banget liatnya (ini selera aja sih)
    – susah bongkarnya klo pas rante loss mendadak
    – kadang malah timbul suara berisik klo pemasangan ga tepat

  5. fitur bagus dan fungsional tapi di hilangkan.
    dengan memasang ketengkase/tutup ratemenjadikan rante & gir jauh lebih awet karena tidak terkena pasir/kotoran yang mempercepat rante /gir aus.

    hal yang tidak disuka jika menggunakan tutup rante adalah brisik jika rante menyentuh tutup rante.

    solusi, buat tutup rante yang terbuat dari plastik lentur kayak spakbor biar mim bunyi dan ringan.Dan harusnya pabrikan teteap mengeluarkan produk yang masih menggunakan tutup tututp rante.

    • pengalaman, waktu gunung merapi meletus taun kemarin.
      Yang jam bermotor rendah bnyk bgt yg jumpalitan, salah satunya krn rantai kering, terus menerus dipakai didaerah berpasir, debu & lumpur, yg berakibat rantai seret, panas, memuai akhirnya putus, n pengendaranya jumpalitan.
      Masak cuma jalan tak lebih dr 20km udah liat puluhan orang jatuh gara2 rantai putus n lepas.

  6. karena ketengkas bapak ane beli karisma tahun 2004,yang sekarang masih awet(jarang dipake),klo gag salah harganya pas itu masih 12 jutaa

  7. disinyalir berawal dari rasa kurang gaul sehingga ketengkas dilepas… eh pabrikan juga ketularan dengan embel2 stylist, mirip motogp… dlll

    padahal compare aja harga ketengkas dengan protector rantai biasa… mahalan mana???

    lagi2 nekan cost produksi

1 Trackback / Pingback

  1. Ada Yang Kering Saat Berkendara Dalam Hujan | Bakul Kangkung Jpr

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*