Joan Mir Tidak Bisa Santuy

Joan Mir Tidak Bisa Santuy
Joan Mir Tidak Bisa Santuy

RiderTua.com – Sebagai pemimpin klasemen, jelas Joan Mir tidak bisa santuy.. Pembalap muda Spanyol itu berkata, “Saya yang paling banyak tekanan (dengan menjadi pemimpin)”. Dalam kualifikasi untuk MotoGP Eropa di Valencia, pembalap Suzuki Ecstar itu kuat, mampu melawan kelemahan Suzuki sebelumnya di kualifikasi. Sementara saingan terberatnya (Vinales) tersandung masalah dan start dari pit lane .

Joan Mir Tidak Bisa Santuy

Masalah utama di MotoGP Spanyol – Valencia adalah, kondisi trek yang berubah-ubah. Bahkan Joan Mir harus melalui kualifikasi 1, sebelum berhasil mencapai Q2 dengan posisi ke-10. Dalam satu-satunya sesi latihan bebas kedua di trek yang kering.

“Saya sangat puas, karena saya bisa meningkatkan catatan waktu saya dalam kondisi basah di setiap sesi latihan. Saya kuat dalam segala kondisi dan akan memulai balapan dari baris kedua pada hari Minggu. Kami melakukan pekerjaan dengan baik,” kata pembalap berusia 23 tahun yang senang dengan posisi ke-5.

Joan Mir: Tekanan Bukanlah Hal yang Buruk

Race hari Minggu akan menjadi pertaruhan bagi pembalap dan tim pabrikan, dan Mir tahu itu. Dia berkata, “Tidak ada yang tahu motor di trek kering, jadi pemanasan akan menentukan pemilihan ban dan pengaturan balapan. Tidak hanya pembalap yang akan membuat perbedaan, set-up motor yang tepat juga akan menjadi faktor penentu.”

Tak salah jika Joan Mir merasa optimistis dengan balapan ini. Pesaing terdekatnya mengalami masalah. Fabio Quartararo harus puas dengan start di posisi ke-11. Dan Maverick Vinales bahkan tidak berhasil mencapai Q2 di posisi ke-15 dan juga harus keluar dari pit lane. Karena Yamaha membutuhkan tambahan mesin keenam untuknya.

‘Saingan saya start jauh di belakang, itu positif. Tetap saja, saya harus fokus pada penampilan saya dan berusaha memperjuangkan kemenangan. Sebagai pemimpin klasemen Kejuaraan Dunia, saya memiliki paling banyak tekanan, tapi itu normal. Saya tidak terlalu memikirkan gelar juara dunia, karena banyak yang bisa terjadi dengan tiga balapan tersisa,” kata pembalap berusia 23 tahun itu dengan hati-hati.

Be the first to comment

Leave a Reply