Chicho Lorenzo Tentang Marquez: Kita Melihat Fase Penurunan Seorang Pembalap

RiderTua.com – Chicho Lorenzo berujar, “Kita sedang menyaksikan fase penurunan seorang pembalap, naluri Marquez sekarang menjadi kelemahannya”.. Chicho Lorenzo dalam video barunya dengan Manuel Pecino di kanal YouTube-nya ‘Motogepeando’ berbicara tentang fase penurunan seorang pebalap yang dialami juara dunia 8 kali Marc Marquez. Pada kesempatan itu, mereka juga menganalisis crash Marc Marquez di Sirkuit Mandalika.

Chicho Lorenzo Tentang Marquez: Kita Melihat Fase Penurunan Seorang Pembalap

Absennya Marquez pada dua musim terakhir seharusnya memicu perubahan pola pikir Marquez. Sesuatu yang menurut Lorenzo belum terjadi. “Lihat apakah dia sudah punya waktu untuk merenung. Selama dua tahun dia telah berjam-jam menonton balapan dari sofa di rumahnya, itu juga penting. Selama berjam-jam dia harus berada di sana dan dia melihat bagaimana rekan satu timnya lainnya bersaing dan dia ada di sana. Nah, setelah berjam-jam dia bisa merenung, tidak ada perubahan. Karena dia melihat kembalinya Marquez sebelumnya”.Chicho Lorenzo Tentang Marquez: Kita Melihat Fase Penurunan Seorang Pembalap

“Jika dia keluar dengan mentalitas untuk mencapai limit, dia akan memaksa setiap saat. Pembalap tidak selalu memiliki motor yang mereka inginkan.. Jika dia tidak memiliki motor yang dia inginkan, dia tidak dapat menetapkan limit untuk dirinya sendiri dan dia terus mengalami crash yang memberi masalah padanya, lalu apa yang terjadi? Tidakkah dia tahu bahwa benturan di kepala dapat menyebabkan masalah penglihatan? Dia tidak dapat mengharapkan hasil yang berbeda jika dia terus melakukan hal-hal dengan cara yang sama. Kita berada di awal tahun, dan sekarang masalah penglihatan itu mencegahnya dari dua atau tiga balapan. Meski ada 21 balapan, hal-hal sudah sangat rumit,” kata ayah Lorenzo.

“Masalah yang saya lihat adalah bahwa naluri Marquez, naluri yang telah membawanya untuk memenangkan delapan gelar dan mungkin menjadi pembalap terbaik dalam sejarah, sekarang menjadi kelemahannya. Sekarang dia tidak lagi di puncak fisik nya, sekarang dia harus hidup dari pengalaman-nya, dari strategi-nya,” tegasnya.

Related Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Trending Post

Latest Articles

Gerakan Literasi Nasional

Ayo Kita Dukung

Archives