Promosi Raul Fernandez ‘Setengah Kecelakaan’, Bos KTM: Yamaha Mengganggu Saya!

1

RiderTua.com – Raul Fernandez sempat dirayu oleh Yamaha dan infonya dia akhirnya lebih percaya dengan motor Yamaha M1 dibanding KTM RC16.. Dan ini yang membuat bos KTM Stefan Pierer merasa terganggu, “Dia mengganggu saya,” katanya.. Yamaha sempat berencana untuk merekrut Raul Fernandez, tetapi KTM memenangkan ‘kudeta’ itu dan mempromosikannya ke KTM Tech3 MotoGP untuk 2022. Promosi Raul Fernandez ke MotoGP untuk musim 2022 bisa diibaratkan ‘setengah kecelakaan’. Bahkan, sang pembalap lebih memilih untuk bertahan satu tahun lagi di kelas Moto2 atau mengevaluasi dirinya sebelum naik ke kelas atas bersama Yamaha… Nah dia kok lebih senang bersama Yamaha ya rumornya…

Promosi Raul Fernandez ‘Setengah Kecelakaan’, Bos KTM: Yamaha Mengganggu Saya!

Meskipun memiliki rasa terima kasih yang besar terhadap KTM, dia tampaknya tidak percaya dia bisa mengekspresikan semua bakatnya mengendarai RC16 dari tim Tech3. Sebaliknya, M1 terbukti menjadi motor yang lebih mudah dikendarai oleh seorang pemula yang melakukan debut MotoGP. Tapi KTM, untuk menghindari kehilangan ridernya, bergerak cepat dan menolak setiap ancaman untuk merebut pembalapnya.

Stefan Pierer dalam sebuah wawancara dengan media Jerman Speedweek berbicara tentang Fernandez dan risiko kehilangannya.. “Raul adalah bagian dari akademi kami dan oleh karena itu kami ingin dia bersama kami di MotoGP. Saya kesal karena produsen lain mencoba mengambilnya dari kami. Dia telah menunjukkan performa yang meyakinkan di Moto2 tahun ini dan siap untuk MotoGP,” katanya…

Berbicara tentang level tim Herve Poncharal, CEO KTM ingin meyakinkan Raul.. “Kami telah meningkatkan dukungan untuk tim Tech3 selama bertahun-tahun. Kami memiliki strategi ini untuk musim depan juga. Kami akan segera menempatkan tim Poncharal di level pabrikan,” yakinnya.

Ada desas-desus bahwa Petronas Yamaha menawarkan pembalap muda itu lebih dari 500.000 euro. Ini tidak akan ditoleransi oleh KTM, yang melihat Raul Fernandez sebagai bintang masa depan. “Itu mengganggu saya bahwa pabrikan lain menarik lengan Raul dan mencoba mengambilnya dari kami.. Kemudian kami mengatakan kepadanya bahwa dia juga bisa naik MotoGP bersama kami. Dan dengan pemimpin Kejuaraan Dunia Moto3, Pedro Acosta, kami memiliki berlian lain yang sudah memiliki kecepatan untuk Kejuaraan Dunia Moto2,” pungkas Pierer.

1 COMMENT

Leave a Reply