Lin Jarvis: Yamaha Tidak Curang, Hanya Memakai Klep Beda Produsen

Sanksi Yamaha Adil atau Tidak?
Sanksi Yamaha Adil atau Tidak?

RiderTua.com – Lin Jarvis: Yamaha tidak curang atau menipu, tapi hanya memakai klep beda produsen, dan tidak ada hubungannya dengan performa mesin (identik). Itupun sudah dibicarakan dengan transparan sejak awal.. Kenapa sanksi Yamaha ‘ringan’, dimana pembalap tidak dihukum dan tidak semua seri dibatalkan.. Lin Jarvis menjelaskan. Bos tim MotoGP Yamaha itu berujar ada kesalahpahaman yang besar yang beredar di media karena Yamaha diberitakan mengganti valve atau klep, bahkan membuka segel.. Dimana pihak pabrikan Jepang itu memastikan tidak melakukannya.. Belum pernah terjadi penggantian klep. Lin Jarvis kemudian menceritakan secara runut asal mula kisah dan kesalahan yang terjadi hingga sampai pada situasi sanksi ini.. Yang mengatakan curang adalah yang tidak paham ceritanya.

Lin Jarvis: Yamaha Tidak Curang, Hanya Memakai Klep Beda Produsen

Tidak ada penggantian klep, tidak ada niat untuk menipu, tetapi hanya ketidakpatuhan terhadap peraturan yang mengecualikan kemungkinan suku cadang dipasok oleh beberapa produsen. Yamaha meminta untuk mengganti klep ketika mereka mengalami kerusakan mesin awal tahun ini. Namun akhirnya dibatalkan karena akan sulit untuk menjelaskan dan memberi pengertian… Dan yang namanya kompetitor jelas tidak akan semudah itu meloloskan.. Padahal permintaan penggantian itu bukan untuk meningkatkan performa…

Lin Jarvis mengatakan bahwa pada kenyataannya mereka telah merencanakan untuk balapan musim ini dengan klep dengan spesifikasi tertentu dari pemasok tertentu (baru). Pertengahan tahun lalu, ketika kami memesan semua suku cadang, karena pemasok klep (valve) ini akan berhenti memproduksi klep ini di masa mendatang. Sejak saat itu, Yamaha mencari pemasok lain dengan klep yang sama, dengan spesifikasi yang sama, rancangan yang sama, semuanya sama. Oleh karena itu, tidak ada keuntungan dalam performa atau performa meningkat. Tindakan itu sudah selesai dilakukan dan dari situ Yamaha akhirnya punya valve yang dari pemasok lama, ditambah valve yang dipesan. Sehingga Yamaha bisa menjalani musim MotoGP 2020 menggunakan valve dari kedua pabrikan.

Yamaha menganggap semua klep / valve ini sama karena spesifikasi, kontrol semuanya sama, dan satu-satunya yang berbeda adalah pabrikannya (pemasoknya). Tetapi peraturan mengatakan tidak dapat menggunakan dua pabrikan karena di aturan itu mengatakan suku cadang harus benar-benar identik dalam segala hal. Ini adalah titik awal fundamental kesalahpahaman Yamaha di Jepang saat merencanakan musim ini… Dan itu ternyata yang paling penting.

Lin Jarvis: Yamaha Tidak Menipu, Hanya Memakai Klep Beda Produsen- MotoGP

Awal Kisah….

Yang sebenarnya terjadi adalah di awal musim, mesin standar sudah dipasangi klep bekas (versi lama), yang tidak mengherankan karena semua orang berusaha menggunakan suku cadang lama agar tidak merusak suku cadang baru. Jadi, teknisi Yamaha melengkapi mesin standar dengan apa yang Yamaha sebut klep A (lama).. Mekanik Yamaha memulai dengan 8 mesin dengan katup B (baru). “Jadi titik awalnya adalah sebelum balapan pertama karena apa yang saya sebut kesalahan total dalam menilai apa yang tertulis di peraturan. Ini dilakukan sebelum dimulainya musim”. ( Jadi berita yang menyebutkan penggantian valve dan membuka segel adalah tidak benar)..

