Fabio Quartararo: Tekanan Ban di Luar Kendali

Quartararo: Aku Tidak Peduli!
Quartararo: Aku Tidak Peduli!

RiderTua.com – Fabio Quartararo: Tekanan ban di luar kendali… Pembalap Petronas Yamaha itu telah kehilangan keunggulannya di Kejuaraan Dunia MotoGP 2020. Di MotorLand Aragon, pembalap 21 tahun itu harus ppuas di posisi-18. Alasannya, tekanan ban pada roda depan yang tidak terkendali, membuat pembalap asal Prancis itu jadi melambat.

Fabio Quartararo: Tekanan Ban di Luar Kendali

Fabio Quartararo mengalami nasib buruk pada Minggu sore di MotoGP Aragon. Setelah start dari posisi ke-18 yang mengecewakan di MotorLand, dia juga kehilangan tahta sebagai pemuncak klasemen Kejuaraan Dunia MotoGP.

Menurutnya, ini terjadi karena tekanan di ban depan. Pembalap Yamaha itu menegaskan, “Ini sudah di luar kendali. Rasanya aneh. Saya pikir kami akan memiliki kecepatan untuk finis di 5 besar, tetapi itu tidak mungkin karena masalah ini. “

Semuanya berjalan sesuai rencana hingga lap ketiga, kemudian situasi berubah. “Motor sudah tidak bisa dikendarai lagi. Itu adalah balapan, di mana saya tidak belajar apa-apa untuk pertama kalinya, dan sekarang kami harus menemukan solusinya,” kata pria asal Prancis itu. Kegagalannya di sesi latihan bebas ketiga, di mana dia mengalami cedera pinggul, tidak lagi menjadi masalah buat Quartararo.

Quartararo masih beruntung, karena Alex Rins dan Danilo Petrucci yang baru-baru ini memenangkan dua balapan, tidak termasuk dalam perebutan gelar. Dia mengomentari hal itu, “Tentu saja itu bagus. Fakta bahwa Alex Marquez melewati garis finis sebelum Joan Mir juga membantu. Bisa jadi jauh lebih buruk. Itu adalah balapan yang sulit bagi saya dan saya tidak tahu mengapa berjalan seperti ini. “

Tersingkir dari Puncak Klasemen

Apakah situasi persaingan berubah karena perubahan klasemen? Quartararo berkata: “Tidak, saya merasa baik. Tekanannya lebih pada pembalap yang bekerja. Ini tahun kedua saya di MotoGP. “

Meski demikian, dia tentunya ingin mengucapkan selamat tinggal kepada tim pabrikan Yamaha dan merebut gelar juara dunia. Untuk melakukan itu, bagaimanapun, dia harus menahan serangan dua pembalap Suzuki yang kuat. “Mereka cepat, tapi kita bisa melawan mereka. Kami harus memperbaiki masalah untuk minggu depan dan kemudian kami harus cepat lagi di Valencia,” pungkas Quartararo terlihat optimis ke depan.

Be the first to comment

Leave a Reply