Komisi Grand Prix Rombak Aturan Aerodinamika Baru untuk 2020

RiderTua MotoGP – Peraturan tentang aerodinamika kadang masih dalam daerah abu-abu. Komisi Grand Prix, berupaya untuk menghilangkan kondisi itu, mereka telah menyetujui serangkaian peraturan yang direvisi yang akan mulai berlaku tahun depan (2020). Infonya Komisi Grand Prix Rombak Aturan Aerodinamika Baru untuk 2020
Komisi Grand Prix, yang terdiri dari Carmelo Ezpeleta (Dorna), Paul Duparc (FIM), Herve Poncharal (IRTA) dan Takanao Tsubouchi (MSMA), memberikan suara secara elektronik pada Senin, 15 Juli, pada aturan Aero baru, yang akan mulai berlaku dari 2020.

Adaptasi aturan dilakukan untuk menghilangkan area abu-abu dari spesifikasi sebelumnya. Sebagai hasilnya, peraturan yang ada telah ditambahkan oleh Direktur Teknis MotoGP Danny Aldridge. Aturan terperinci akan dipublikasikan segera di web resmi FIM .

Komisi Grand Prix Rombak Aturan Aerodinamika Baru untuk 2020

Proposal itu diajukan oleh Direktur Teknis Danny Aldridge dalam konsultasi dengan Federasi Sepeda Motor Dunia FIM . Dimana sebelumnya harus mendapat persetujuan dari semua pabrikan di kelas MotoGP. Karena jika tidak akan ditolak oleh Komisi Grand Prix.

Tim pabrikan sekarang akan memiliki waktu hingga dimulainya akhir pekan balapan MotoGP tahun depan untuk merancang aero-bodi mereka sesuai dengan aturan baru. Tahun ini, sayap belakang Ducati yang dipasang di swingarm memicu kontroversi dan perdebatan panas tentang batas-batas aerodinamika. Bahkan putusan Pengadilan Banding MotoGP FIM, yang menyatakan sayapnya legal, memberikan banyak pembicaraan yang tidak ada hentinya.

Be the first to comment

Leave a Reply