“Kemudian kami mengalami kerusakan mesin di balapan pertama jadi kami mulai mencoba mencari tahu. Kami menemukan bahwa tidak hanya klep Tipe B (baru) yang berbeda dari mesin standart, tetapi juga memiliki cacat teknis. Kami memiliki kelemahan pada klep ini karena batch klep diproduksi dengan presisi yang berbeda dari yang kami pesan. Inilah mengapa kami meminta MSMA untuk dapat mengganti klep saat ini”.

“Namun kami tidak bisa mendapatkan bukti yang jelas tentang cacat dalam proses pembuatan dari produsen klep. Jadi kami akhirnya menarik klaim kami ( batal mengajukan penggantian klep) dan harus mencoba menyelesaikannya dengan cara lain,” kata Lin Jarvis pada wawancara dengan BT Sport..

“Lin Jarvis: Yamaha Tidak Curang, Hanya Memakai Klep Beda Produsen”

Sangat Transparan

Tapi Jarvis menyatakan mereka tidak menyembunyikan sesuatu.. “Kami sangat transparan sejak awal untuk menyelesaikan masalah kami.. Kami ingin menggunakan klep lain yang identik. Dan dari saat inilah garis merah muncul karena kami menyadari bahwa klep ini berpotensi dianggap berbeda. Dan sejak itu kami telah melacak masalah ini. Pada dasarnya kami langsung berhenti menggunakan mesin ini dan satu-satunya saat kami menggunakannya setelah balapan pertama adalah saat latihan bebas dan lolos ke MotoGP Styria seri kelima musim ini (tidak untuk balapan).

Yamaha menggunakannya untuk dua pembalap, hanya saat latihan bebas dan kualifikasi, bukan saat balapan. Dan dari situ Yamaha memahami bahwa ada tekanan yang lebih besar pada mereka karena ada pertemuan MSMA di MotoGP Styria, dan Lin Jarvis berkata… “Oke, sampai masalah ini terselesaikan, kami tidak mengambil risiko lain”.

Salah karena Memakai 2 Produsen Klep

Semua mesin kecuali delapan mesin yang dibuat untuk awal musim, dan satu mesin yang harus kami ganti untuk Maverick karena pernah rusak saat balapan. Semuanya dilengkapi dengan klep tipe B, yang sesuai dengan jenis klep yang sesuai dengan contoh mesin yang standart.

“Jadi kami menggunakan klep yang sama untuk semua balapan lainnya. Jadi sebagai akibat dari kesalahan kami dalam pertimbangan, kami dikenakan sanksi karena protokol teknis. Karena klep dinilai identik dari sudut pandang performa, balapan.. Hanya salah dengan memakai dua merek, bukan karena performa semakin bagus..

Jadi kesimpulannya, karena pemasok klep lama akan berhenti produksi, Yamaha MotoGP mencari pemasok baru, dan memesan dengan spek yang sama persis. Namun Yamaha tidak menyadari bahwa dengan beda “merek” klep.. Meskipun sama speknya, dianggap tidak identik. Dan disitulah celah yang bisa menghukum Yamaha, karena memakai dua klep dari dua merek, meskipun speknya sama.. ( Belakangan klep baru memiliki kelemahan karena tidak presisi)..

5 Comments

  1. Namanya kan sudah buka segel walopun gak ada part yang diganti tetep ilegal
    Untung aja point pembalap nya gak disunat

    • Sudah tertulis diatas yamaha ga buka segel, klo terbukti buka segel maka hukuman bisa lebih berat yaitu diskualifikasi dari motogp….

      yamaha cuma memesan klep dengan spek yang sama ke produsen lain dikarenakan produsen yg lama mau stop produksi pertengahan tahun. Jadi kedua klep yg lama maupun baru sudah terpasang sebelum disegel. Kenapa lolos scrutt ya karena klepnya emang sama plek cuma ada cacat diklep yg baru karena kurang presisi.

  2. Setahuku mesin yang dipake tuh 5 unit diawal musim disegel, tidak boleh ada penggantian part tanpa persetujuan dari Asosiasi, terus emang ganti klep pada mesin yang sudah disegel tanpa membuka mesin bisa gak ya? Caranya gimana?

  3. Terus kalau memang telah melanggar regulasi kenapa sanksinya terkesan remeh temen kayak gini, harusnya tuh ya dicoret langsung terus Joan Mir langsung juara

Leave a Reply