Akhirnya Dani Pedrosa Mau ‘Bicara’

RiderTua.com – Untuk pertama kalinya dalam 4 tahun bersama KTM, Dani Pedrosa mau berbicara dengan media. Pembalap berusia 37 tahun itu akan menyelesaikan musim ke-4 nya sebagai test rider Red Bull KTM. Peran pentingnya dalam kesuksesan pabrikan asal Austria itu tidak perlu dipertanyakan. Komitmen pembalap asal Spanyol itu sebagai tes rider dianggap sebagai keberuntungan, di mana manajer tim yang lama Mike Leitner juga memainkan peran besar. Karena Mike dan pembalap yang meraih 3 kali juara dunia itu bekerja sama selama 11 tahun mulai 2004 hingga akhir 2014, dan selama periode ini berkembang menjadi persahabatan yang erat.

“Dani telah memenangkan dua gelar juara dunia 250cc selama kolaborasi kami dan tiga kali menjadi runner-up di MotoGP,” kata Mike Leitner saat itu.

Akhirnya Dani Pedrosa Mau ‘Bicara’

Dani Pedrosa berkompetisi di MotoGP untuk Repsol-Honda mulai 2004 hingga akhir 2018, dan memenangkan setidaknya satu balapan setiap tahun tidak hanya pada 2018. Ketika dia pindah ke KTM, dalam kontraknya tercantum jika dia mau diwawancarai. Dan juara MotoGP 31 kali itu tetap teguh pada komitmennya itu, termasuk setelah mencatatkan waktu terbaik ketiga pada hari Minggu di tes Sepang pada 2019. Tapi rider asal Sabadell dekat Barcelona-Spanyol itu terbuka untuk diskusi.

Dani Pedrosa juga tidak ingin balapan setelah pensiun pada 2018, tetapi kemudian ambil bagian di GP Spielberg pada 2021 dengan wildcard dan mengamankan posisi ke-10 di GP Styria.

Banyak pertanyaan yang menumpuk selama 4 tahun terakhir. KTM kini telah memenangkan total 7 kemenangan dengan rincian, 5 kemenangan balapan dengan Miguel Oliveira dan dua dengan Brad Binder. Tapi mereka masih kurang konsisten. Apa yang masih kurang dari motor untuk bisa serius bersaing memperebutkan gelar?

Dani menjawab, “Ya, para pembalap tahu betul di mana letak kelemahan motor dan mengapa mereka kesulitan untuk konsisten berada di depan di semua trek dan mengapa terkadang mereka juga kesulitan di kualifikasi. Tapi tidak mudah untuk memberikan gambaran masalah pembalap kepada teknisi karena mereka tidak mengendarai motor. Mereka tidak tahu secara langsung apa yang terjadi pada pembalap di lintasan dan seperti apa solusinya di masa depan.”

Dani Pedrosa dan Team Miller

“Itulah mengapa Direktur Teknik MotoGP kami, Fabiano Sterlacchini telah berusaha mengembangkan strategi berbasis data sehingga para insinyur. Melalui angka-angka, dapat lebih memahami apa yang dipertaruhkan, informasi apa yang disampaikan oleh pembalap dan motornya,” imbuhnya.

Pelajaran apa yang telah dipelajari dari hal ini? Untuk tes Misano dan GP Aragon ada pembaruan teknis untuk tim KTM Red Bull yang telah terbukti jos. “Ada dua poin yang menonjol. Jika kita melihat kembali 2 tahun terakhir, kualifikasi seringkali menjadi titik kelemahan bagi kami. Karena kita bisa melihat bahwa lebih mudah bagi pembalap Ducati untuk melaju lebih cepat dengan ban baru yang soft. Alhasil, mereka berhasil menempatkan 8 Desmosedici jauh di depan di grid. Lebih sulit bagi tim yang tersisa untuk berada di grid depan,” ujar Pedrosa.

“KTM mudah dikendalikan dan dikelola dengan ban bekas. Tapi dengan ban baru kami tidak bisa melakukan perbaikan besar-besaran. Kelemahan ini menghalangi kami untuk mencapai posisi start depan. Tahukah kamu, ada masalah dengan ban depan saat kita mengikuti lawan di slipstream. Kemudian tekanan ban naik drastis dan kita kehilangan cengkeraman. Kemudian kita tidak dapat lagi menyalip dan tidak lagi bisa membuat posisi,” imbuhnya.

Brad Binder adalah pengecualian. Meskipun demikian, dia sering finis di 10 besar dibandingkan dengan posisi startnya di balapan. Sambil tersenyum Dani menjawab, “Ya, itu bagus untuk kita. Brad Binder sangat kuat sepanjang musim. Dalam balapan dia selalu menunjukkan upaya mengejar ketertinggalan yang patut dicontoh.”

“Tapi kami tahu bahwa kami harus membuat motor lebih kompetitif untuk kualifikasi. Itu salah satu elemen kunci. Secara teknis, saya tidak bisa membahas detailnya lebih dalam. Tapi kami menemukan dua bidang masalah yang berkaitan dengan kelemahan kami dalam kualitas. Saya pikir kita bisa menyelesaikan salah satu dari dua masalah untuk tahun 2023. Ini harapan saya. Kami masih ragu dengan masalah kedua. Kami masih mencari solusinya dan kami masih mengerjakannya,” lanjutnya.

Bagaimana memperbaiki kurangnya konsistensi? “Masalah ini terkait dengan kelemahan kualifikasi yang sudah saya duga. Saya yakin konsistensi akan meningkat, saat kami mendapatkan posisi grid yang lebih baik. Sejauh ini sudah ada perbaikan. Namun di bulan November, perkiraan seperti itu hanya dapat dilakukan dengan reservasi, karena semua pabrikan lain juga memperbaiki motornya di musim dingin,” jawab Dani.

Mantan pembalap Repsol Honda itu menambahkan, “Ducati dipastikan akan kembali kuat di awal musim. Keseimbangan kekuatan dalam pekerjaan yang tersisa sulit untuk dinilai. Saat ini tidak ada yang tahu di mana level para kompetitor setelah musim dingin.”

Ducati butuh 15 tahun untuk memenangkan gelar dunia pembalap lagi. Aprilia, Honda, Suzuki dan Aprilia juga mengalami pasang surut di tahun 2022. Pasang surut ini banyak berhubungan dengan ban, apakah betul?

Dani menjawab, “Ban jelas merupakan kunci. Kita akan sering melihat bahwa senyawa paling cocok untuk jenis motor tertentu di trek tertentu. Kemudian, pada trek berikutnya, jenis ban yang berbeda masuk ke dalam alokasi, ini memberi lebih banyak preferensi untuk pekerjaan lain.”

“Di satu sisi, Ducati diuntungkan karena memiliki motor terbanyak di lintasan. Dan ternyata mereka menggunakan ban lebih baik ketimbang kompetisi. Pabrikan lain hanya bisa bersaing jika komponnya sesuai dengan motornya. Tapi jika kompon tidak selaras sempurna dengan motor, maka pasti ada masalah. Ini juga berlaku untuk KTM.”

“Mungkin Ducati menemukan keseimbangan yang lebih baik antara kompon hard dan soft. Hal ini membuat mereka mampu mengatasi lebih baik. Tapi itu hanya pendapatku. Saya tidak tahu apakah itu benar,” pungkas Dani Pedrosa.

Related Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Trending Post

Latest Articles

Gerakan Literasi Nasional

Ayo Kita Dukung

Archives

You cannot copy content of this page

%d bloggers like this: