Apa yang Dicoba Marc Marquez Membuat Herve Poncharal Kagum dan Berlinang Air Mata

Marc Marquez adalah bagian dari sejarah MotoGP kata Hervé Poncharal.

Hervé Poncharal - Marc Marquez

RiderTua.com – Marc Marquez selalu membuat kejutan dan sejarah baru di MotoGP. Tidak diragukan lagi dia adalah raja pemilik tahta MotoGP sejak 2013, dan tingkat daya saingnya yang menakutkan bagi para lawan. Tetapi setelah seri Spanyol akhir pekan lalu. Setelah cedera, operasinya, dan sekarang kembali ke lintasan. Mengejutkan, mencengangkan, orang seakan tak percaya dan juga kekaguman. Di antaranya adalah Hervé Poncharal pemilik tim Tech3. Apa yang dicoba Marc Marquez membuat Herve Poncharal kagum dan berlinang air mata…

Apa yang Dicoba Marc Marquez Membuat Herve Poncharal Kagum dan Berlinang Air Mata

Herve Poncharal

Hervé Poncharal, adalah bos tim Tech3 dan Presiden asosiasi tim IRTA. Apa yang saat ini dilihatnya dari seorang Marc Marquez? dia menyatakan kekagumannya.. ‘”Pertama-tama, saya tidak bisa membayangkan hidup tanpa sentuhan kegilaan.. Sejak hari Minggu, saya kagum dengan Marc Marquez. Dalam lomba, dia menunjukkan kemauan yang luar biasa untuk kembali ke depan setelah jatuh. Sekarang dia ingin tetap balapan. Dia adalah tipe pembalap yang menunjukkan bahwa MotoGP tetap menjadi tontonan menarik dan dia adalah gladiator nyata,” kata Hervé…

“Marc Marquez melakukan 40 push-up di depan para dokter. Dan dokter-dokter ini juga tidak gila. Mereka membuat protokol yang mengetahui subjek mereka dan motor itu dengan sempurna. Dan sebagai aturan, paddock tidak lagi dijalankan oleh orang gila atau orang-orang di bawah pengaruh. Mereka tahu tanggung jawab mereka dan mereka tahu apa yang diperlukan untuk naik motor”.

Marc Marquez 'The Immortal'

Marc Marquez adalah bagian dari sejarah MotoGP

Hervé Poncharal kemudian melanjutkan… “Marc adalah atlet tingkat tinggi, tidak diragukan memiliki kondisi fisik terbaik di paddock. Dia hanya berpikir untuk menjadi efisien. Jika dia membuat keputusan ini untuk mencoba balapan, itu pasti bukan karena kemauan. Dia merasa ada kemungkinan, bahwa dia tidak begitu buruk, bahwa itu layak mencoba. Dia selalu ingin mencoba, dia tidak ingin menyesal… Tidak pernah. Dia ingin melihat apakah itu bisa dimainkan. Jika dia pikir dia bisa balapan, dia tidak akan membahayakan dirinya sendiri atau orang lain. Dia tidak gila”.

Marc Marquez mengatakan bahwa satu-satunya tujuannya adalah untuk melihat apakah dia dapat mengendarai motor Honda-nya selama FP3 (sabtu). Dan dari pengamatan ini, dia akan membuat keputusan untuk melanjutkan, atau tidak.

Marc Marquez- Alberto Puig

Herve mengakhiri dengan pujian terhadap Marquez lagi.. “Marc menggerakkan emosi saya, itu adalah emosi yang nyata, dia menunjukkan cintanya pada kompetisi ini. Keinginan untuk melampaui dirinya sendiri. Itu mengagumkan. Sama sekali tidak ada yang akan menyalahkannya karena tinggal di rumah. Ini adalah keindahan olahraga ini dan sebagai manusia. Pembalap-pembalap ini melangkah lebih jauh dari rata-rata orang. Kesempurnaan dan keberanian adalah makna hidup mereka “.

“Marc Marquez memberi kita pelajaran yang mengagumkan, implikasi yang luar biasa untuk olahraga dan tingkat kecintanya terhadap balapan. Marc Marquez adalah bagian dari sejarah MotoGP, ” pungkas Hervé Poncharal.

1 Comment

  1. Seorang herve yg bukan sembarang posisi ia duduki aja bisa kagum sama marc.. lha disini fby cakar2an sama fbh ya om wkwkwkk

    Opini pribadi, ane emang merasa olahraga ini makin hidup kalo ada marquez, selain dari rossi.. krn gimana jg motogp butuh sosok pengganti rossi dan ini ada pada marc..

Leave a Reply