Zarco: Di Mandalika Ramai-ramai Naik Skuter dan Burn-out Seperti Rossi di Qatar 2004

RiderTua.com – Zarco bercanda untuk melakukan burn-out seperti Rossi pada 2004 di Qatar sehubungan dengan kondisi trek baru yang masih licin dan perlu lebih banyak ‘bekas karet ban’ namun dengan skuter secara beramai-ramai.. Pada hari Jumat, pembalap Pramac Ducati itu hanya berada di urutan ke-13 di Sirkuit Mandalika. Dan hari terakhir berada di posisi ke-8 (1:31.488).. Tetapi hari pertama pengujian MotoGP di sirkuit 4,3 km ditandai dengan kondisi lintasan yang buruk dan waktu yang tidak meyakinkan. Trek jauh lebih baik pada hari kedua dan bintang-bintang MotoGP mampu melakukan banyak lap. Dengan tempat keenam dan 0,297 detik di belakang sesama pembalap Ducati, Luca Marini, yang menetapkan waktu terbaik, Zarco menggarisbawahi bahwa dia siap untuk awal musim.

Zarco: Di Mandalika Ramai-ramai Naik Skuter dan Burn-out Seperti Rossi di Qatar 2004

Pembalap Pramac Ducati, Johann Zarco, hanya berada di urutan ke-13 pada hari Jumat di Sirkuit Jalanan Mandalika di Indonesia, tetapi hari pertama pengujian MotoGP di sirkuit 4,3 km ditandai dengan kondisi lintasan yang buruk dan waktu yang tidak meyakinkan. Trek jauh lebih baik pada hari kedua dan bintang-bintang MotoGP mampu melakukan banyak lap. Dengan tempat keenam dan 0,297 detik di belakang sesama pembalap Ducati Luca Marini, yang menetapkan waktu terbaik, Zarco menggarisbawahi bahwa dia siap untuk awal musim.

“Kondisinya jauh lebih baik dari hari sebelumnya. Dengan ban bekas saya bisa langsung mengatur catatan waktu yang sangat cepat. Kemudian kami memasang ban baru dan saya melakukan banyak putaran,” kata pembalap berusia 31 tahun itu dalam sebuah wawancara. “Sekitar tengah hari saya mengambil istirahat yang cukup sehingga saya memiliki lebih banyak energi di sore hari. Saya bisa melakukannya dengan baik. kemajuan dengan ban belakang sedang yang penting karena kami belum tahu apakah kami bisa mendapatkan ban lunak untuk balapan di sini.”

Zarco melanjutkan: “Perburuan waktu itu bagus, saya selalu terkesan dengan seberapa cepat lawan kami. Benar-benar tidak mudah untuk mendorong hingga batas di setiap tikungan untuk memanfaatkan ban baru, tetapi itu berhasil untuk saya dan itu membuat saya bahagia. Kami hampir tidak mencoba part baru karena Motor GP22 sudah merupakan paket yang kuat. Ini semua tentang set-up, itu sebabnya saya melakukan begitu banyak lap.”

Alex Rins Mengejutkan

Menurut Zarco siapa kejutan terbesar dalam tes sejauh ini? “Saya sangat terkesan dengan Alex Rins karena dia telah melakukan pekerjaan yang fantastis sejak tes Malaysia. Dia melakukan banyak lap cepat dan secara fisik dia berada di level yang sangat tinggi. Motor bekerja dengan sangat baik dan ketika ban lebih aus, dia melaju lebih baik,” katanya..

“Saya pikir Honda telah melakukan pekerjaan dengan baik. Mereka memiliki banyak perubahan, meskipun kami belum tahu potensinya. Orang Jepang biasanya sangat berhati-hati dengan perkembangan baru, tetapi jika mereka melakukan sesuatu, kami yakin mereka akan kompetitif.”

“Potensi Ducati sudah sangat bagus sejak tahun lalu, meski tidak sempurna, karena melelahkan saat ingin melaju kencang. Tetapi jika Anda memahaminya, Anda dapat sangat menikmatinya. Jika kami memperbaiki setup motornya sedikit, kami bisa mendapatkan paket terbaik yang tersedia,” kata rekan setim Jorge Martin itu..

Karena trek yang kotor, latihan start (Practice Starts) menjadi sangat sulit dan berbahaya. Banyak pembalap mengalami masalah dengan roda belakang yang mengalami spin dan hanya bisa berusaha menghindari jatuh. Bagaimana orang Prancis melihat masalah ini untuk balapan Maret? “Untuk berada di posisi terbaik untuk start, kita harus mengatur waktu kualifikasi, sehingga kita bisa start dari posisi ke-2 atau 5, karena itu jalur balap yang masih bersih,” kata Zarco.

“Posisi lain di luar garis ideal sangat licin saat ini. Sesuatu perlu diubah, trek harus lebih bersih dan kami perlu menambahkan lebih banyak (bekas) karet ban di grid.. Mungkin kita harus naik skuter dan melakukan beberapa burn-out seperti yang dilakukan Valentino Rossi pada tahun 2004 di Qatar,” katanya sambil tersenyum..

Related Articles

1 COMMENT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Trending Post

Latest Articles

Gerakan Literasi Nasional

Ayo Kita Dukung

Archives

You cannot copy content of this page

%d bloggers like this: