Tes Mandalika Day-1 Hampir Batal karena Debu, Kotoran, Kerikil dan Lumpur

RiderTua.com – Tes Mandalika hari pertama hampir batal: Debu, kotoran, kerikil dan lumpur bak balapan motorcross… Setelah semalaman diguyur hujan deras, Sirkuit Mandalika menyerupai lintasan motocross pada Jumat pagi. Itu sebabnya ada pembicaraan dimana tes hari pertama hampir dibatalkan. Setelah hanya melahap beberapa lap, motor-motor MotoGP tampak kotor sepertinya para pembalap tidak sengaja memasuki balapan motocross yang penuh lumpur. “Ini mungkin satu-satunya trek di dunia, di mana kita bisa menjadi tuan rumah MXGP sekaligus MotoGP pada saat yang sama,” kata kepala tim dari tim pabrikan terkenal dalam sebuah wawancara.

Beberapa proyek pengerjaan aktivitas konstruksi berat yang belum kelar disinyalir yang membawa lumpur ke lintasan setelah hujan deras. Bahkan dilaporkan paginya petugas lintasan sudah melakukan ‘cleaning’ dan menyapu lintasan: kurang lebih ada 40 kg kotoran di trek telah tersapu secara terburu-buru. Untung masih tes dan mengetahui kekurangannya, karena jika langsung buat race, beberapa pembalap meragukannya…

Tes Mandalika: Debu, Kotoran, Kerikil dan Lumpur Bak Balapan Motorcross

Tentang trek yang kotor, pembalap WithU Yamaha RNF Andrea Dovizioso mengatakan, “Menurut saya, itu karena tidak ada yang menggunakan trek dan ada banyak pekerjaan yang terjadi di sekitar. Mungkin hujan juga berperan, semuanya bersama-sama menciptakan situasi yang sangat aneh.”

“Hal lain yang perlu kita bicarakan di Komisi Keselamatan adalah aspal itu sendiri. Biji-biji aspal menjadi longgar. Ketika kita mengikuti pembalap lain, batu-batu kecil ini seperti menembaki kita, jelas itu bukan hal yang baik. Saya tidak berpikir kita dapat mengubahnya dalam 3 minggu. Tapi yang penting treknya bisa sebersih mungkin. Selama kita membalap sendirian, sulit melihat racing line tapi garisnya ada. Jika balapannya hari ini, tidak mungkin kami bisa balapan disini.”

Pada Jumat pagi, pejabat Dorna dan IRTA dihadapkan pada keputusan untuk membatalkan tes hari pertama di Sirkuit Mandalika atau membalap lebih lama di malam hari. Itu juga dianggap mengirim semua pembalap reguler keluar dan kemudian mendengarkan pendapat rider tentang kondisi lintasan yang licin dan kotor.

Aksi hari pertama di lintasan balap sangat terhambat oleh banyaknya kotoran. Bahkan KTM RC16 pabrikan masuk ke pit dengan tumpukan kerikil di pelek belakang. Hujan deras malam itu telah menutupi permukaan aspal dengan lapisan lumpur dan tanah.

Aktivitas Konstruksi Berat

Masalah tersebut diperparah dengan aktivitas konstruksi berat, tidak hanya di sekitar lintasan, tetapi juga di jalan akses yang akan diperlebar dan ditingkatkan secara signifikan untuk serbuan penonton di Grand Prix pada 18-20 Maret mendatang.

Pada Jumat pagi, aksi dimulai lebih dari 1,5 jam ketika petugas lintasan mencoba untuk mencuci dan menyapu lintasan. Kurang lebih ada 40 kg kotoran telah tersapu secara terburu-buru.

Tidak sampai jam 12 malam waktu setempat (05:00 di Eropa Tengah) bahwa aksi benar-benar dimulai. Tetapi sejumlah pembalap enggan turun ke trek, mereka menyalahkan masalah keamanan. Jadi pertemuan Komisi Keamanan dadakan menyepakati bahwa kondisi runway akan dinilai kembali pada pukul 15.00 WITA. Sementara itu setiap pembalap harus menyelesaikan 20 lap, lebih banyak bekas karet ban harus diletakkan di permukaan dan cengkeraman harus ditingkatkan. Di mana hal ini mendapat kritikan dari Aleix..

Kondisi trek yang terlihat kotor

Banyak pembalap yang menentang keputusan ini. Mereka ingin memutuskan sendiri apakah dan kapan trek itu dapat dilalui dan aman. Sebuah kompromi kemudian disepakati, ketika tim dialokasikan satu set ban Michelin tambahan di luar alokasi tes biasa. Sehingga tim tidak perlu membuang ban sedikit pun dari jatah untuk membersihkan lintasan.

Para pembalap masih bertanya-tanya tentang kondisinya. Jack Miller misalnya, dia memamerkan helmnya di boks Ducati. Visor ditutupi dengan lapisan debu yang lumayan tebal seolah-olah dia selesai balapan motorcross.

Jika gagasan untuk melanjutkan tes belum disetujui pada pukul 15:00, sisa hari pertama akan dibatalkan untuk mengirim pekerja trek ke lintasan sebagai regu pembersih untuk pembersihan secara profesional. Namun, abrasi karet yang menyebar dengan susah payah sebelumnya juga akan dihilangkan.

Oleh karena itu, opsi yang dipiih yakni para pembalap MotoGP harus membersihkan lintasannya sendiri. ‘Track action’ diperpanjang 45 menit hingga sampai pukul 17:45 waktu setempat.

Related Articles

1 COMMENT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Trending Post

Latest Articles

Gerakan Literasi Nasional

Ayo Kita Dukung

Archives

You cannot copy content of this page

%d bloggers like this: