Pecco: Tim Order? Saya Tak Butuh Bantuan!

RiderTua.com – Pecco Bagnaia datang ke GP Jepang di Motegi terpaut 10 poin di belakang pemimpin klasemen Fabio Quartararo (Yamaha). Rider Ducati itu mencetak 120 dari kemungkinan 125 poin dalam 5 balapan terakhir. Mengenai team order, “Saya tidak butuh bantuan untuk berada di depan. Saya lebih suka menang di trek dan tidak ada yang membiarkan saya lewat (memberi jalan), saya akan mencoba untuk menang. Bastianini tertinggal 48 poin, tetapi karena saya telah pulih begitu banyak (menang terus), dia juga bisa melakukannya,” katanya..

“Saya sangat senang berada di sini karena ini adalah salah satu trek favorit saya. Ini adalah awal balapan di luar Eropa dan salah satu layout trek favorit saya. Bagi saya, situasinya tentu sangat berbeda dibandingkan 2019. Karena saat itu saya masih rookie dan saya kesulitan dengan motor saya. Saya pikir segalanya bisa berjalan sangat baik bagi kami tahun ini, karena treknya sangat cocok dengan motor kami,” kata runner-up dalam klasemen itu dalam konferensi pers.

Pecco Bagnaia: Tim Order? Ducati Harus Membiarkan Saya Balapan Sesuai Keinginan Saya

“Kami memiliki motor untuk dikalahkan karena itu mungkin yang terbaik saat ini. Tapi kami sudah melihat di Austria bahwa Fabio lebih cepat dari kami, meski kami difavoritkan di sana,” jelas Pecco Bagnaia.

Prakiraan cuaca memprediksi terjadi hujan lebat terutama untuk hari Minggu di Motegi. Pembalap berusia 25 tahun itu menjelaskan, “Saya tidak memikirkan klasemen saat ini, karena lima balapan masih banyak, semuanya masih bisa berubah. Saya ingin melakukan pekerjaan saya dan menjadi sekompetitif mungkin. Saya bukan yang tercepat di lintasan basah, di situlah saya selalu memiliki masalah. Di Mandalika saya hanya finis ke-15. Penting untuk lebih banyak berlatih di lintasan basah sebelum memulai balapan. Dengan begitu kami dapat memahami kondisinya dengan lebih baik.”

Usai balapan di Aragon, muncul rumor mengenai kemungkinan dimulainya tim order. Meski Bastianini saat ini bukan rekan setim Bagnaia, rider Gresini itu bisa mencuri poin darinya di klasemen. Bagaimana menurut Bagnaia? “Saya tidak butuh bantuan untuk berada di depan. Saya lebih suka menang di trek, tidak ada yang membiarkan saya lewat,” jawab rider murid Valentino Rossi itu.

“Saya tidak terlibat dalam diskusi ini, saya mengatakan kepada Ducati bahwa mereka harus membiarkan saya melakukan apa yang saya inginkan. Saya akan balapan, saya ingin berada di depan dan saya mencoba untuk menang. Itulah yang saya lakukan di Misano. dan Aragon,” lanjutnya.

Apakah Bastianini Juga Berpeluang Juara Dunia?

Ketika ditanya apakah menurut Pecco, Bastianini masih menjadi penantang gelar? Pembalap asal Turin-Italia itu menjawab, “Saya pikir Enea adalah salah satu pembalap paling bertalenta di lintasan, dia akan berusaha bertarung kembali untuk menyelesaikan balapan di podium. Di sisi lain saya akan selalu berusaha bertarung untuk meraih kemenangan. Tentu saja dia bukan favorit terkuat dengan terpaut 48 poin di belakang Fabio dan 38 di belakang saya, tetapi karena saya mengumpulkan banyak poin akhir-akhir ini, dia masih bisa mendapatkan peluang.”

Di balapan terakhir pada tahun 2019, Ride Height Device belum dipasang di Ducati, hanya dilakukan tes individual. Seberapa penting balapan di Jepang? “Di sirkuit seperti Motegi, Spielberg atau Austin, ride height device membuat perbedaan besar. Terutama di Motegi, itu bisa membawa keuntungan terbesar tapi kadang-kadang Rear Ride Height Device dapat menyebabkan banyak masalah. Kita lihat saja nanti,” pungkas Bagnaia.

Related Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Trending Post

Latest Articles

Gerakan Literasi Nasional

Ayo Kita Dukung

Archives

You cannot copy content of this page

%d bloggers like this: