Nasionalisme atau Kualitas….???


Pagi ini RT sempatkan untuk coba isi BBM di SPBU “Asing” Shell…. apakah ada bedanya dengan SPBU lain… ? walau gak sebanyak “Pertamina” namun pantas dicoba..apa sih bedanya..itung-itung buat pengalaman…setelah beli akhirnya kok jadi kepikiran… 🙂

Pelayanan

Yang paling mencolok adalah pelayanan..sangat ramah sekali..atau mungkin karena sepi ..?? 😀
Namun memang lain kok bahkan ditawarin tambah angin roda dan bahasa yang sangat very ramah… bayarnya juga ada kasir tersendiri… setelah RT tanya tentang hal seputar SPBUpun penjelasan yang diberikan mirip Costumer Servis …

Nasionalisme

Bicara masalah ini memang serba susah… bukan berarti kita harus menolak setiap produk asing dan anti loh ya.. namun bila kondisinya /kualitasnya sama..RT anjurkan untuk pilih produk lokal…

Kualitas..

Kadang kita pengin coba sesuatu yang baru..nah apakah dampak BBM “asing” tadi cukup signifikan..??? kalau harga sama mungkin sama lah kualitasnya… mungkin bedanya di kebersihan saja(kalaupun ada beda..) ..
Bahkan kalau ada produk motor lokal sebagus dan senyaman serta pelayanannya sebaik ‘motor asing’..kenapa kita gak beli produk lokal…??? Opo begono… ???

Sebuah pertanyaan kenapa kita harus beli BBM Asing dan Motor Asing…???

Related Articles

42 COMMENTS

  1. kalo bicara tentang kualitas pelayanan, pertamina mah ga ada apa apanya dari shell, pernah pengalaman isi di pertamina, bukanya di layani sesuai standart pasti pas malah ane jadi korban oknum spbu, ga ada ucapan selamat pagi, ga ada ucapan mulai dari nol, isi bensin aja di mainin seenak jidat, waktu ane bilang janggan mainin noozle ane malah di maki maki sama operatornya, dan parahnya bego begoin ane

    padahal saat itu ane isi bbm non subsidi loh, bukan bbm subsidi, dan keliatan bgt pelayanan paling sampah yang pernah ane rasain,

    spbu retail pertamina juga sama alias yang kode 41.xxxxx, pelayanan pasti pas kadang cuma sembarang pelayanan, kadang nih kalo bawa bebek atau skubek, isi pertamax plus, pasti selalu di usir ke barisan premium, barulah setelah di jelaskan ane isi only bbm non subsidi baru di bukain nozzle, bedanya di spbu retail ini ane tetep dapet pelayanan pasti pas, seperti mulai dari angka nol, dan ga mainin nozzle, cuma ya itu ga ada kata maaf buat kelakuan para operator yang usir ane, padahal jelas jelas isi non subsidi,

    makanya pertamina belakangan ini mulai berbenah bikin jalur khusus non subsidi, tapi ya cuma beberapa saat, kelakuan operatornya tetep ndableg, alias ga tau diri, serasa yang punya pom bensin itu sendiri,

    saran ane sih kalo mau pom bagus dari pertamina, kita harus sering jalan jalan isi di berbagai tempat, ga ada jaminan pom swasta atau dari retail pertamina pelayanan bagus, ane sendiri jarang nemu pom bensin pertamina yang bagus, selama ini cuma nemu 2 pom yang pelayananya bagus, dan akhirnya jadi langanan ane

    ciri ciri pom bensin pertamina bagus itu

    liat lantai di deket tempat kendaraan antri, kalo burem, jangan isi di situ jelas takaranya main kecret2, dan banyak bensin jatuh ke tanah

    liat nozzlenya, atau tempat penyetok spbu, spbu lama atau baru biasanya nozzle di ganti tiap beberapa taun, kalo cari untung pasti noozlenya ga pernah di ganti, artinya pelayananya ga terkontrol

