Tahun 2021: Impian Yamaha, Hancurkan Honda!

RiderTua.com – Yamaha mewujudkan mimpinya untuk musim 2021, dengan meraih gelar MotoGP dengan Quartararo, WorldSBK dengan Toprak dan Dominique Aegerter memenangkan gelar WorldSSP, cukup untuk membenamkan Honda, yang lambat bangkit. Yamaha dan Honda menjadi dua pabrikan Jepang paling sukses di MotoGP selama beberapa dekade. Honda mendominasi dengan memenangkan 21 kejuaraan (Yamaha 14 kali). Namun, tim sayap emas itu pulang dengan tangan kosong selama dua tahun terakhir dan tidak dapat disangkal lagi mengalami salah satu momen paling sulit dalam sejarah balapanya.. BTW ‘triple superior’ ini pernah dicapai Yamaha tahun 2009: pada saat itu, Valentino Rossi memenangkan gelar MotoGP, Ben Spies juara dunia WorldSBK, dan Cal Crutchlow di kategori WorldSSP.

Yamaha, pada bagiannya, memenangkan gelar ke-14 di level tertinggi MotoGP tahun ini berkat Fabio Quartararo. Dan momentum bagus ini telah meluas ke WorldSBK, di mana Toprak Razgatlioglu membuat sensasi dengan mencopot mahkota Jonathan Rea. Semakin sempurna ketika Dominique Aegerter memenangkan gelar WorldSSP, seri di mana Yamaha tidak terkalahkan sejak 2017.

Oleh karena itu, Yamaha telah menyelesaikan triple bersejarah (MotoGP-SBK-SSP), yang belum pernah dicapai oleh pabrikan lain hingga saat ini. Pabrikan Iwata sebenarnya adalah satu-satunya yang telah melakukannya di masa lalu. Terjadi pada tahun 2009: pada saat itu, selain penobatan Spies yang mengesankan di WorldSBK, Valentino Rossi telah memenangkan gelar MotoGP dan Cal Crutchlow dari kategori WorldSSP.

Honda Terpuruk

Keterpurukan Honda juga menyebar ke seri lain tahun 2021, dan khususnya kelas Moto3, pabrikan Jepang yang belum memenangkan setengah dari kejuaraan sejak terjun pada tahun 2012. Dua edisi terakhir juga lolos. Juga di Endurance, setelah gelar terakhir pada 2017-2018, Honda harus takluk Kawasaki dan Suzuki mengambil alih kendali, dan merek bersayap emas itu bahkan kewalahan oleh Yamaha.

Di MotoGP dua tahun berturut-turut, Honda tidak pernah memenangkan gelar juara dunia. Penobatan terakhirnya terjadi pada 2019 dengan Lorenzo Dalla Porta di Moto3 dan tentu saja Marc Marquez di MotoGP. Cedera pembalap Spanyol di awal musim 2020 sebagian besar telah berkontribusi untuk membenamkan penampilan HRC, dengan jelas mengungkap kelemahan RC213V, tanpa bakat unik Marquez..

Di WSBK Honda berusaha melawan dengan motor CBR1000RRR terbaru yang sudah ditingkatkan, namun usahanya yang selama ini sia-sia. Gelar WSBK terakhir Honda tahun 2007, dengan James Toseland, sementara di WorldSSP diperoleh dengan Michael van der Mark pada tahun 2014. Sejak itu, Honda kehilangan arah.. Meski momentum baru tampaknya diharapkan pada tahun 2020 dengan kedatangan Alvaro Bautista dan pengembangan CBR1000RR-R baru, tetapi ini ternyata mengecewakan dan pembalap Spanyol itu, setelah tiga podium dalam dua tahun, kembali ke Ducati setelah lelah menunggu hasil apiknya yang tak kunjung datang.

Untuk 2022, Honda bermaksud untuk menemukan kembali jati dirinya di dua kategori kejuaraan dunia (MotoGP dan WSBK). Honda RC213V versi 2022 benar-benar dirombak dan semua orang berharap agar Marc Marquez segera pulih, sementara tim resmi WorldSBK mencoba untuk menggandakan kekuatan ‘young guns’ dengan Iker Lecuona dan Xavi Vierge. Setelah dua tahun kosong melompong, Honda berharap segera pulih dan membalas kekalahan dengan cepat sebagai tim raksasa..

Related Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Trending Post

Latest Articles

Gerakan Literasi Nasional

Ayo Kita Dukung

Archives