Mengerikan, Gaya Balap Bagnaia Beradaptasi Seperti Lorenzo di Ducati!

Peningkatan performa Bagnaia di MotoGP 2020 terjadi tanpa mendistorsi (mengutak atik) setingan dasar motor, tanpa merusak DNA asli Ducati GP20.

Francesco Bagnaia- Jorge Lorenzo -Cristian Gabarrini

RiderTua.com – Gaya balap Francesco Bagnaia telah beradaptasi dengan Si Merah Desmosedici. ‘Pecco‘, seperti Jorge, memiliki gaya menikung yang ‘lebih bulat’ yang bisa sangat efektif jika dikombinasikan dengan mesin dengan tenaga besar Ducati. Dia juga diasuh oleh mantan kepala mekanik Lorenzo saat di Ducati yaitu Cristian Gabarrini.. Pecco Bagnaia akhirnya menemukan kunci untuk membuka sekotak potensinya di kelas MotoGP dengan mesin V4 Ducati. Semua berkat pendekatan teknis yang tidak dilakukan pembalap lain di Ducati. Jika ini benar, Ducati akan genggam erat murid VR46 ini seperti yang dilakukan Yamaha dengan Quartararo sebagai bibit unggul muda di timnya… Sebaliknya pembalap resmi, Petrucci dan Dovi tampaknya jauh dari kata harmonis.. Mungkinkah Bagnaia Si Anak Hilang Itu..?.. Dan akan mengerikan, karena gaya balap Bagnaia beradaptasi seperti Lorenzo di Ducati..

Gaya Balap Bagnaia Beradaptasi Seperti Lorenzo di Ducati

Cristian Gabarrini- Francesco Bagnaia

Selain faktor teknis ada alasan mental bagi Pecco yang membuatnya semakin kuat tahun ini. Dia menemukan tempat yang nyaman di MotoGP. Dia merasa cocok dengan Pramac, timnya, chief engineer Cristian Gabarrini hingga manajer tim Francesco Guidotti.

Aspek teknis dalam mengendalikan Desmosedici GP20 sangat berperan. Anak didik VR46 ini harus mengubang gaya balap sehubungan dengan ban Michelin. Melaju lebih ‘utuh’ di tikungan ( rounded riding style), tetapi langkah yang paling penting adalah kualitas pengereman. Pecco terlepas sebagai pembalap kuat, dia lebih baik dalam memanfaatkan tikungan, kualitas pengeremannya yang luar biasa menjadi kuncinya. Bahkan Andrea Dovizioso memuji kemampuan pengereman Bagnaia..

Jorge Lorenzo Sedikit Lebih Buruk dari Rossi
Cristian Gabarrini- Jorge Lorenzo

Mirip Lorenzo saat di Ducati

Bahkan kunci kenapa Lorenzo bisa kuat dengan Ducati adalah ketika dia berhasil menafsirkan pengereman yang terbaik. Dalam kasus itu Lorenzo juga butuh lebih dari satu tahun untuk membuka kunci rahasia kekuatan Ducati. Meskipun dalam kasus itu Jorge ditemani Gabarrini, salah satu teknisi terbaik yang pernah bekerja bersama pembalap sekaliber Stoner, Marquez dan Lorenzo.

Pecco, seperti Jorge, memiliki gaya menikung yang ‘lebih bulat’ yang bisa sangat efektif jika dikombinasikan dengan mesin besar Ducati. dan ini sudah merupakan grand desain dari Gigi Dall’igna bahwa kenapa Bagnaia diasuh oleh Gabarrini karena ada kesamaan gaya balap antara Francesco Bagnaia dan Jorge Lorenzo.

cristian gabarrini casey stoner
Cristian Gabarrini – Casey Stoner

Tidak Merusak DNA Ducati

Selain itu, peningkatan performa Bagnaia terjadi tanpa mendistorsi (mengutak atik) setingan dasar motor, tanpa merusak DNA asli Ducati GP20. Tetapi lebih memilih kontinuitas.. melanjutkan yang sudah ada. Dimana Pecco membangun kekuatan aslinya setelah sesi sebenarnya. Sekarang hanya dibutuhkan ketenangan dan ketekunan untuk melanjutkan jalan yang ditemukan dalam bulan-bulan ini, tetapi tidak ada keraguan bahwa optimisme untuk masa depan jauh lebih besar. Kerusakan mesin di Jerez harus dilupakan oleh pembalap namun tidak dengan teknisi Ducati… PR.. (rt/bdr)

2 Comments

    • Sudah dari dulu bos ducati bilang mirip Lorenzo makanya mantan kepala mekaniknya lorenzo di ikutkan bagnaia bukan petrucci atau siapa ya kemarin itu..

Leave a Reply