Rem Jari ‘Push-and-Pull’, Sistem Pengereman Masa Depan di MotoGP

Insinyur Brembo, Pellegrini yakin rem jari ini adalah sistem masa depan. Banyak pembalap dari Moto2 dan Moto3 juga bertanya tentang hal itu, terutama sejak Marquez mengujinya untuk pertama kalinya. Menurut pakar rem Brembo itu gaya baru ini akan cocok terutama untuk pembalap muda.

thumb brake rem jempol

RiderTua.com – Rem jari ‘Push-and-Pull’, sistem pengereman masa depan di MotoGP.. Semakin banyak pembalap MotoGP yang menggunakan ‘thumb brake’ atau rem ibu jari. Teknisi Brembo kini sedang mengembangkan sistim baru masa depan dengan rem jari ‘push-and-pull’. Bagaimana sistem rem jari terbaru ini dikembangkan dan apa kelebihan yang ditawarkannya?.. Insinyur Brembo, Andrea Pellegrini , menjawab….

Jorge Lorenzo thumb brake

Rem Jari ‘Push-and-Pull’, Sistem Pengereman Masa Depan di MotoGP

Ketika Mick Doohan patah kaki kanannya saat kualifikasi di Assen pada tahun 1992, itu adalah awal mula dibuat rem ibu jari oleh Brembo. Karena dia hanya bisa menggerakkan kakinya sampai batas tertentu dan tidak lagi dapat mengoperasikan rem belakang dengan kaki kanannya, pembalap Australia itu meminta solusi alternatif dari pabrikan rem Brembo.

Beginilah pengertian mengenai rem ibu jari menurut ahli dari Brembo: Silinder rem untuk rem roda belakang dapat diaktifkan dengan ibu jari menggunakan tuas tambahan di ujung kiri setang. Tidak semua, tetapi semakin banyak pembalap yang secara teratur menggunakan solusi ini saat ini. Dan menurut Brembo, lebih dari sepertiga pembalap loh…

Rem Jari ‘Push-and-Pull’

“Pembalap memintanya secara khusus karena sulit menggunakan rem kaki di semua tikungan ke kanan. Mereka menggunakan rem ibu jari di tikungan ini, tetapi bisa sulit untuk mendapatkan feeling yang tepat dengan ibu jari karena pembalap harus menekan dan tidak menarik.” kata insinyur Brembo, Andrea Pellegrini menjelaskan…

Menyikapi hal itu Brembo sudah mengembangkan sistim lebih lanjut: “Pada skuter atau sepeda motor misalnya, lebih mudah dengan jari karena pengendara dapat mengatur kekuatan traksi lebih baik. Jadi kami mengembangkan solusi ‘push-and-pull’. Tuas- tuas itu dapat dioperasikan dengan jari, ” kata Pellegrini.

Karel Abraham sudah menguji sistem ini selama tes musim dingin pada 2019 dan mampu mempersiapkannya terlalu dini untuk mengerem dengan cara ini. “Dia menggunakannya tanpa masalah selama semusim. Akan sulit bagi pembalap lain. Mereka terbiasa dengan gaya mereka. Mengubahnya selama musim akan rumit.”

Pakar Brembo yakin bahwa dia akan melihat lebih banyak di masa depan, terutama karena pembalap lain mencoba solusi baru selama musim ini, seperti Valentino Rossi di Barcelona dan Marc Marquez di Sepang. “Dia mencobanya untuk mendapatkan ide apakah dia suka atau tidak”..

Harus Membiasakan Diri

Pembalap MotoGP harus membiasakan diri dengan sistim ini. Marquez sudah memenangkan gelar, sehingga dia bisa mencoba sesuatu yang baru untuk musim mendatang. Honda memutuskan untuk mengujinya dengan Marc Marquez pertama dan kemudian Cal Crutchlow pada hari berikutnya. Marc sepertinya bersedia untuk terus bekerja untuk menggunakannya berikutnya musim.

Hal yang sama berlaku untuk Crutchlow. Pembalap Inggris itu, menjelaskan keunggulan rem ibu jari atau rem jari: “Kita mungkin berbicara tentang sepersepuluh detik per lap. Jika kita mencoba untuk memenangkan itu di sisi mesin, kita perlu mengembangkannya mungkin setahun. “

Valentino Rossi Rem Jempol Aragon

Namun, membiasakan diri dengan alat baru itu tidak mudah. Pembalap sering menggunakan rem belakang dan memberikan tekanan yang sangat besar sehingga jika melakukannya dengan ibu jari atau jari, roda motor bisa terkunci dan kehilangan kontrol. sekali lagi pembalap harus terbiasa dengan perbedaan feeling-nya.

Trending Artikel Minggu Ini ( TOP7):

  1. Yamaha Akan Menerapkan Eksternal Flywheel Seperti Honda dan Ducati, Apa Kelebihannya?
  2. Kenapa Fans Valentino Rossi Tetap Setia Meskipun Dia Tidak Menang Lagi?
  3. Ketika Livery Suzuki Motocross Nempel di Suzuki GSX-RR MotoGP, Bagaimana Menurutmu?
  4. Hiroshi Ito dan Kazuhisa Takano, 2 Karakter Kunci Kembalikan Kejayaan Yamaha di MotoGP
  5. Andrea Pellegrini: Kenapa Teknik Braking Rossi Berubah Pakai 2 Jari?
  6. 5 Pembalap Ini Akan ‘Kehilangan’ Kursinya Jika Tampil Buruk di MotoGP 2020
  7. MotoGP 2020: Valentino Rossi Mencoba Pendekatan Baru dengan ‘Metode Vinales’

Be the first to comment

Leave a Reply