    liat kelengkapan lain,kalo emang terawat pasti pelayananya bagus
    liat wcnya, semakin jelek wc semakin jelek pelayanan dan kesopanan operator

    liat perbandingan operator, kalo cowo sama cewe operatornya sama, di pastikan kontrol pilih operator bagus, tapi kalo cowo semua, di pastikan cari untung doank, alias mau main sikap premanisme, kalo cewe semua curiga pom ceroboh, walaupun biasanya bbm banyak kecrcetanya

    terakhir lihat pakaian operatornya, biasanya pakaian yang uda bulukan dandanan yang ga bersih menandakan banyak bbm yang di buang sia sia, dan pasti ga pasti pass

    kalo bicara mengenai kualitas, BBM ron 92 pabrikan mana aja, ronya sebenernya cuma 91 koma sekian’

    kalo bicara kualitas ron 95, kualitas pertamina lebih bagus “sangat sedikit”, cuma kualitas operatornya sangat jelek, sebenernya saat bersaing sendiri, harga lebih nentuin, coba bandingkan harga BBM di jakarta, dan di kota kota lain, non subsidi pertamina lebih mahal kan? artinya kualitas memang beda, cuma ya percuma kualitas terbaik pelayanan operatornya ga menghargai kita kaya menghargai raja.

    oh iya masalah kualitas ron 95 jangan terlalu di pikir terlalu heboh, bbm non subsidi kualitasnya uda sangat bersih, kualitas hampir sama, tapi ane kasi tau, percuma kita beli ron 95 pertamina kalo alat nozzlenya uda buluk, ane yakin kebocoran pasti ada walaupun alus, bisa jadi terjadi mixin antara pertamax plus dengan premium, apa lagi dengan disel, kaya pengalaman temen ane isi pertamax kecampur solar,

    jadi hati hati pilih pom pertamina, percuma produk indonesia punya kualitas terbagus kalo pelayananya apa adanya

  2. untuk kualitas BBM, shell vs pertamina (sekelas pertamax) gak terlalu berasa di motor, pengalaman ane yang paling berasa di motor (ngetes pake Honda BEAT) itu TOTAL yang dari prancis… setelah diisi gak lama kemudian mesti rada nembak2 gitu mesinnya tapi abis itu tarikannya berasa banget joooossss tenan (mungkin ada tambahan carbon cleaner yah.. cmiiw). belum tau kalo yang punya malaysia a.k.a petronas, belum pernah coba ….

  3. begitulah.. biar asing sukses mengambil hati publik indo tntu saja pelayanan yg diberikan harus luar biasa baik, sdng yg lokal berpatokan? udah terbukti gitu2 aj..
    konspirasikah?

  4. kalau saya ga masalah nasionalisme bro
    saya cinta indonesia
    tapi kali ini masalahnya pertamina ga cinta ma kita
    lihat aja kelakuan sebagian besar operatornya
    inget ga dulu pernah ada kejadian fuel pump kendaraan di jakarta banyak yang jebol setelah diisi BBM. Bukannya mawas diri dan introspeksi eh malah nyalahin yang punya mobil. cape deh..
    terus kalau shell pernah baca juga di otomotif kalau salah satu station pengisian mereka diketahui tercemar air, station pengisian tersebut langsung disidak dan di close dan baru dibuka hingga semua sesuai standar
    terus coba deh bandingin tempat pengisian angin di masing2 SPBU. kelihatan kan yang mana yang dirawat dan yang mana cuma asal naruh biar ada aja. Dari sana kelihatan deh kualitasnya :no_offence

    http://www.dk8000.co.nr

  5. Quality lah biar mahal ga masalah…hari gini mikir nasionalisme..?????? negara ja ga mikirin kita-kita..daripada ditipu bangsa sendiri mending ditipu bangsa lain (Say No To Pertamina)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Trending Post

Latest Articles

Gerakan Literasi Nasional

Ayo Kita Dukung

Archives