Filosofi Nan Cerdik dari Ducati: Dari MotoGP ke WSBK dan Motor Produksinya

Pembalap tim resmi pabrikan Ducati Chaz Davies berpendapat bahwa pengalaman MotoGP di Superbike World Championship sekarang sangat penting.. Dia memuji filosofi Ducati.

RiderTua.com – Jika dibandingkan pabrikan Jepang: Honda, Yamaha, Kawasaki dan Suzuki, Ducati adalah pabrikan roda dua yang sangat kecil dengan hanya mampu menjual motor sebanyak 53.000 unit. Namun pabrikan yang berpusat di Bologna ini bekerja dengan baik di MotoGP dan Superbike World Championship. Tahun lalu Ducati menjadi runner-up di kedua seri, MotoGP di belakang Honda dan WSBK di belakang Kawasaki. Filosofi nan cerdik dari Ducati: Dari MotoGP ke WSBK dan motor produksinya

Filosofi Nan Cerdik dari Ducati: Dari MotoGP ke WSBK dan Motor Produksinya

Ducati menurunkan motor superbike di ajang WSBK yang diracik secara radikal, jelas bahwa Ducati menggunakan pengetahuannya dari MotoGP agar sukses di WSBK. Langkah Ducati ini diperlukan di masa depan agar sukses di WSBK. Walau sekali lagi tim lain juga mengikuti cara-cara Ducati juga.. Pembalap Ducati Chaz Davies menjawab hal itu dalam sebuah wawancara dengan media.

Chaz Davies

Chaz Davies Memuji Filosofi Ducati

Pembalap asal Wales kagum dengan strategi Ducati: “Pengetahuan dari MotoGP digunakan dalam Kejuaraan Dunia Superbike. Kejuaraan Dunia Superbike adalah platform terbaik untuk meningkatkan motor produksi. Panigale R atau Panigale V4R adalah hasil kerja dari Kejuaraan Dunia Superbike. Apa yang kita pelajari di Kejuaraan Dunia Superbike mengalir langsung ke seri (motor produksi massal). “

“Di sisi lain, kita mendapat manfaat dari pengetahuan dari MotoGP. Saya pikir itu cara yang benar. Mengapa harus berbeda jika kita memiliki informasi ini dari MotoGP?. Adalah logis bahwa pengalaman ini juga digunakan pada Superbike dan kemudian digunakan dalam motor jalan raya.” kata Daviez..

Polisi Abu Dhabi dengan Ducati Panigale V4-R Superbike

“Semua orang ingin mengendarai sepeda motor terbaik dengan teknologi sebaik mungkin. Jika kita memiliki pengetahuan, mengapa kita melakukannya tanpa itu? Ducati sangat pandai. Ada banyak orang pintar yang bekerja untuk Ducati yang membangun kami dengan sepeda motor hebat ini – V4R. Sebagian besar ini karena kerja bagus di MotoGP, ” tutup Davies.

Jika pabrikan lain jarak antara motor MotoGP dan motor jalan raya-nya sangat jauh. Maka di Ducati seolah bisa membuat perbedaanya terlihat lebih ‘halus’.. Memang secara teknis motor prototipe MotoGP dan yang dijual di pasaran bagai bumi langit. Namun strategi Ducati ini sangat cerdik!

Harga 1 unit motor MotoGP bisa mencapai 3 juta euro atau dirupiahkan Rp 48,6 miliar. Sedangkan motor yang Ducati Panigale V4 yang dijual di pasaran, versi standar dan S. Dibanderol dengan harga Rp 875 juta dan Rp 1,2 Miliar OTR Jakarta..

Trending Artikel Minggu Ini ( TOP7):

  1. Valentino Rossi Pindah Tim Satelit Yamaha, Jadi Bahan Tertawaan atau Langkah Cerdik?
  2. Marquez: Hanya Balapan dan Tak Mampu Rebut Gelar Dunia Lebih Baik Dia Pensiun Saja, Sindir Rossi?
  3. Rossi Pindah ke Tim Satelit Petronas?
  4. Motor Balap Legendaris Honda NSR500: Pembalap MotoGP Ini Duduk di Atas Knalpot Motornya !
  5. Yamaha Akan Menerapkan Eksternal Flywheel Seperti Honda dan Ducati, Apa Kelebihannya?
  6. Kenapa Fans Valentino Rossi Tetap Setia Meskipun Dia Tidak Menang Lagi?
  7. Ketika Livery Suzuki Motocross Nempel di Suzuki GSX-RR MotoGP, Bagaimana Menurutmu?

Be the first to comment

Leave a Reply