Apakah Rossi Akan Menjadi Manajer Tim Vinales dan Quartararo,Gantikan Meregalli di Yamaha?

RiderTua.com – Sebuah media motor Inggris, beberapa saat yang lalu memberikan pertanyaan menarik kepada pemimpin proyek Yamaha MotoGP yang baru Takahiro Sumi. Jika Rossi pensiun pada akhir tahun 2020, bisakah dia menjadi manajer tim pabrikan Yamaha?. Diasumsikan pembalap tim resmi adalah Vinales dan Quartararo… Apakah Rossi akan menjadi Manajer Tim Vinales dan Quartararo,gantikan Meregalli di Yamaha?

Apakah Rossi Akan Menjadi Manajer Tim Vinales dan Quartararo,Gantikan Meregalli di Yamaha?

Takahiro Sumi

Jawaban Takahiro Sumi

Takahiro Sumi menjelaskan bahwa Yamaha ingin Rossi tetap tinggal di Yamaha: “Mungkin saya bukan orang terbaik untuk menjawab pertanyaan semacam ini. Tugas saya adalah bekerja untuk membawa Valentino kembali ke tingkat atas lagi. Dia memiliki ingatan yang sangat baik dan dia mengingat semua yang telah kita lakukan selama bertahun-tahun, jadi pengetahuan dan pengalamannya penting bagi kita. Sangat bagus untuk membuatnya tetap di Yamaha. Kami ingin menjaga koneksi ini.”

Massimo Meregalli

Seperti kita ketahui manajer Tim Monster Energy Yamaha saat ini adalah Massimo Meregalli, jika memang benar ada rencana Yamaha seperti disebutkan diatas maka dia yang akan digantikan oleh Rossi. Bisa jadi Yamaha akan menurunkan 6 motor ( seperti Ducati) dengan menurunkan pasukan dari akademi VR46.. Mengingat slot grid masih tersedia untuk tim baru di masa depan.

Alberto Puig
Alberto Puig

Alberto Puig

Ada juga mantan pembalap yang menjadi manajer tim saat ini yaitu di tim Honda, Alberto Puig ( pensiun karena cedera). Sebelum bertugas sebagai Manajer Repsol Honda, Puig aktif dalam pengembangan pembalap muda Honda di Asia Talent Cup.

Livio Suppo

Livio Suppo

Memang posisi manajer tim membutuhkan lebih dari seorang mantan pembalap. Jabatan ini menuntut seseorang yang mampu menavigasi lanskap politik di luar trek juga. Seperti yang dilakukan Livio Suppo. Suppo adalah orang dibalik kesuksesan Casey Stoner pada 2007. Dia juga berperan dalam memindahkan Stoner dari Ducati ke Honda, dan memenangkan gelar keduanya di Honda. Livio Suppo selanjutnya bertanggung jawab di tim Repsol Honda ketika Marc Marquez gabung Honda dan selama lima tahun mencetak prestasi yang luar biasa.

Pengalaman Rossi Penting bagi Yamaha

Jika membandingkan Puig dan Suppo tentunya ide-ide Rossi tidak akan kalah bagusnya. Rossi juga yang mengusulkan Yamaha mempunyai teknisi Magneti Marelli dari Italia. Dan menurut Takahiro Sumi Yamaha seharusnya sudah melakukan ini dua tahun lalu. Tim lain sudah memakai teknisi elektronik dari Magneti dan telah melakukannya dengan baik. Jika Yamaha juga melakukan ini dua tahun lalu, menurut Sumi mungkin Yamaha akan berada pada level yang lebih baik sekarang.

Rossi Pindah Balap Mobil?

Mungkin dari sisi pengalaman dan pengetahuan Rossi tentang M1 dan strategi pengembangan motor Yamaha, dia pantas menduduki jabatan itu setelah pensiun. Namun yang menjadi masalah apakah Rossi bersedia, apakah dia tidak akan pindah ke balap mobil?

Trending Artikel Minggu Ini ( TOP5):

  1. Mengintip Panasnya Tim Pabrikan Ducati, 1 Kursi Jadi Rebutan 3 Pembalap
  2. Simak Kisah ‘Deja Vu’ Johann Zarco, Dia Tidak Benar-benar Diinginkan Suzuki dan Honda!
  3. Suzuki Harus Segera Memiliki Tim Satelit, Ini Alasannya
  4. Marquez Hadiri Pernikahan Kepala Mekaniknya Santi Hernandez dan Izaskun Ruiz
  5. Lin Jarvis: Vinales Tak Akan Dilepas Yamaha, Nasib Quartararo dan Rossi di 2021?

Be the first to comment

Leave a Reply